Baru juga awal 2012, udah ada kejadian yang gak nyenengin. Saya mungkin gak bisa ikut suami balik lagi ke Qatar untuk nyelesain kontraknya sampe Maret 2012.. or more, kalo bosnya nahan2 lagi kayak kemaren.. 

pfffft…

asliiik kesel..

karena kesalahan ini harusnya gak terjadi juga sih kalo seandainya saya lebih gencar ngingetin ke suami buat nanyain ke agent. Jadi, family visit visa saya dan Gane udah mentok sampe 6 bulan dan Januari akhir ini batas waktu terakhir. Sebulan sebelum balik, saya udah rajin-rajin nyuruh suami buat nanyain ke Agent-nya yang biasa ngurusin administrasi tentang kelanjutan visa. Tiap minggu diingetin dan beberapa hari yang lalu baru nanya trus ditunjukkin emailnya ke saya, katanya bisa2 aja diurus asal kita pulang dulu ke Indonesia. Eh siang ini, kabar buruk dateng, kata agent-nya gak bisa😦 Ada jarak 3 bulan sebelum bisa apply family visit lagi. 

Sebenernya ada alternatif lain, yaitu ngurus Residence Permit. Dengan perasaan jengkel karena ini agent omongannya gak bisa dipegang, saya browsing2 sendiri tentang residence permit. Katanya bisa diurus minimal 2 minggu karena prosedur yang panjang. WTH. Tambah sebel deh :(( Trus saya telp suami, sempet debat kecil dan  berujung saya mewek karena saking sebelnya dan jujur belum siap lagi jauhan ama suami 2 bulan, beda negara pula. Hiks.. Saya coba jelasin alternatifnya dan suami bilang mau ditanyain ke agentnya lagi gimana kalo ngurus RP tadi. Dan tau gak, katanya gak bisa, soalnya prosesnya minimal 2 bulan. Seriuus?!! Saya browsing2 sekali lagi. Tetep aja hasilnya seperti awal tadi saya bilang,bisa 2 minggu atau kurang. Issh.. emosi deh sama ini agent jadinya😐 jadi inget kasus visa saya sebelum ini Toh buktinya bisa loh ngurus visa saya dalam waktu 2 minggu kurang dan yang bikin RP suami tertunda justru agent ini sendiri. Sampe suami bolak-balik tiap hari nanyain. Curiga deh,jangan ini perwakilan head hunter suami disini kurang oke. Kalo di pusatnya, London sonoh baek2 aja tuh dan responsif.

Besok, pagi2 saya mau ngajakin suami ke pusat imigrasi di Gharafa. Biar lebih jelas. Bisa gak kira2 kurang dari 2 minggu status family visit visa dirubah jadi Residence permanent. Saya udah browsing2 sih tahapannya, tapi jawabannya kok beda2 ya. Ada yang suruh kesini, print ini itu, apalah.. pusing.. Yang jelas kayaknya sih saya harus ngelewatin prosedur finger print. Only God knows how long the process will be done. Birokrasi di sini menurut saya gak kalah ribetnya sama Indonesia. Pengalaman saya pas medical check up untuk perpanjang visa, petugasnya gak begitu lancar bahasa inggris dan tentunya.. galak2. Hihihi.. Asli saya clueless. Mana satpamnya yang ditanyain juga gak lancar jawabnya. Petugas ceweknya pun gitu. Tapi yang pasti, kalo ke instansi pemerintah gini, harus dateng pagi2. Katanya mereka udah buka untuk ambil nomer antrian jam 6.30 pagi. Saya dateng jam 7 udah antri diatas nomer 60. Trus gak enaknya, karena kantornya belum dibuka, jadi sekitar sejam kurang, antri berdiri di luar, padahal lagi puasa dan itu pas summer yang panas dan lembab banget :| 

Prosedurnya pun gak jelas. Jadi ya saya ngikutin orang2 aja, sampe akhirnya pas bayar, saya baru tahu kalo harus pake kartu kredit atau gak debet rekening dari bank di Doha. Petugasnya nyuruh keluar nanti balik lagi. Jelasin ke suami eh dia juga bingung. Lagi2 saya perhatiin orang2 dan ternyata ada loket bank di depan. Saya tanya petugasnya dan dijelasin prosedurnya. jadi semacam kita bikin e-cash. Kita isi ulang di loket itu, trus ntar di debet di kasir. Fiuuuh..

eh kok jadi ngomel panjang gini ya.. hihihi. Intinya sih, saya mau berusaha dulu, ngurus RP. oh ya, saya heran deh dengan yang komentar “udaah, ngapain balik? di indo aja. suami biarin kerja” asli pengen garuk pake kukunya macan, HAHAHA. Aneh. Namanya juga istri pengen nemenin suaminya. Yang komentar gitu saya perhatiin emang orang2 yang belum pernah jauhan sama suami sampe 3 bulan dan beda negara pula. Kalo emang ada kesempatan, ya kenapa gak diusahain ikut? Lagian kumpul satu keluarga itu nikmat loh. Salut deh buat yang bisa jauhan gitu sampe bertahun2 sama suami/istri dan anak2. Coba ya yang LDR, begitu bisa kumpul bareng, terus pisah lagi, rasanya pasti lebih berat. Eh apa cuma saya yang begitu? :p Pas pisah 3 bulan itu, saya emang gak banyak ngomong ttg apa yang saya rasain, yang keluarga tau ya saya baek2 aja, ketawa-ketiwi ya kayak gak ada yang dirasaain. Lempeng. Jadi keluarga pun mikirnya saya biasa aja.Tapi gak tau aja, dalem hati tetep cenat cenut siiih :p

Jadi.. besok adalah penentuan. Saya bisa dapet RP atau enggak. Bisa kumpul satu keluarga lagi atau enggak.. duuh mules sendiri ngebayanginnya. Wismilak aja deeh X))