Saya sebelumnya gak suka sama motif polkadot. Padahal kan unyuuu *bibir monyong* Hihihi. Salahkan phobia saya dengan motif bulet2. Aneh ya phobianya. Nulis ini aja sambil merinding..  Baru beberapa tahun terakhir, saya lumayan bisa ngontrol phobia ini. Kalo yang motifnya bulet2 gak teratur gitu *hiiiiiiiih, merindiing!!* jangan harap saya mau sentuh.

Pernah pas pelajaran Biologi, jaman SMA, kan ada tuh pratikum yang harus ngebelah batang tanaman dan diliat pembuluhnya. Begitu pake mikroskop.. jeng jeeng.. BULET-BULET! Aaarrrgghh! antara mau nangis harus gambar pembuluh itu di LKS sama takut dimarahin guru, hahaha.

Beberapa tahun terakhir baru deh berani sama motif polkadot, syaratnya, jarak antara buletan gak terlalu mepet, jadi masih berani megang dan make, hihihi. Saya gak inget baju atau barang terakhir yg bermotif polkadot yang saya punya. Jadi pas awal2 disini, ngeliat shawl polkadot di H&M, hati bergetar *tsaaah..* kok lucu yaa.. dan akhirnya beli deh. Alhamdulillah gak takut makenya. Hahaha..

polkadot shawl

Maafkan kualitas foto yang bureng gara2 fotonya cepet2an daan tentunya karena kamera blackberry yang bapuk😀 Saya disini lebih seneng pake shawl yang bermotif, bukan tanpa alesan sih, soalnya yang polos disini tuh rata2 warnanya item dan kalo berwarna biasanya dari pashmina. Yang kalo kainnya gak oke, gak enak kalo dipake tanpa daleman🙂

And what I love bout this shawl, walaupun rada transparan harus pake inner (yang mana kadang saya males makenya) dia ringan banget, cocok buat ngejar2 ganendra yang suka ngebut kalo jalan di mall, huahaha. Penasaran jadinya sama cotton shawl yang tersohor ituu, hohoho. Ada yang mau hibahkan satu ke saya? X))