2 minggu terakhir adalah tersakit2011. Hahaha. Sakitnya gantian, setelah Ganendra, abis itu saya yang kena. Kalo Ganendra, sakitnya sampe sekarang masih misteri. Kayaknya roseola. Soalnya semua ciri-ciri roseola ini muncul di Ganendra. Panas tinggi trus setelah demam turun, muncul ruam-ruam merah. Kenapa kayaknya? soalnya dokter disini malah gak ngasih diagnosa apa2 bok.. You will know later :p

Awalnya tanggal 5 Desember hari Senin, anak ini saya raba kok sumeng. Saya pikir flu dan emang beberapa hari sebelumnya, dia batuk-batuk kecil. Ya udah, ASI dibanyakin plus air putih. Besoknya turun tapi masih sumeng. Eh hari Rabunya, panas lagi. Kali ini pilek sama batuknya udah keluar. Lagi-lagi saya pikir batuknya yang parah soalnya nafasnya berat. Kasih breathy. Makan udah mulai susah. Nyusu pun begitu, soalnya hidungnya mampet. Siangnya masih ceria dan maen2 kayak biasa. Saya masih belum khawatir, kasih parcet terus turun. Sore ke Malemnya, panas lagi. Berhubung termometer telinga mendadak mati karena baterenya abis, jadi ayahnya beliin termometer digital biasa. Saya cek, udah 38,7 derajat. Tidurnya dia kebangun dan nangis2 terus. Tiap jam! Saya udah teler banget dan udah mulai curiga. Kompres air anget terus menerus. Panasnya naik lagi. Kebetulan abis baca2 tentang roseola. tapi waktu itu mikirnya jangan2 ada infeksi juga.

Subuh sempet turun,dia mulai bisa tidur setelah dikasih ibuprofen. Eh paginya, saya pegang kepala Ganendra, Ya Allah kok panas banget. Saya bangunin Ayahnya. Anaknya udah teler, mungkin juga karena ngantuk. Dikasih minum paracetamol kali ini. Dipaksa minum dikit sama makan cereal. Soalnya dari kemaren susah banget, gak mau makan sama sekali. Masuk 2 biji cereal doang😦 Terus dia bobo lagi. Ayahnya gendong Ganendra dan nangis :p Baru kali ini liat Ganendra sakit sampe lemes gitu. Ayahnya sampe marutin bawang merah+minyak kayu putih buat kompresan Ganendra. Ayahnya berangkat kerja, dia panas lagi. Kali ini sampe 39 derajat. Saya siaga satu. Ganendra tidur, saya siapin semua obat2an plus kompres deket tempat tidur. Saya nyiapin sambil gendong Ganendra kemana2, anaknya gak mau ditaruh ditempat tidur, tidur pun langsung melek. Mungkin saking gak nyamannya ya.

Menjelang siang, saya ukur lagi panasnya. Kok malah naik jadi 39,3?! Langsung panik! Saya mikir “ini harus bawa ke dokter sekarang” walaupun saya udah dibekalin obat kejang sama DSA Ganendra di Surabaya karena Ganendra punya bakat, tetep aja saya gak mau ambil resiko. Telp Ayahnya, laah, kok hapenya matiii.. Mau nangis rasanya, Ganendra udah lemes banget dan ngigau2 sementara ayahnya gak bisa dihubungin. Saya nulis pesen di YM kalo saya mau bawa Ganendra ke dokter sekarang. Ditunggu2 gak ada balesan. yawsuuud, nekat berangkat sendiri aja deh. Tantangan selanjutnya, make baju sambil gendong Ganendra. Asli, anaknya sama sekali gak mau ditaruh. Saya taruh disebelah saya dia nangis2. Ampun deh Ganendraa… jadi saya make celana jeans, baju, sampe kerudung sambil gendong anaknya! bwahahaha.

Gak lama ayah telp. Eh ternyata dia justru lebih panik dibanding saya,dari kantor yang jaraknya ada 3 km, dia lari ke rumah, hihihi. Nyampe rumah, panggil taksi trus kita ke Al Saad pediatrics emergency center. Ini rumah sakit pemerintah khusus anak2. Sebenernya rada bingung juga mau ke rumah sakit mana, ya biar amannya saya milih ke rumah sakit pemerintah.

Ternyata rumah sakitnya gak gitu gede. Tapi bagus loh. Pertama kali kita daftar ke di nurse station. Letaknya di depan pintu masuk. Ditanyain apa masalahnya. Trus dikasih nomer antrian. Setelah itu kita daftar. Kalo punya health card lebih enak lagi. Sayang kita gak ngurus health card ini.

Dari pendaftaran, kita dapet nomer ke Triage Area. Jadi sebelum masuk examination room atau ketemu dokternya, ditangani dulu di triage area untuk timbang, diukur suhunya. Disini sempet terjadi drama, soalnya kan diukur suhu lewat dubur, Ganendra nangis jerit2 dong, hehehe. Mungkin karena gak biasa juga dan dia gak kenal sama suster2 disitu. Trus kita jelasin sakitnya Ganendra, kapan obat terakhir diminum.Terus dikasih penurun panas lewat dubur. Abis dari situ baru dapet nomer lagi ke examination room.

Examination room ini kayak UGD sih saya bilang. Bilik2 yang dipisahin pake korden gitu. Tempat tidurnya pun ala rumah sakit. Walaupun kordennya bagus dan sempet mbatin belinya dimana kira2 (???!) bukan warna rumah sakit gitu, tapi tetep aja “intimidasi”nya kerasa. Yah namanya juga emergency center. Dokter2 disitu kerjanya cepet banget dan gak bisa lama2 konsultasi. Ganendra dapet dokter cewek India. Katanya balik lagi hari Jum’at soalnya masih belum ketahuan sakitnya apa dan gak ada tanda2 infeksi.

Selesai dari situ, kita dikasih resep. Farmasi dan ruang tunggunya dibedain antara perempuan dan laki2. Setelah dari farmasi, baru bayar. Dan saya kaget setengah mati karena cuma bayar 2 QR alias 5rebu rupiah, padahal dikasih parcet syrup 2 botol kecil. Dokternya gratiesss.. Yaah, masih mahalan ongkos taksi PP doong :p

Sampe rumah, saya masih kompres dan awasin. Panasnya turun. Mungkin juga efek penurun panas lewat dubur. Sampe tengah malem, walaupun tidur masih susah karena dia pilek juga, gak terlalu panas. Terus jam 2 pagi saya liat di dahinya kok ada bintik2 merah banyak. Saya langsung liat dada sama tangannya. Beneran loh muncul. Jangan2 beneran ini roseola. Udah lumayan tenang, katanya kalo udah muncul merah2nya panasnya udah turun.

Jam 4 pagi, panasnya naek lagi. Saya kasih paracetamol. Turun terus paginya jam 08.30 naik lagi nyaris 39 derajat,saya kasih ibuprofen. Pagi itu dia lumayan mau makan. Hipp organics abis 100gr, roti setengah. Abis itu tidur dan saya kompres lagi. jam 11 siang,udah turun jadi 37,7 derajat. Setengah jam kemudian, saya pegang kakinya, dan kaget kok dingin banget. Saya panik telp Mama, katanya hati2 kejang kalo gitu, jangan sampe dingin, digosok kayu putih dan dikasih kaos kaki. Flat rashes muncul lagi, di leher, tangan sama pipi. Saya googling, katanya wajar, salah satu reaksi tubuh setelah demam itu kaki dan tangan dingin.

Dari siang sampe sore, dia mau makan dikit2 terus tidur lagi. Saya kasih paracetamol dan panasnya dikisaran 38,5. Sorenya pas suami pulang, kok anak ini panas lagi ya.. Suami nanya, mau dibawa ke dokter lagi gak? Yaudah saya bilang ayo aja. Kok udah 3 hari tapi masih panas terus. Seandainya beneran roseola atau campak, dokternya bisa ngasih tau apa diagnosanya.

Sampe didokter jam 8 malem, Ganendra nangis2 dan masih trauma dicek lewat dubur. Feeling saya gak enak. Dan beneran, panasnya udah 40,3 derajat😐 huhuhu.. untung dibawa ke dokter malem itu. Lagi2 dikasih penurun panas lewat dubur. Diperiksa dokter, saya tunjukin flat rashesnya, trus kami diminta nunggu setengah jam, untuk liat panasnya apa masih tinggi apa enggak. Diukur lagi panasnya, masih 39,9 derajat aja. Kami balik ke dokternya dan langsung dikasih resep. Saya bengong, looh, ini gak ada diagnosa apa2 jadinya?!

Nebus obat antibiotik dengan bete. Sampe rumah,googling, loh kok salah satunya buat bronkhitis yaa.. Besok paginya langsung nelp DSA Ganendra di Surabaya dan disaranin test darah kalo emang ragu. Kalo emang roseola, gak usah dikasih apa2. Saya bilang sama suami, kalo sampe sore masih panas, kita ke rumah sakit laennya. Alhamdulillah, cuma sumeng aja, gak panas tinggi lagi sampe besoknya.

Saya bukannya gak anti sama antibiotik. Toh ganendra dulu di NICU harus kena antibiotik juga. Tapi kalo dikasih resep gitu tanpa diagnosa dan penjelasan yang jelas dari dokternya, ya saya gak mau. Ini anak kecil masa dikasih sembarangan obat. kalo emang harus pake antibiotik asalkan memang sudah jelas penyakitnya dan diagnosanya pun emang gitu, baru deh.. Makanya saya paling males kalo ganti2 DSA. Orang bilang “sakit panas dikit jangan dibawa ke dokter langsung” yaa pilihnya DSA yang gak gampang kasih obat dan enak diajak diskusi. Alhamdulillah, DSAnya Ganendra cocok, malah kalo dulu pas masih campur sufor dan ASI, saya dimarahin terus loh, hihihi. DSAnya ganendra juga salah satu orang penting yang dukung saya full ASI lagi.

Setelah drama Ganendra selesai, gantian saya yang tumbang. 4 malem tidur maksimal 3 jam, siang juga jagain Ganendra dan gendong terus sampe encok, akhirnya harus nyerah juga. Demam dan menggigil, jadilah batuk pilek sampe sekarang. Ya sakit gitu tetep aja sih gak bisa istirahat maksimal. Ganendra masih pemulihan, makanya masih rewel. Rumah pun harus diurus, tetep harus masak juga kan, kalo enggak sekeluarga makan apaan. Saya sampe nangis colongan, pengen banget tidur bentar tapi gak mungkin karena anaknya gak mau tidur. Jadi tetep dengan keadaan demam, menggigil, meler, kepala pusing, masak dan bersih sambil gendong Ganendraa tentunya😐 Kalo gini rasanya bersyukur sekali pas ada pembantu. Hehehe.

Yang penting sekarang badai sudah berlalu. Salut buat Ibu2 yang udah lama tinggal di luar negeri gini dan gak ada pembantu. Ah jadi gak sabar pulang.. pengen pijeeeeeeet!! *tempel koyo di pinggang*