Kapan terakhir gelisah gara-gara kepikiran suatu ide dan pengen cepet2 eksekusi tapi sayang gak segampang itu ngejalaninnya? Akhir-akhir ini saya sering ngerasa gitu. Rasanya banyak banget keterbatasan yang ujung-ujungnya semangat jadi sedikit mengendor😥

Saya emang bukan orang yang sabaran. Sedikit moody dan mood itu juga yang bikin saya ‘gak mau kehilangan momen’. Biasanya kalo momennya udah lewat, mood juga ikut turun :p

Sekarang sih udah ngerti, kalo sifat ini kalo gak diatasi, lama-lama bikin kacau semuanya. Lagian, sebenernya keterbatasan tuh, kadang kita sendiri yang buat. Padahal kalo mau usaha lebih kenceng sih, Insha Allah ditunjukkin jalannya.

eh kenapa tiba-tiba ngomongnya serius gini yak.. Hihiihihi. Sebenernya mau share aja sih, dalam beberapa bulan ini, saya bertemu dengan orang-orang yang hebat dan justru momen-momennya itu gak diduga, bahkan waktu saya mikir “ngapain ya ikut acara ini? yaudahlah, nanggung, ikutin aja”

yang pertama waktu gak sengaja ikutan seminar yang ada Andre Raditya (yuk digoogle dulu kakak..) Banyaaak banget dari seminar itu yang bikin saya kayak disuntik vitamin C 2000cc. Semangat membara, tangan terkepal deh pokoknya :)) Pas dia bilang semua yang terjadi itu sebenarnya by design, gak mungkin gak ada alasan kenapa sampe saya akhirnya bisa ikutan seminar, dan air mata mulai merebak :”)) Sebelum saya berangkat ke acara itu, saya niatnya cuma mau ngasih bros jualan ke panitia, kali aja bisa promosi juga gitu. Saya lagi ngerasa kurang semangat, ngerasa terbatas, ngerasa lagi lesu lah. Terus saya diem-diem berdo’a supaya Allah ngasih jalan keluarnya. Eh Alhamdulillah, Allah ngasih mood booster lewat seminar itu. Subhanallah..

Nah gong yang kedua, hari ini saya ketemu sama.. Dian Pelangi . Jreng, jreeng.. Jujur, saya sendiri gak punya hijab atau bajunya dian pelangi, atau yang ke-dian pelangi-an. Tapiii, saya suka banget blognya. Suka merhatiin gimana dia mix and match warna. Awal-awal berhijab pun, saya suka praktek hijab stylenya dia x)

Awalnya dapet sms dari adik ipar ngajakin liat talkshow dan fashion shownya Dian. Berhubung di Surabaya jarang2 acara beginian, jadilah semua rencana wiken, termasuk mau ikutan bazaar, skip for good. Agak gak pede sebenernya dikarenakan saya lupa gak bawa hijab polos. yaudahlah pakaian seadanya yang ada di lemari di rumah mama. Bawa pasukan “asisten” dan anaknya buat nemenin Gane. Eh pas talkshow, ada ajakan buat meet and greet dan bayar nominal sekian. Saya nawarin adik ipar. “Kalo kamu ikutan, aku juga deh” Deal, akhirnya saya daftar juga, hihihi. It’s official my first meet and greet :3 kalo dulu kan urusan kantor ya bok, jadi judulnya kerja, bukan menikmati jadi peserta.

Pas meet and greet, Dian malah duduk disebelah saya persis. Kenorakan mulai terjadi. Grogi bok -___-* Cengengesan sama adik ipar. Hahaha. Yang bikin grogi itu bukan hanya karena dia idola para hijabers yak, lebih tepatnya kagum sama prestasinya. Umur 21 tahun.. Uhmmm.. kayaknya waktu itu saya seumur segitu.. err… saya.. masa-masa galau putus nyambung sama pacar *plintir-plintir hijab*

Selama meet and greet, ngobrolnya mengalir kayak cerita-cerita aja. Keliatan kalo Dian orang yang humble sekali.. Mungkin karena dia gak ngerasa “ngartis” kali ya. On my previous job, mau gak mau saya harus ketemu beberapa orang penting termasuk arties2. Ada kan yang berusaha keliatan ramah tapi begitu ada jeda, langsung utek-utek BB dan ngeliat sesekali kalo diajak ngomong. I think, she’s one of the most humble person i’ve ever met. Saya pribadi, kesan awal selain jabat tangan yang erat, sang “artis” berusaha menghafalkan nama lawan bicaranya. And she did it🙂 I know, gak gampang inget nama orang segitu banyaknya, but at least, you give it a try. Lumayan banyak sih yang diceritain tadi, termasuk tips soal persaingan usaha😀 lagi-lagi saya bersyukur, awalnya iseng, eh sama Allah dikasih bonus mood booster dan ilmu pula. Alhamdulillah..

terus sekarang gelisahnya gimana? akhirnya dapat juga titik terangnya. Saya jadi terinspirasi untuk langkah-langkah selanjutnya ngapain aja. Saya kan sebenernya kan orangnya kurang terorganisir X) sekarang mau gak mau harus fokus dan lebih termenej. Semoga gelisah ini berujung kebaikan yaaa. Aamiin!