Wiiih, kaget sendiri pas nyadar Ganendra udah 16 bulan. Time flies when we’re having fun ya nak.. Kalo Ganendra 16 bulan, brarti usia koreksi dia mau jalan 14 bulan. Saya emang orang yang jaraaang banget nulis perkembangan anak by details tiap bulannya. Yaa rada nyesel sih, soalnya suka lupa dan kelewat nulis milestone yang penting. Apalagi sejak hape dan laptop ilang.

Perkembangan Ganendra secara umum, normal aja sih.. Kecuali, dia belom bisa ngomong. Hehehe. Saya rada bingung juga sama nih anak. Bulan2 kemaren, fasih loh ngomong “ayah”. Disuruh ngulang pun mau. Eeh, sekarang malah gak mau lagi dong. Cuma “aah” atau “nda” First I assumed he called me “nda” tapi ternyata jarang2 dia manggil gitu. Ya itu, kebanyakan “aah”. Tapi walaupun belum bisa ngomong, dia bisa ekspresikan keinginannya dia dengan megang tangan kita, narik tangan trus ditunjukkin maunya dia. Misalnya, dia mau maen koper, ditarik ke koper. Trus saya kadang ngasih sereal dimasukin satu2 ke cetakan es batu kosong, sekalian dia buat mainan. Nah kalo pengen sereal lagi, dia ngasih cetakan itu. Kalo saya gak nyambung, dia bisa nangis. Hehehe. Yang lucu pas lagi bengong2, dia nunjuk tv. Saya coba tanya, “kenapa?Ganendra mau apa?bilang ya,Bunda gak ngerti” dia nunjuk2 tv lagi terus saya masih geleng2. Eh dia ngasih remote tv ke tangan saya trus ditunjuk lagi tvnya, gak lupa dengan ngoceh bahasa planetnya. Hihihi.. Kocak aja menurut saya :p

Yang kasian (tapi lucu) kalo dia jatuh atau kena sesuatu. Ditanya “apanya yang sakit nak?” sambil mewek dia nunjukkin bagian yang sakit, entah itu tangannya atau kepalanya misalnya. Kalo saya terusin “jatuhnya dimana tadi? Tunjuk nak” dia juga nunjuk dimana tadi dia jatuh. Suatu saat, dia kepleset maenannya dan kebentur tembok. Ganendra emang rada lasak kayak emaknya walaupun udah dijagain banget. Dia nangis kejer, padahal dia gak gampang nangis kalo jatuh. Mungkin saking sakitnya kali yaa. Trus pas Ayahnya pulang kerja, saya cerita kalo tadi Ganendra kebentur. Waktu ditanyain Ayahnya, dia bisa nunjukin dimana tembok yang mana dan megang kepalanya, nunjukkin kalo tadi kepalanya sakit. Subhanallah.. Saya antara gak percaya tapi kocak juga liat ekspresi dia cerita.

Oiya, soal kemampuan bicara ini kayaknya yaa, bikin keluarga di Indo penasaran banget. “Kok gak ngomong2 sih?” sama waktu Ganendra belom bisa jalan. Yang kebat kebit tentu saja saya dan suami. Tapi yang lebih khawatir justru suami hehehe. Mungkin karena saya termasuk Ibu yang cuek kali ya, jadinya saya pasrah aja kapan Ganendra bisa bicara. Yang penting kami gak lupa untuk terus ngajarin dia. Metode parentese termasuk yang saya cobain juga.

Dan mungkin juga saya lebih cuek karena faktor kami jauh dari keluarga jadi lumayan “aman” dari komentar2 negatif secara langsung. Pusing bok denger komentar2 ini itu, bandingin si ini itu.. Beeh, yang sutris orang tuanya kali, anaknya mah lempeng aja ketawa ketiwi gak ngerti apa2. Pernah sih, “dipamerin” sama orang filipino kalo anaknya aja 13 bulan aja udah jalan kemana2. Sementara waktu itu Ganendra masih ngerangkak. Dia ngasih pandangan “hah-still-crawling-poor-you-baby-boy. Saya cuma senyum kecut ajalah. Saya doain anaknya sehat terus yaaa buuu. Hehehe.

Alhamdulillah sekarang Ganendra udah mulai jalan lancar. Ngebut pula. Lumayan lah olahraga kecil ngikutin dia. Semoga jadi kurusan deh emaknya *minum es sirup gelas gede* *SAMA AJA WOOY*😀 Kadang kalo ketemu sesama temen yg sebaya dan udah lari2, Ganendra sok2 ikut ngejar, jadinya masih suka jatuh. Trus ngejarnya sambil ketawa2, yang ada temennya takut sama dia, bwahahahaha..

Apalagi ya perkembangannya.. Oh iya, dia udah mulai bisa nunjuk anggota tubuh. Baru kepala,kuping,hidung,tangan,sama kaki. Mulut kadang2. Trus kalo nunjuk hidung masih nunjuk hidung yang nanya T_T Kalo hewan nambah lagi jadi ikan. Ini gara2 di restoran Thailand langganan kita ada akuariumnya. Senengnya luar biasa kalo liat ikan megap2 dan tetep ngakak2 sampe diliatin pengunjung laennya,hihihi. Makanya begitu nyampe restoran, dia lgsg nunjuk2 akuarium.

Hobi baru laennya adalah suka manjat. Sebenernya pun sebelum dia bisa jalan, udah bisa manjat kursi. Langsung Mama saya histeris komentar “kayak sapa lagiii kalo bukan niru Bundanya!” LOL. Untung perabotan di flat kami termasuk minimalis. Yang jadi langganan ya kursi sama meja. gak begitu tinggi sih emang, makanya Ganendra bisa faseh naik turun kursi, lompat ke meja, balik lagi ke kursi, sampe dia bosen yang artinya itu bisa berkali-kali. Pernah saya meleng dikit, dia udah diatas meja TV! Padahal saya cuma noleh bentar ke piring motong lauk buat nyuapin dia, haduuuh.. Makpless, jantung mrosot dikit. Makanya, saya takuut banget kalo sampe ketiduran jagain dia. Amit2 Ya Allah.. *ganjel mata pake teflon* Dan meja kursi ini sekarang saya jadikan playground abal2 buat Ganendra, hikikikik..

Yang paling saya suka, Ganendra makin deket sama Ayahnya. Pulang kantor langsung minta gendong. Nemplok plok. Hihihi.. Bundanya bisa leha2 bentar. Kalo saya megang kunci mau bukain pintu langsung berdiri siap menyambut Ayahnya :’) pernah satu kali saya salah. Kirain ayahnya dateng, saya udah kadung heboh “eh itu ayah, itu ayah” terus dia jg ikutan. Pas saya buka pintu,eeh pintu tetangga sebelah ternyata yang diketuk. “Yaah, bukan Ayah nak ternyata” terus saya nutup pintu lagi. Ganendra langsung nangis,hihihi. “Yaelah udah siap-siap niih, ternyata aku dikibulin” gitu kali ya mikirnya. Hehehe. Saya deg2an juga nih kalo ntar bakal jauhan lagi sama Ayahnya lebih dari sebulan pula, gimana ya nih anak. Hiks.. Sedih sendiri ngebayanginnya😥

Soal makan, sejak bisa ngerangkak dan jalan, selera makan Ganendra ikut turun. Kalo lagi mau ya lancar, kalo enggak, bisa berjam2 nyuapinnya. Awalnya saya stress sendiri loh. Wong Ganendra itu gampang banget kalo soal makan. Sekarang udah pinter nolak dan ngelepeh. Kayaknya saya juga udah pernah cerita soal ini dan masih gak ada perkembangan berarti. Paling kalo anaknya lagi males makan, saya banyakin aja cemilan sama buah. Oiya, dia minum UHT itu gak tiap hari. Kadang kalo pergi aja atau kalo lagi ada stok. Itupun paling banyak 100ml sehari dan gak langsung abis. Dia gak begitu suka soalnya. Dia suka yang ada rasanya. Kalo plain, dia cenderung suka UHT susu kambing. Padahal saya udah hoek2 nyobain, eh anaknya doyan banget. Minumnya lahap lagi. Apa efek saya kadang belum mandi kalo nyusuin dia ya dipikir sama aromanya *endus2 ketek*

Sebenernya saya juga mau share dikit tentang menerapkan konsep montessori di rumah yang kapan hari saya dapet dari twitternya bu guru ciamik nan gaul Miss Tya tapi berhubung ini postingnya bukan dari laptop, jadi dipending dulu.Bagus deh. Makasih ya tyaa :* Saya langsung buru2 nunjukkin ke suami. Soalnya salah satu alasan LDRan lagi adalah suami kasian sama Ganendra yang kesepian disini gak ada temennya. Lebih baek di Surabaya aja,banyak yang ditemenin terus bisa ikut kelas bayi, biar bisa banyak belajar. Sementara saya justru berpendapat kalo lebih baek Ganendra ya sama ayahbundanya. Lagian anak umur segini mau dirangsang kayak apa sih? Bukan yang perlu belajar menulis atau baca gitu kan?! IMHO, rangsangan yang diberikan ke anak ya disesuaikan sama umurnya juga. Kita bisa ngenalin sebanyak-banyaknya pengetahuan tapi tetep aja disesuaikan. Makanya kembali lagi ke Ganendra. Kalo dia lagi seneng sama binatang, ya minggu itu maenannya bertema binatang. Kalo dia seneng maenan botol plastik ya saya kasih botol plastik yang kadang diisi air atau makaroni :p Ganendra juga kebetulan gak begitu suka sama maenan. Paling antusias justru sama benda2 yang dipakai sehari2 sama ayah bundanya. Misalnya dalam menyusun. Dia udah bisa nyusun 3 kubus plastik secara vertikal. Kalo disuruh ya mau, tapi gak lama dia bosen. Tapi kalo nyusun gelas plastik warna warni yang abis saya minum airnya, bisa lama. Buat belajar jalan, malah dia senengnya dorong2 ember yang dibalik -___-*

Kadang saya biarin maen lipstik saya, karena dia penasaran cara buka tutupnya. Semakin kecil barang yang dia bisa buka tutup, semakin menantang buat dia. Dia juga suka mainan buah atau kentang. Mungkin penasaran sama bentuk dan teksturnya. Dibawa muter2 kamar sama dapur sambil cengar-cengir. Pe-er saya sekarang nambah koleksi bukunya Ganendra. Awal2 dikenalin sama softbook. Sekarang ke buku cerita yang bahan kertasnya tebel itu. Udah korban buku satu digigit sampe robek, hehehe. Kita belum ada rak khusus buku sih, soalnya kalo mau beli disini mikir2 juga ntar kalo dibuang sayang :p Jadi bukunya jadi satu sama tempat maenannya. Kadang dia ambil sendiri trus dibuka2 bukunya walaupun kebalik dan yang favorit sekarang buku gambar binatang.

Kalo dibilang saya nerapin konsep montessori kayaknya masih terlalu dini. Justru saya baru aja belajar tentang penerapan konsep ini untuk dirumah. Well, you never feel enough to learn about parenting. Apalagi perkembangan anak itu juga beda2 walaupun ada kesamaan beberapa mileston penting. Kayaknya pe-er kami banyaaak banget. Kadang ada kekhawatiran juga apa saya bisa ngasih yg terbaik buat Ganendra, bukan hanya menurut saya atau suami. Tapi yang pasti, setiap saya ngerasa “kok susah kayaknya ya” saya selalu inget sama orangtua. Bersyukur Mama dan Papi bisa ngebesarin saya dengan baik dan pengen sujud cium kaki mereka krn ternyata gak gampang bok jadi orang tua, apalagi anaknya bandel kayak saya, hahaha.

And yes,the more I love my son, the more I love my parents.