I missed some important events. And somehow makes me sad..

Starts from my best friend’s wedding that will be held this Thursday until Saturday. Yes,it’s Javanese wedding ceremonies so it will take several days. Dari awal rencana dia married, saya udah terlibat langsung mulai dari foto pre wedding, acara lamaran,make up-in dia, belanja buat persiapannya, rapat keluarga, diskusi malam,dll :’) I’m on tears while I write this. Hiks. Dan kita sampe tangis-tangisan waktu saya bilang kalo saya gak bisa dateng acaranya. Butuh waktu beberapa hari *mungkin sampe sekarang* untuk dia bisa “menerima” saya gak bisa hadir dalam acara pentingnya. I know she’s count on me. Mana dia anak tunggal dan sodaranya yang sepantaran juga jarang.

Sedih juga sih.. tapi ini konsekuensi. Saya jelasin pelan2 ke dia, kalo bakalan susah seandainya saya pulang sendiri sama Ganendra dan balik ke Qatar. Mana suami gak dapet ijin balik dari bossnya, karena sampe akhir tahun pekerjaan lagi puncak2nya. Padahal rencana awal, suami selesai kontrak akhir November dan kami akan pulang ke Indonesia.

Jadi inget sehari sebelum saya nikah, malemnya saya ngajakin dia kabur ke salon buat hair spa, menicure, pedicure dll padahal jam 4 pagi saya harus udah dandan di gedung :p And for her, I secretly planned to throw her a briday shower. I even already manage its theme,design,and place😦  Sore ini, saya ditunjukin tenda buat acara nikahannya yang udah jadi dan langsung mewek. Maafin keterbatasanku ini ya, vit..

Selain itu saya juga ngelewatin nikahannya adik ipar. Kesannya jahat ya, tapi gimana dong, suami beneran gak dapet ijin. Dan lagian acaranya sederhana banget karena adik ipar cuma request untuk ngadain akad nikah aja di MAS. Ini juga another mewek moment, tapi kali ini suami juga ikutan hihihi..

Yang bikin sedih juga adalah saya gak bisa nganterin bos terakhir saya ke tempat peristirahatan beliau. Waktu beliau masuk rumah sakit dan koma selama sebulan, saya udah berangkat ke sini. Saya tahu berita beliau meninggal dari twitter penyiar saya dulu. Saya telpon sekretarisnya dan kita berdua tangis2an di telpon. We lost our boss and our good friend at the same time. Terakhir ketemu pas maen ke kantor lama dan bawa Ganendra. Sampe sekarang pun rasanya gak percaya. Sedih rasanya kalo ntar maen ke kantor lama, beliau gak ada di ruang kerjanya lagi seperti biasa.

Yang terakhir, rencana liburan kami ke Malaysia dan Singapore. Rencana awal berangkat berlima, saya-suami-ganendra sama newlyweed adik ipar. Tiket udah kebeli, hotel udah confirmed, gagal deeeh. Adik ipar dan istrinya tetep berangkat sekalian honeymoon. Yah, anggep aja gak jodoh ama liburan gini. Mungkin kalo buat kami cocoknya liburan yang mendadak gitu yah, disiapin dalam waktu 2 mingguan, gak bisa jauh2 hari pesen tiket. Padahal lumayan kan kalo promo2 gitu #istrihematdisayangsuami

Segitu dulu posting mellow selow kali ini. Selain takut tambah mewek, saya mau kruntelan bertiga dulu sama hiburan saya saat jauh gini.. suami dan anak tersayang🙂 *iyaa, ini menghibur diriiii* *tetep mewek dibalik selimut*