Alhamdulillah.. Suami libur 4 hari!! Jarang2 banget nih libur gini, kan biasanya jatah weekend diskon tinggal hari Jum’at aja😀 Ganendra seneng Ayahnya ada terus. Emaknya juga seneng bisa bangun rada siang, hahaha. Benernya banyak banget yang mau diceritain soal long weekend, tapi nunggu foto2 ditransfer dulu ke laptop. Ihiiiy, seneng nemu spot foto bagus dan terkagum2 sama tempatnya juga arsitek yang ngebangun. Dulu sempet underestimated sih xP

Yang pasti selama long weekend ini dapat pelajaran lagi dan belanjaan, hihihi. Boleh dong belanja sikiit kan awal bulan :p Saya disini malah bisa nabung loh padahal kalo mau kalap banyak banget racun manis bertebaran. Aselik. Tapi niat saya udah bulat. Banyak banget damage sebelum pindah yang butuh recovery dan saya punya sesuatu buat Mama🙂 Yaaa jadi Ibu rumah tangga kan emang harus pinter2 nyisihin. Benernya bisa aja tinggal minta ama suami, tapi saya tak tega, hihihi. Walaupun asalnya tetep dari duit suami yeee, tapi seenggaknya gak minta tambahan lagi. Inipun suami sudah berbaik hati ngasih bonus tanpa basa-basi, langsuuung ditransfer ke rekening padahal saya cuma cerita sekali doang,selintas pula, bahkan saya gak minta tambahan dari dia. Ihiiik.. Makasih sayaaang :*

Lanjut soal pelajaran. Selama disini, saya penasaran pengen liat kaum dhuafa disini kebanyakan di daerah mana sih. Soalnya kan kami tinggal di tengah kota dan yang terlihat semuanya baik2 aja. Maksudnya saya jarang dan hampir gak pernah liat pengemis di pinggir2 jalan atau pemulung dll. Sampai akhirnya kemaren saya pergi ke Souq Waqif, pasar tradisional yang sudah dipugar, and become one of the interesting places in Qatar.

Pas masuk ke pasarnya, saya penasaran dengan sekumpulan bapak2 tua yang bawa trolley kemana2. Ternyata, mereka itu buruh pasar. Pembeli yang belanja dalam jumlah banyak di souq (pasar) biasanya menggunakan jasa mereka untuk ngangkut barang2 ke mobil. Yang bikin saya sedih, rata2 buruh pasar itu berusia senja. Gak sengaja saya papasan dengan satu orang bapak tua yang kayaknya abis nganter barang. Beliau narik nafas dan dari sorot matanya keliatan kecapekan banget. Ya Allah, saya pengen mewek ditempat! Keinget sama Papi yang sudah sepuh😦

Saya duduk sambil mengamati beliau. Malu sama diri sendiri, kalo capek bersih2 rumah suka ngomel sendiri :p sementara beliau2 harus melawan capek karena umur untuk bisa makan hari itu. Lebih sedihnya, mereka rata2 juga jauh dari keluarga. Soalnya untuk bisa bawa keluarga, ada batas minimum penghasilannya,kalo gak salah sekitar 7000QR sebulan. Pengen nangis lagi pas beliau ngoceh dalam bahasa arab dan nyium Ganendra waktu kami *maaf gak bermaksud riya’* berbagi sedikit rezeki yang kami punya. Subhanallah. Itu bagian mereka, bukan milik kami.

Keadaan begitu terbalik, sebelumnya saya abis mengagumi bangunan2 megah di West Bay. Sebelumnya abis ngomongin cita2 liburan suami. Sebelumnya lagi abis mupeng dengan koleksi tas temen. Sekarang Allah “nyentil” saya. Alhamdulillah, diingatkan lagi🙂 Reminder untuk saya sendiri, “wajar sebagai manusia gak punya rasa puas. Tapi kalo kita merasa kurang puas, sedekah jawabnya”

Diingatkan kedua kalinya melalui seorang temen suami. Benernya banyak “model” temen suami yang begini. Jadi disini suami punya officemate baru dari Malaysia. Orangnya lulusan Universitas dari Inggris, sudah melanglang ke banyak negara, gajipun minimum 7000 USD dengan pengalaman dimana2. Sebelum bertemu orangnya, dibayangan saya, orang ini tipe orang yang pinter, berkacamata, baju formal, tipe engineer yang serius. Hehehe. Begitu ketemu, orangnya jauuuh dari perkiraan saya. Hobi pake polo shirt. Jeans belel dan bahkan pake sendal cowok yang modelnya biasaa banget. Eh gak tau lagi kalo itu merknya LV :p

Orangnya sangat sederhana. Banget malah. Suami pernah cerita, kalo ke kantor pake sweater ituu terus sampe temen suami yang orang Filipina ngasih ide ke suami supaya dia dikadoin baju aja. Tapi dia enggak pelit loh. Aneh kan? Terus, hari ini kita ajak dia ke mall. Katanya dia pengen nyari baju kan disini mulai Winter Sale. End up, dia gak beli apa2. Bahkan dia gak tau apakah ada “Pull and Bear” di Kuala Lumpur. Pas mau ditanya mau beli yang mana,”Saya tengok2 dulu lah” gitu katanya. Dia bahkan cerita, kalo baju dia jahit dan modif sendiri. Itu polo shirt hitam yang dia pake, dibordir dengan inisial namanya dibagian depan, hahaha. Saya rada maklum sih, dia masih bujang dan mana rata2 engineer di kantor tipe yang cuek walaupun kerja pake baju yang kemaren, trus males nyuci kali yaa😀

Tipe kayak temen suami gini ada banyak dan saya sering juga nemuin. Kecuali yang sudah nikah kali yah, rada lumayan laah ada yang ngurusin, hahaha. Satu lagi sahabat suami waktu kuliah. Orangnya juga sederhana. Kalo ada barang mahal yang dibeli, paling merk kendaraannya dan rumah. Yang menurut saya emang wajar sih, kan dua barang itu juga gak murah. Gaya berpakaian pun sama. Pake kaos gak bermerk, jeans belel dan sandal😀 Padahal sudah melanglang buana ke luar negeri even nyampe ke Ethiopia *sudah pasti gajinya diatas 10000 USD apalagi kalo semakin terpencil semakin gede rate-nya :O* dan apartementnya aja di daerah elite di Jakarta. Belum pernah ketemu lagi abis dia nikah, mungkin juga bakal ada perubahan penampilan, hihihi.

Saya angkat topi untuk kesederhanaan2 mereka. Beda banget sama dunia saya dulu. Dunia entertainment yang kata orang semua keliatan gemerlap. Kalo gak “gemerlap” gak eksis. Cihuy banget kesannya ya, padahal ada juga yang gaya doang. Kecuali yang emang tajir dari sononya :p

Intinya, saya bersyukur bertemu dengan orang2 seperti beliau2 ini. Selalu diingatkan untuk bersyukur dengan yang kami punya sekarang. Apapun itu bentuknya. Dikasih lebih atau “kurang” menurut kami. Kadang kan kalo liat rumput tetangga lebih hijau, wajar ya dalam hati ngebatin “wow, kok keren dia begituu. Aku kapan ya?” Tapi ya itu balik lagi, mau cuma kagum atau maksain diri saingan sama tetangga? Toh diatas langit ada langit. Apakah kalo sudah sampe dilangit ketujuh terus jadi manusia super? Oke, yang terakhir random abis. Intinya lagi, apapun rejekinya, tetep jangan lupa bersyukur.

Dan do’a untuk menutup wiken yang menyenangkan ini :
Semoga Allah menjadikan kami orang2 yang mudah untuk terus bersyukur. Aamiin.

PS : postingan kali ini bukan karena saya kena sambet jin arab yaaaa