Kata orang, cemburu tandanya cinta ya..
Kalo sama pacar/suami gitu, jadi gemes gemes gimana gitu pas cemburu-cemburu lucu. Kecualiii.. Kalo taraf cemburunya gengges ya, ngobrol ama tukang sayur kelamaan, langsung keluar bawa golok dan nuduh kegenitan *matek, kenapa jd genit sama tukang sayur ya, hahaha*

Cerita dikit soal cembokur. Saya tuh termasuk orang yang sedikit cemburuan *rolling eyes* Soalnyah, cemburu itu tanda insting saya lagi main. Kan scorpions sejati yak, ada bakat detektif, jadinya rata2 cemburu saya ada alesan kok. #pembenaran

Tapi, I must frankly speaking, kadang saya pernah cemburuan yang asal. Alias, pengen cemburu aja gitu biar seru. Hahaha. Sucks banget yaa. Abisnya ya book, saya tuh jaraaaaang banget dicemburuin loh. Entah harus bersyukur atau malah apes hahahaha. Yang sama mantan pun saking gak ada cemburunya kayaknya lempeeeng aja. Malah dengan ngeheknya dia bilang “kok aku gak pernah ya ngerasa jealous sama kamu. Pengen deh ngerasain”

dalam arti halusnya

“gak ada laki2 lain apaah yang suka ama kamu selain aku”

DIH, SITU OKE?! *kelepasan emosi*

ya udah, saya yang ngalah, saya yang bagian cemburu deh biar situ seneng dan merasa dicintai -> tanda hubungan tidak sehat benernya :p

Yang pada akhirnya, malah kejadian jeaolus beneran karena bener tebakan saya kalo dia lg deket sama cewek lain. Wakakaka. Kesiman yak😀

Sama suami, kami sama2 memiliki taraf kecemburuan yang sama. Jadi nyante2 aja sih. Paling saling ngingetin. Kecuali eike ya, tidak bisa menutupi, nadanya sedikit kepo dan menyelidik, bwahahaha.

Nah, sekarang, saya baru tau rasanya, dicemburuin anak..

Jadi ceritanya saya jenguk tetangga yang abis lahiran. Bayinya cowok dan super lucu karena hidungnya mancung dan putih, ganteng sekaliii. Gemes dong ya. Saya gendong adik bayi, Ganendra digendong si bibi ngeliat adik bayi.

“Ganendra, lihat adik bayinya.. Dulu kamu kayak gini loh nak. Lucu yaa..”

Ekspresi Ganendra? Buang muka. Ngelirik sekali. Buang muka lagi. Ngelirik dua kali. Ujung bibirnya mulai ketekuk, tanda dia mau nangis.

“Ih adeknya lucu ya nak..”

Buang muka lagi. ngelirik, dan langsung nangis kejer. Awalnya saya gak ngeh. Lah kenapa Gane jadi nangis ya. Hahaha..
trus dia nunjuk2 saya, tangannya tiba2 narik tangan saya. Kaget dong, dan takut book, anak orang jatoooh. Saya panik. Untungnya si bibi, bisa ngelepasin tangannya Gane. Saya pun pelan2 oper si adik bayi ke mamanya.

” Ganendra cemburu ya?” Bibi nanya ke Gane. Gane tetep nangis kejer dan berontak :@

DEG! gini toh kalo anak cemburu. Saya gendong Gane. Dia sesenggukan. Ya ampun naaak.. Maafin, Bundamu gak ngeh, yaa.

Padahal ya, Gane tuh sekarang mulai cuek loh. Maksudnya kalo saya pergi, ya biasa aja kadang gak ditangisin. Yang gantian ditangisin itu, bibinya, anaknya art saya kelas 1 SD yg suka maen sama dia, dan Akungnya.

Saya cuma bisa muas ciumin dia kalo lagi bobo, kalo lagi melek sih, udah bisa teriak2 dan berontak. Disuruh nyium balik bundanya, cuma cium jauh. Atau gak bunyi “mwah” aja tapi gak beneran dicium T___T

Dicemburuin gitu, diem2 saya ngerasa seneng juga, hihihi. *lope lope diudara*

Dari kejadian itu saya mikir :

1. Gane kalo cemburu reaksinya heboh. Dua kali kejadian. Langsung narik2 saya, dan kalo gak berhasil, dia nangis kejer dan guling2 di lantai. Hahaha. Mau masuk terrible two kali ya :p

2. Kalo sama bayi cewek, anehnya dia cuek tuh.. Diliatin aja, trus balik asik maen lagi. Apa artinya kalo mau punya adek, dia maunya cewek aja ya? #kode

3. Pe-er gimana nerangin ke Ganendra tentang adik bayi dan gimana caranya ngejelasin kalo adiknya itu bukan saingan untuk kasih sayang ortu -> rada kejauhan gak sih, secara hamil lagi aja masih takut! hahaha

4. Gimana ya, kalo Ganendra udah cinta-cintaan. Punya pacar, dikenalin sama saya, ngelamar pacarnya (!), nikaah (!!!) Gimana caranya saya gak jadi mertua posesif, cemburuan sama mantu (!!!!!!) -> oke ini sih.. KEJAUHAN BENERRR!!

Etapi, mikir gitu, saya beneran gelisah loh. Aaah, masih lama kan yaaaa *kekepin ganendra di ketek lagi*