Rasanya banyaaak banget yang pengen ditulis, saking banyaknya uneg2 dan kejadian begitu kami sampai di Indonesia.. Dan seperti yang sudah saya duga, it wouldn’t be easy.

Pertama, Papi masuk rumah sakit, sampai hari ini, beliau masih di rawat. Rencananya besok baru keluar. Asthma kumat, paru-paru memanjang, dan memang usia yang sepuh,  jadi harus dirawat di rumah sakit karena selain sesak nafas, leukositnya tembus 13ribu. Hari pertama saya jaga seharian di rumah sakit. Ini pertama kalinya pisah sama Ganendra 12 jam-an. Dan si anak kecil ini bisa ngambek! Hahaha.. Antara lucu dan sedih ngeliatnya. Dia gak mau ngeliat saya dan nemplok di gendongan Utinya. Trus yang paling lucu, pake aksi kaki yang dikaku2in pas digendong saya. Saya sampe kaget, kirain kakinya keseleo atau kram, eh pas digendong Utinya lagi, kakinya gak kaku lagi T_____T  Alhamdulillah setelah ditawarin nyusu, gak ngambek lagi. Hihihihi. Gengsi kalah ama nenen niyeee..

Kedua, tentang Ganendra. Akhirnya, setelah kita ke klinik tumbuh kembang dan konsultasi sama dr. Wawan, Ganendra dinyatakan speech delay *mewek* Rasanya kayak kesilet-silet. Ganendra kan lebih banyak sama saya di rumah dan diobservasi pun karena kesalahan dari kami sendiri. Dugaan saya, karena Ganendra terlalu banyak mendengar bahasa, bahasa Indonesia, Inggris, dan Arab. Walaupun Arab cuma dikit tapi ngaruh juga. Ini murni kesalahan kami yang mungkin kurang ‘cerewet’ ngajarin Ganendra. Nanti saya tulis sendiri soal speech delay ini.

Ketiga, soal.. err.. komentar. Hahaha kesannya rempong bin lebay ya, komentar orang dipikirin. Tapi yah, 6 bulan jauh dari rumah sendiri itu ngaruh loh sama ketebalan kuping denger komentar orang. Yang biasanya semua itu aturan saya dan suami, sekarang ada aturan A, B, dan C. Pfft.. ya kalo modelnya ngasih masukan sih oke2 aja, toh saya bukannya gak mau nerima saran. Kalo sarannya bagus, kenapa enggak sih kita lakuin. Tapiiii kalo yang pake embel2 ngebandingin dan nuduh, deeeuuh.. sori de mori aja yaa, bisa panas duluan saya, hahaha. Ya sapa juga sih yang gak sebel, kalo misalnya dikit-dikit “eh, si anu bisa gitu, kok Gane belom?” terus mana lagi dikomentarin karena Ganendra kecil! buseeet.. padahal ya jelas2 menurut growth chart, even dokter ahli tumbuh kembang bilang Ganendra masih dalam percentile aman dan termasuk proporsional, gak cukup loh bikin mereka ngerti. Padahal waktu dokternya nunjukin hasil chartnya, saya pengen sujud syukuuuur karena keyakinan saya kalo Ganendra itu proporsional itu bener. Bukan kurus karena kekurangan gizi!

Hahaha, bawaannya emosi deh kalo masalah ini. Soalnya ya, saya dinilai ibu gak becus, gak merhatiin makanan anak, asik sendiri, karena dua hal tadi, speech delay dan Ganendra kurus. Kalo speech delay, okelah, emang saya akuin kesalahan kami, tapi kalo soal kurus, gak terima banget rasanya :p

Efek dari dibilang kurus ini, Ganendra dikit2 dijejelin makanan. Untungnya disini Ganendra udah gak GTM lagi. Kan awal2 mau balik ke Indo, Ganendra susah banget makannya. Ternyata, dia mau tumbuh gigi lagi. Tapiii, sekali lagi tapiii, yang diliat bukan itu. Saya kurang telaten nyuapin Ganendra lah,masakan saya gak enak lah dan atau mungkin saya hanya alesan aja anaknya GTM. “Lah buktinya suka makan gitu disini” nyesek gak dengernya? Padahal gak mungkin kan anak sendiri gak dikasih makan?! Saya selalu nawarin makan Ganendra ketika jam makannya. Anaknya gak mau ya udah gak dipaksa. Ditunggu sejam 2 jam lagi pasti dia lapar dan akhirnya mau makan. Toh saya selalu kasih cemilan buah, roti atau biskuit kalo anaknya gak mau makan nasi. Nyuapin sampe habis itu bisa 2 jam sendiri kalo Ganendra GTM. Apakah sampe disitu? oh tentu tidak.. yang “diserang” laennya tentu saja, soal ASI. Beuuuh, Ganendra udah 18 bulan, tetep yaa ngotot Gane harus pake sufor. Dejavu kayak Gane usia 4 bulan :p

Daftar stress saya karena komentar atau sikap yang bikin ngelus dada ini semakin panjang tiap hari… Hhh.. Saya sampe mikir, kok saya jadi negative thinking mulu ya. Kalo gini, jangan2 dikomentarin begini begitu. Mungkin juga saking seringnya denger komentar ini itu, saya sampe bisa nebak, kalo saya ngelakuin sesuatu, kira2 komentarnya apaan, hahaha.

Pe-er saya ke depan tentu aja gimana lebih sabar. Sekarang udah gak mungkin lagi ngehindarin pergi ke Doha, karena akhirnya visa saya gak bisa diperpanjang. Artinya juga, 3 bulan pisah sama suami.. dududududu.. Ambil tissue dulu boleh yaa.. *mewek kejer* *srooot* Dengan suami aja, saya ngos2an nahan emosi, apalagi sekarang jauhan.

Emang takdirnya kali ya, sekarang saya harus stress mikir ini itu. I can’t stand more negativity vibes. Capek luar dalem deh beneran. Mungkin, Allah pengennya saya latihan lagi soal sabar karena selama ini saya suka sensitif macam testpack kalo nyangkut Ganendra. Gak gampang mewek kayak sekarang, hahaha.

Semoga bisa kuat sampe suami pulang lagi ke Indonesia. Aamiin! *balik badan* *mewek lagi*