Happy Birthday to myself! Ahahaha.. yes, hari ini nambah lagi satu usia saya, berkurang satu waktu di dunia. Ini pertama kalinya ngerayain ultah jauh dari tanah air #newbie. Bersyukur banget bisa kumpul sama suami dan anak, walaupun harus jauh dari rumah.

Ulang tahun saya biasanya gak terlalu istimewa sih ngerayainnya. Udah tuwiir, malu sama umur, hahahaha. Kalo di surabaya, biasanya acaranya standar, makan2 sama temen2 dan keluarga. Tahun ini, pesertanya cuma 3 orang, saya, suami dan Ganendra. Benernya makan2nya udah 2 hari berturut2 karena saya mikirnya kalo Senin bakal susah nyari waktunya. Tapi suami malem ini mau ngajakin makan diluar, saya mah hayuk aja walapun sampe jam 4 sore sekarang, belom kepikiran makan dimana

Di usia sekarang, saya ngerasa mulai makin dewasa. Ibarat steak, saya sekarang bisa dibilang well done, bukan medium rare lagi. Yaeyalah ya, sudah punya buntut satu, mau gak mau pola pikir menyesuaikan. Mungkin dimata temen2 sebaya saya tuh ibu2 banget sih. Coba aja isi twitter saya kebanyakan seputar anak kalo gak soal makan. Ketebak banget kan ibu-ibu rumah tangga-nya :p Apalagi semenjak disini gak ada ART, semakin menjiwai peran ibu rumah tangga deh, huehehehe.. Status ibu rumah tangga itu kadang jadi “momok” buat beberapa temen saya. Kesannya ibu2 gak gaul, gak ngerti pergaulan dan ngurusin dapur sama keluarga terus. Issh, itu mah situ yaa, bukan sini :)) lagian rugi amat jadi ibu rumah tangga yang gak memanfaatkan teknologi, trus pandangan jadi sempit. Sekarang mah banyak ibu2 rumah tangga yang up to date, pergaulan juga oke dan buktinya otak gak mandeg #sensitip.

Kembali ke masalah ultah, saya seperti biasa, semenjak ada blog ini, ubek2 archive bulan November tahun lalu. Ternyata di bulan ini, keluarga kami masih dalam tahap “pemulihan ” setelah Ganendra keluar dari rumah sakit. Isu yang paling keliatan sih soal keuangan keluarga.  Masih morat marit setelah kena pengeluaran besar dua sekaligus dan kami harus pinter2 ngatur supaya cash flow berjalan normal dan kembali seperti biasa.

Alhamdulillah, Allah Maha Baik. Allah ngasih cobaan beserta jalan keluarnya. Setelah setahun, saya bisa bilang keuangan kami stabil kembali bahkan jauuh berkali lipat nikmatNya. Kok bisa? itu rahasia Allah yang ngebukain jalan rejekiNya. Kami sekeluarga hanya percaya dan berusaha kalo nanti pasti ada jalan keluarnya. Subhanallah..

Di usia baru saya ini, saya juga ngerasa lebih mantap berhijab. Sebenernya saya sudah mulai berhijab 4 bulan lalu. Persiapan yang cuma seminggu karena juga harus berangkat ke Qatar bikin saya sempet labil. Alasan mental belum siap lah, sampe alasan teknis karena gak punya hijab ‘yang memadai’. Saya berangkat ke Qatar hanya bawa baju hijab model hoodie sekitar 5 buah. Gak pedenya luar biasa. Apalagi pake diliatin dengan pandangan aneh dan sempet diketawain sama abg-abg disini gara2 pake baju hoodie ini. Hahaha. Jangan ditanya, malunya gak ketulungan dan bikin saya mutusin untuk gak berhijab aja. Cemen yaa.. Untung Allah ngingetin lewat mimpi. Pas saya labil malemnya, trus saya mimpi ketemu dengan tetangga yang sudah meninggal dan diajak ikut beliau. Saya nolak karena tiba2 saya nyadar beliau kan udah meninggal dan tiba2 beliau berubah jadi tengkorak. Horor banget gak tuh. Seharian saya galau ala abg, curhat sama adik saya yang duluan berhijab   walaupun dia justru “ngeremehin” karena tau saya labil, LOL. Gara2 adik saya ini justru saya ngerasa ketampar lagi.

Eh ternyata tetep aja seminggu kemudian saya labil lagi. Ya Allah godaannya banyak banget ya, termasuk ketakutan saya untuk bisa istiqomah. Saya pasrah, berdo’a aja minta Allah ngasih petunjuk, kalo emang ini yang terbaik buat saya. Lagi2 saya mimpi aneh. Saya shalat maghrib 3 rakaat jelas banget dengan bacaan2nya di depan mama dan adik saya. Subhanallah, sejak itu niat hijab semakin mantab. Insya Allah bisa istiqomah. Aamiin! sampe sekarang gak banyak temen yang tau dan dikira saya masih maen2 atau karena pergi ke negara Arab aja, hehehe.

candid at Villagio Mall

Alhamdulillah Allah sent me my precious gift called family :*