Halooo… It’s good to be back. Hihihi. Emangnya ngapain yaaa sebulanan ini sampe lupa apdet blog? bukan saking sibuknya sih pastinya :p Yaaa, kegiatan standar aja lah pastinya. Seputar rumah tangga dan jualan aja. Lagi seneng ikut-ikutan bazaar dan berhubung suami lagi idle sekarang di Surabaya, jadi dinikmatin quality time sama keluarga. Walaupun deg-deg serr nunggu kontrak berikutnya kapan yaaaa. Hahahaha.

Berhubung suami disini, kita manfaatin buat liburan 2 kali, Solo dan Bandung. Gak pake pesawat atau naek kereta, tapi nyetir mobil sendiri :)) iiih ngapain coba capek2 nyetir  jauh2 yak, tapi berhubung kita pengen mampir2 dan sekali-kali pengen rasanya nekat nyoba perjalanan darat😀

Tujuan liburan pertama, Ngawi dan Solo. Alasan utamanya sih, temen suami di Dammam nikah di Ngawi. Nah, kita mikirnya sekalian aja bablas Solo. We always love Solo. Terus,karena liburan ini pengen yang santai2 dan menggemukan lingkar pinggang kembali setelah puasa #eh jadi hayuuk lah.

Kita pergi bertigaan aja, saya, suami, dan Ganendra. Perjalanan dari Surabaya ke Solo kurleb 5-6 jam kalo lancar. Tapi kan kudu mampir Ngawi dulu buat ke kawinan, jadi berangkat abis subuh. Itupun karena kesiangan gara2 kita packing kemaleman. Mampir isi bensin dan circle-K dulu. Gane masih tidur nyenyak pas diangkut, jadi dia masih pake piyama :p Suami nyetir, saya dibelakang sama Gane. Satu kursi dibuat rata sama bagasi. Kita alasin sajadah yang tebel ada bantalannya jadi kayak alas tidur pendek. Trus dikasih bantal deh.  Eh ternyata jam 6 kurang Gane udah bangun. Nyusuin dulu, lap2 pake tissue basah sama nyemil2. Jam 7an, nyari pom bensin yang oke dan bersih buat seka anak kecil. Kalo lagi perjalanan darat gini, bawa anak kecil pula, jadi harus nyari pom bensin yang bersih. Alhamdulillah dapet juga. Kalo makan, saya bawain bekal dari rumah, jadi gak masalah buat makan pagi.

Mungkin karena masih libur lebaran, jalanan cenderung sepi. Jam 9 kurang udah masuk kota Ngawi. Berhubung acaranya siang.saya udah pake manset+legging, melipir ke pom bensin, tinggal pake dressnya aja dan dandan di mobil. Hihihi praktis😀 Dramanya ketika nyari tempat acara. Sebenernya tempat acara deket sama pusat kota, tapi papan petunjuknya itu ngebingungin dan dalam satu desa itu yang nikah kebetulan lebih dari dua, jadi nyasar2 dulu, sampe akhirnya dijemput sama kakaknya penganten pria, hahahaha. Abis nikahan, bawa segambreng oleh2 dari temennya suami dan bersimbah keringat nyampe mobil karena saking panasnya hari itu, langsung ganti baju, pake rok dan cardigan, cabs ke Solo. Koboy abwess😀 Jilbab instant sosor sangat pewe kalo kayak gini :))

Nyampe di Solo kira2 hampir jam 3an. Langsung check in ke hotel kita, Lor In Solo. Yang milih hotel, seperti biasa adalah bagian suami😀 dia pengennya kalo ke Solo nginep yang masih ada nuansa jawanya tapi bukan homestay. Daripada ribet, yawsud disana aja. Ternyata Lor In ini rada minggir tempatnya dan karena konsepnya resort juga, pas lah buat liburan santai2 gitu. Mana ratenya oke pula😀 Kita milih di lantai satu dan enaknya lantai satu ini, ada terasnya dan deket ama parkiran. Kamarnya luas dan kamar mandinya juga nyaman. Cuman ya, pelayan disini kayaknya jumlahnya dikit, jarang seliweran. Bahkan yang di resto pun juga gitu. Butuh usaha ekstra kalo manggil mereka dan manapun luas yak, jadi rada ribet. Kejadian waktu nyariin suami yang belom dateng2 ambil barang dari parkiran mobil. Saya masuk kamar duluan sama ganendra yang lagi tidur di kasur. Saya ngintip keluar eh pintunya kekunci dong. Panik setengah mampus! Untung gak lama ada mas2 lewat dan tampaknya dia karyawan resto seafoodnya hotel. Trus sama mereka dicariin pegawai hotel, Untungnya lagi, pas dia bisa buka pake kunci cadangan. Hadeeeh, udah pengen nangis takut Gane bangun, mana suami gak dateng2 dan ternyata dia salah kamar ajeee. Zzzzzz..

Begitu urusan kunci dan barang2 beres, kita ikut nyusul Ganendra leyeh2 di kasur. Agak sorean baru kita kulineran. Hari itu kita nyobain Kusuma Sari, timlo kwali, semacem angkringan gitu. Sebenernya saya rada flu pas liburan kemaren. Begitu makan timlo kwali yang panas2 itu, badan jadi enakan deh.

Kusuma Sari for its Selad Solo

ehiya, maafkan ya, foto2nya nanti banyakan pake foto dari kamera bb saya. rata2 makanan langsung hajar cyin daripada difoto dulu😀

Untuk 3 tempat itu, kita cuma abis 100rebu aja. Saya sampe senyum sendiri. Kenyang dan murce. Syurgaaa, hahahaha. Ganendra alhamdulillah kooperatif sekali dan justru kesenengan maen di lemari hotel sementara emak babenya sudah setengah merem ngajakin dia maen.

Sebenernya rencana mau nginep cuma semalem aja, tapi kok rasanya gitu doang kurang puas deh. Yaudah, diputusin buat nginep semalem lagi. Sempet galau juga, mau tetep di Lor In apa pindah ya. Kandidatnya ada Paragon sama Sunan. Setelah sarapan, dipikir2 males juga gotong2 barang, mana kita udah pewe sama kamar. Liburan di Solo pun berlanjut lagi, yaaay!

Agenda hari ini, kita mau makan sate buntel. Kuliner lagi pokoknya. Kalo gak salah di Sate Kambing Tambaksegaran Asli Jalan Sutan Syahrir 149. Inipun sempet nyasar dikit gara-gara referensi yang di-save suami blg, bukan nomer 149, tapi 49 doang. Yaa muter sampe subuh juga gak bakal ketemu. Untungnya dia bukanya jam 12an, masih sepi dan gak terlalu antri. Penampakan warungnya sangat sederhana. Bahkan dindingnya warnanya udah gak putih tapi kuning kena asap😀 Rasanya? enak pake banget nget nget. Tongseng (apa tengkleng ya namanya) juga mangstabbb. Saya dan suami bisa ditebak, kalap makan. Ganendra aja suka padahal tadi pas sarapan dia makan lumayan banyak.

bentuknya emang gak menyakinkan tapi rasanya mantep

Puas pokoknya. Untuk harga, emang dia bisa dibilang mahal untuk ukuran Solo dan Surabaya. Seporsi 35rb. Tapi rasanya emang gak bohong :p

Perut kenyang, ngantuk datang. Tapi masa iya liburan cuma bobok siang? #heyitrhymes. Jadi lanjut deh ke keraton. Standar banget yaa, Hahaha. Kalo saya dan suami udah pernah, pengennya ngajakin Ganendra kesana. Walaupun anaknya masih belom ngeh, tapi disana bisa naek becak muter2 keraton. Mana kebetulan lagi mendung2 gitu, jadi rada adem. Ada kejadian lucu pas selesai naek becak, saya kan turun duluan sambil mau gendong ganendra, eh anak itu tiba2 nyentak tangan saya terus lompat dong dari becak, terus lari kabur aja gitu ke depan. Saya -seperti biasa- histeris takut dia ketabrak motor sama mobil yang lagi rame sliweran. Bapak becak sama Ayahnya shock. Yang gak kalah heboh justru ibu2 yang disitu sama tukang2 becak “loooh heeh.. ucuuul, awas!” Saya ngejar Gane sambil bawa tas berat karena bawa Ipad segala. Hadeeeh, anak ini pinter bikin sport jantung -___-* Ayahnya sampe ngomel panjang lebar loh ke Gane padahal dia mah cengar cengir aja gak ngerti.

Abis dari kraton, kita ke pasar triwindu. Pasar ini kayak pasar loak modern gitu, Harganya gak bisa dibilang murah juga sih. Kita akhirnya dapet piring2 cantik buat hiasan dinding aja. Pengen beli kebaya2 lama tapi kata suami kayak mbok2 jualan jamu. Bete dong langsung hahaha.

Dari triwindu, kita mati gaya, mau kemana lagi nih. Setelah ngerengek2, yaudahdiputusin buat..  ngemall aja ke Paragon. Jiaah, ujung2nya ngemall lagi. Ternyata paragon ini masih sepi ya dibanding mall2 laen. Kita nyemil2 di food courtnya trus ke Toys Kingdom. eh ternyata Toys Kingdom disini jauuh lebih bagus dan lengkap dibanding Surabaya. Kebetulan temen sekolah Gane pas lebaran kemaren sempet kesana juga dan mengamini hal yang sama. Kita sempet lama disana dan akhirnya beliin Ganendra maenan *tepok jidat* Abis itu, nge-teh bentar di Calais dan beli donat di sebelahnya buat cemilan. Sebelum pulang, mampir dulu makan timlo lagi. Kali ini ke timlo Sastro. IMO, saya lebih seneng sama timlo kwali. Mungkin juga karena panas2nya itu disajiin jadi seger rasanya.

Besoknya, abis sarapan, langsung siap2 buat check out. Mampir dulu ke coffee shopnya buat nyemil2 dan bungkus biskuit buat persiapan pulang. Untuk ukuran hotel, harganya murah2 dan rasanya lumayan. Sukaaa kalo enak dan murah gini, hohoho.

Perjalanan pulang, suami nawarin “eh gimana kalo kita ke Telaga Sarangan?” gakpake lama, langsung berhenti dipinggir buat setting gps -tetep gps andelannya- trus langsung cuss ke Sarangan. Nekat dan impulsif abis. Di sepanjang perjalanan, ada banyak plang tentang wisata candi gitu. Dan suami lagi seneng2nya wisata candi2 gitu (bahkan kita udah nyobain napak tilas situs-situs Majapahit di trowulan sebulan sebelumnya)  dan gak pake babibu, tiba2 dia belok aja gitu masuk ke salah satu jalan yang ada gapura desa wisatanya. Buseeet.. Sempet drama disini soalnya saya tau kalo jalanan bakal berliku banget dan ngapain coba bela2in ke candi antah berantah gitu. Untungnya alasan utama dia seneng sejarah bukan berbau klenik2 yaaa.

Dasar suami emang keukeuh keras kepalanya dan kepalang nyasar pula, lanjuuut bang. Jadi di karanganyar itu ada beberapa lokasi wisata. Untuk candinya yang terkenal Sukuh dan Cetha. Yang paling jauh dan tinggi tempatnya adalah Cetha. Dan tebak kemana kita akhirnya? Yes, bablas ke Candi Cetha. Sepanjang perjalanan, pemandangannya emang bagus. Tapiii, jalanannya nyeremin abis. Maksudnya menanjak dan berliku tajam plus sempit pula. Instead of enjoy the view, saya sibuk ngaji, dzikir saking deg-degannya. Kalo mobil, hamdalah kuat2 aja dia. Saya bolak balik nanya kapan nyampenya iniiii.. Untung Ganendra bobok siang nyenyak, gak bikin tambah spanneng kalo dia tiba2 jejeritan minta turun dari carseat.

nyampe dan berkabut

Candi Cetha ini ada di kaki gunung Lawu. Dibangun pas jaman majapahit dan banyak simbol2 menarik disini. Reliefnya diawali dengan segitiga dengan ujung berupa phallus (alat kelamin laki-laki). Salah satu ceritanya tentang sejarah ruwatan di Jawa. Candi ini juga “dibenci” sama para arkeolog, soalnya pemugarannya yang dilakuin sama asprinya mantan presiden Soeharto dinilai asal2an.

maafkan kualitas fotonya yaa :p

Capek manjat candi, kita turun ke bawah. Eh kita ngelewatin salah satu resto yang kayaknya lucu juga buat nge-teh.

Melipir mampir dulu buat nge-teh dan makan. Cemilannya enak2 dan sup buntutnya pun lumayan.  Enak juga leyeh2 disini, apalagi tadi abis sport jantung sama jalanan yang naek turun.

.. to be continued