Akhirnya sempet juga nulis tentang kunjungan Ganendra ke klinik tumbuh kembang. Padahal ya saya gak sibuk2 amat sih, cuma rasanya kok tambah males ya nulis blog, hiahahaha..

Oke, cerita awalnya kenapa Ganendra saya bawa ke klinik ini.

Ganendra itu sekarang umur 18 bulan. Kalo diliat dari usia koreksinya, dia umur 16 bulan. Di umurnya dia yang sekarang, dia masih blom banyak ngomong. Malahan, awal2 balik ke Indo, gak bisa sama sekali. Babblingnya cuma “ayayayaya” “atatata” “dadada“. Trus bisa “papapa” walaupun gak sering. “Mamamama” justru blom sama sekali. Untuk nyampaikan keinginannya, dia ngasih tau dengan nunjuk, bilang “aa..aaa..aa”. Kalo kami masih gak ngerti, dia akan megang tangan kita terus ditunjukkin apa maunya.

Khawatir? pasti ada. Awalnya saya cuek. Apalagi katanya kan, “anak cowok kalo ngomong suka telat” atau “dia jalannya duluan tuh, makanya ngomongnya telat” atau lagi, “tenang aja, ntar dia bisa sendiri kok” Iya, sih.. semuanya bikin saya tenang. Awalnya. But, time is ticking. Gane sudah 18 bulan, 19 bulan malah tanggal 29 ini. Kami punya waktu ngejar ketinggalannya 5 bulan sampe dia usia 2 tahun. Usia dimana usia koreksi gak bisa dipake lagi dan milestone-nya pun sudah sama dengan anak normal. Untuk ukuran saya, 5 bulan itu cepet banget. Saya mikir kalo saya diemin dan nunggu dia bisa ngomong sendiri, terus ternyata waktu yang ditunggu2 itu gak dateng gimana? Kalo bisa cepet, Alhamdulillah.. Kalo enggak, hmm.. saya gak mau menyesal ke depannya.

So, I need to ask the expert. Oke, orang tua jaman sekarang tuh nyari informasi gampang. Tinggal ketak ketik di google, voilaa.. pilih2 jawaban yang muncul. But I need more than that. Saya bisa aja sih nyari2 sendiri, tapi rasanya kurang manteb gitu. Hehehe. Sempet ada perang batin juga sih, soalnya kan kalo dibilang “mau bawa ke klinik tumbuh kembang” some people raised their eyebrows and looked at me like “ah really? poor kid”😀

Jawaban saya “gak ada salahnya kok dibawa ke klinik tumbuh kembang, daripada telat, saya bakal lebih nyesel” terus senyum deh🙂 biasanya mereka langsung diem. Gak tau deh ngebatin apaan.

Called me, ibu lebay. Saya memilih jadi ibu lebay dalam hal ini. Kalo saya telat dan salah nanganinnya, masa2 “golden age” Ganendra akan terancam and I believe, it will impact his life later. #sensitipmodeon

Balik ke cerita klinik. Saya minta tolong daftarin ke temen saya, yang juga anaknya prematur. Sebulanan lah akhirnya dapet kepastian kapan jadwal konsultasi. FYI, ini klinik satu2nya di Surabaya dan daftar antriannya naudzubillah panjangnya. Bisa nyampe 3 bulanan. Waktu itu diduluin karena kan awalnya kami ngira, bakal balik lagi ke qatar sekeluarga, ternyata, ayahnya doang yang balik huehehe. Ya anggep aja rezeki deh.

Kunjungan pertama, Gane diobservasi dulu sama suster2nya. Pertama kali masuk ruangan, kesannya bersihhh banget dan child friendly *yaeyalaaah, jangan sampe enggak ya :p* Disambut sama 2 orang suster yang ramah2. Gane awalnya bad mood gara2 tidur siangnya gak tuntas. Saya sempet deg2an kalo anaknya rewel dan mempengaruhi hasil test. Ternyata setelah 10 menitan, justru dia heboh maenan. Narik2 kursi, guling2an di kasur, muter2, gak bisa diem kayak dia biasanya. Trus gane dikasih mainan2 tertentu untuk tau milestone-nya apa aja. Saya dan suami, diwawancara suster yang lainnya tentang riwayat kesehatan Gane dan milestone2nya. Contohnya, pemakaian oksigen berapa lama, di sinar berapa kali, sampe riwayat hamil dan melahirkan. Untuk sesi pertama, sekitar 45 menitan.

Sesi pertama ini, tujuannya jelas untuk mengumpulkan data dan observasi ganendra, dan keluhan orang tua. Nantinya data2 ini diolah lagi jadi bahan penilaian tumbuh kembang anak. Apakah PASS atau FAILED. Oiya, untuk tumbuh kembang anak, ada 4 aspek penting yang harus diperhatiin :

1. Motorik Kasar. Kemampuan yang butuh kekuatan, kayak lompat, lari dan jalan.

2. Motorik halus. kemampuan yang lebih kompleks karena butuh koordinasi beberapa indera tubuh. Misal memindahkan pensil,mencoret buku dengan pensil, menyusun balok

3. Personal Sosial. kemampuan untuk berinteraksi dengan lingkungannya.

4. Bicara Bahasa. 

Setelah sesi 1, sesi selanjutnya adalah konsultasi dengan dokter. Dokternya sendiri adalah dokter spesialis anak dan konsultan tumbuh kembang. Nah, biasanya niih, jarak antara sesi 1 dan 2 itu bisa lama banget. Bisa 3 bulanan. Beruntung kami bisa ketemu minggu depannya.

Untuk sesi kedua, seharusnya, kedua orang tua harus dateng dan ditambah satu orang lagi, untuk nemenin Ganendra, karena nantinya waktu konsultasi khusus, cuma orang tua yang masuk dengan dokternya. Dokter Wawan mengamati Ganendra bentar, terus ngajak saya dan suami masuk ke ruangannya.

Dokternya ngejelasin tahapan2 tumbuh kembang anak di power point sebelum masuk dalam penilaian tumbuh kembang Ganendra. Kata2 awal pak dokter yang bikin saya meleleh.

“Bu, Pak, kadang orang tua itu yang dipake patokan adalah perbandingan. Membandingkan anaknya sendiri sama orang lain. Kenapa si A bisa gini, anak saya belum. Padahal, tiap anak itu berbeda loh. Misalnya Ganendra ini. Kalo mau dibandingkan, jangan sama anak yang lahirnya normal. Sama yang lahirnya prematur, sama yang diinkubator 37 hari, pake oksigen, juga sama2 disinar 4 kali, biar fair”

Jleb.

Namanya orang tua, kadang muncul niat setitik nila di belanga yang khawatir dan ujung2nya ngebandingin juga kalo liat perkembangan anak lain. Ya setidaknya hati hangat  denger penjelasan ini. Hahaha. Bok, pusing gak sih kalo anak terus dibandingin #curhat #mata berkaca2 #ngiris bawang

Selanjutnya.. tahap penilaian.

Pertama, soal pertumbuhan. Waktu dikasih tau Ganendra itu termasuk IDEAL.. (Ideal dalam caps lock loh ya, hahaha) saya rasanya pengen sujud syukur di ruang praktek😀 another meleleh moment deh pokoknya. Gimana enggak, dari pertama kali kaki menginjakkan aspal airport, komen pertama yang keluar adalah “anaknya kurus banget sih” bzzzz… Dan selama di surabaya, menjelang hari-hari konsultasi ke klinik, setiap hari, I repeat, setiap hari, dikomenin begini. Saya nangiiis dalam hati. Hiks. Udahlah kenyang “dituduh” macem2. Anaknya disuruh jejelin makanan muluk. Ih, emosi banget deh kalo inget, bwahahaha. Makanya waktu ditunjukin chartnya, ganendra masuk dalam persentil yang aman, berat badan, tinggi, dan lingkar kepala juga ideal, rasanya pengen nangis beneran sambil melukin layar proyektornya.

Aman di tahap pertumbuhan, selanjutnya tahap perkembangan. Jujur sepanjang dokternya ngejelasin, perut saya mules nungguin nilai Ganendra. Iiish, belom nanti mules kalo bagi raport yak, hahaha. Begitu sheet penilaian muncul di layar, jreng.. jreeeng.. ada huruf F warna merah muncul dan itu di “Bicara bahasa” Yep, artinya, Failed. Ganendra dinyatakan failed karena diusianya 16 bulan, kemampuan bicaranya masih seperti anak 12 bulan. Salah satu penyebabnya, ganendra terlalu banyak mendengar banyak bahasa, jadi dia bingung. Lainnya, kurangnya input untuk bank data bahasa pada anak. Bahasa sederhananya, kurang stimulus. Saya akuin, ini kesalahan kami orang tuanya. Saya terlebih lagi. Kalo menurut saya, saya udah “cerewet”, ternyata belum cukup, jadi harus lebih “cerewet” lagi dan semuanya harus dalam satu bahasa.

Untuk penilaian tahap perkembangan lainnya :

Motorik kasar : Setara dengan anak 17 bulan. Jadi kurang lebih sesuai

Motorik halus : setara dengan anak 22 bulan, yang mana jomplang banget ya sama kemampuan Bicara bahasanya. Ganendra lagi suka banget mainan nyocokin bentuk2. Kalo di Ipad, dia bisa nyelesain 6 bentuk. Kalo mainan langsung, baru 4 bentuk. Saya belikan yang 9 bentuk, gak bisa selesai.

Personal sosial : setara dengan anak 18 bulan.

Lamanya sesi yang kedua ini sekitar sejam. Kalo masalah yang dihadapi lebih kompleks, misalnya motorik halusnya juga Failed, biasanya bisa lebih lama lagi.

Setelah bawa Ganendra ke klinik tumbuh kembang, saya lebih tenang. Setidaknya, saya udah dapat arahan khusus dari yang ahli. Walaupun ya, tetep semua kembali ke kami, orang tuanya. Toh selama hampir 24 jam setiap hari, Ganendra bersama kami. Gimanapun canggihnya dokter kalo orang tua di rumah gak ngelakuin apa2, hasilnya juga sama aja.

Gimana ganendra sekarang? Alhamdulillah, dari yang babbling minimal, sudah muncul “mamamama” “babababa” mulai manggil “ayah” , ngomong “dah dah dah” untuk sudah dan waktu ditanya “ayah ganendra ada apa enggak ada?” dia bisa jawab “ndak adah”  hihihi.. Saya anggep itu sudah kemajuan. Dan emang deh Ganendra ini kadang males kalo ditanyain pertanyaan yang sama terus-terusan. Dijawab sekali, udah deh, disuruh ngulang lagi, ngacir duluan. ckckck.

Yang lucu waktu skype-an sama ayahnya. Saya lagi beres2, terus dia ditemenin sama ARTnya Mama bentar. Tiba2 dia ngeliatin video ayahnya, terus bilang “Ayaah”, Ipadnya diangkat, terus diciumin😀

Semoga ke depannya makin bagus ya. Ayo semangat Ganendraaa! *ambil pompom* *joget potong bebek angsa*