Bukan hamil 4 minggu yaaa.. Maksudnya,4 minggu gak apdet blog *nyalain vacuum cleaner* eh tapi kemaren saya sempet deg-degan *lagi* kalo emang hamil beneran. Ya abees, telatnya pas 60 hari aja si mensana itu. Jangan ditanya sakitnya. Kayak kontraksi bukaan 4😥 mana lagi badan sakit semua. Apalagi saya ada anemia. Beberapa hari menjelang mens, saya tiba2 jatuh lemes di depan pintu pas suami dateng. Untung Ganendra langsung dipegang ayah. Anehnya saya sadar tapi kaki gak kuat dipake berdiri. Padahal tadinya maen2 sama Ganendra baek2 aja tuh. Curiganya tekanan darah nge-drop. Langsung dipapah suami ke kamar, sementara Ganendra bengong ngeliat.

Sekarang udah gak gitu kliyengan di hari kedua, tapi tetep ngilu2. Ini aja gak bisa tidur nahan sakit. I still have no idea bout this. Mungkin masih ada hubungannya sama tekanan darah yang drop.

Eh ya, kita udah 3 bulan aja di Doha.. Time flies when we’re having fun🙂 Alhamdulillah saya betah tinggal disini. Walaupun cuma bisa jalan2 pas weekend, itupun cuma sehari karena sekarang tiap sabtu suami harus lembur karena deadline project. Sebenernya yang paling kasian Ganendra. Kayaknya bosen juga dia dalem flat terus. Saking sibuknya suami minggu kemaren, saya dan Ganendra seminggu gak liat matahari pagi😦 Sempet gondok juga saya, hihihi. Ya maklum kan saya udah 6 hari gak liat kehidupan luar karena bener2 didalam flat terus, nah kesempatan sehari dalam seminggu juga gagal soalnya suami ada kerjaan, huhuhuhu. Ini sering saya ingetin suami juga sih, mungkin dipikir gak bosen kali ya di rumah terus. Mana suami parno kalo saya keluar berdua aja sama Ganendra. Padahal di Qatar termasuk aman loh untuk cewek pergi sendiri. Kemaren pas kita jalan keluar nyari pizza ketemu sama satu cewek asia, mungkin orang Thailand, belanja sendiri di Giant Store. Pulangnya juga dia jalan sendirian. Suami langsung komentar “wah berarti Qatar termasuk aman dong ya. Ya udah kamu jalan2 berdua aja sama Ganendra kalo mau.” Yaelaah, dari kemaren dibilangin gak percaya dia, hehehehe.

Emangnya gak stress apa dirumah mulu? hmm.. kalo mau jujur, iya, hihihi. Tapi secara keseluruhan saya nikmatin kok disini. Mungkin karena ada Ganendra juga jadi gak terlalu kesepian. Paling kalo Ganendra kumat rewelnya nah baru deh tuh migrain kambuh. Kayak hari ini, gak tau kenapa dia rewel banget, dikit2 nangis. Nunjuk mobil-mobilannya, saya kasih, dia nangiiiis banget. Bingung kan maunya apa. Saya tinggal bentar ke dapur *padahal sebelah ruangan* dia nangis. Saya peluk, tambah ngamuk. Hoalaah Lee.. opo’o toh? Lumayan deh buat latihan sabar pas lagi perut sakit gini. Hehehe.

Jadi sebenernya apa yang bikin saya betah di kota ini padahal panasnya ampun dijeh ? Pertama, soal salary *nyengir* Kedua, Doha termasuk kota yang lumayan rapi dan teratur. Walaupun bangunannya rata2 warnanya kusem semua dan gurun pula, tapi menurut saya rapi juga kok. Gak ada pengemis, pedagang asongan atau tukang parkir liar. Taman-tamannya bersih dan rapi. Apalagi Qatar lagi gencar-gencarnya berbenah. Jadi penasaran Qatar 5 tahun ke depan kayak apa ya.. Hehehe.

Kalo soal lalu lintas, disini emang doyannya ngebut (karena jalanannya muluuus) dan suka maen klakson. Tapi saya perhatiin, jarang yang berani ngelanggar lampu merah. Coba di Jakarta atau Surabaya, berapa banyak yang suka nyelonong lampu merah. Yang saya denger,denda ngelanggar lampu lalu lintas ini gede. Ngelanggar lampu merah aja 24 jeti. Makanya kalo nyetir di Qatar disaranin rajin2 buka website Ministry Of Interior untuk tau pelanggaran lalu lintas apa aja yang udah dilakuin yang terekam kamera. Seringnya orang2 gak sadar trus pas mau perpanjang ijin mobil, jeng jeeeng, dendanya udah belasan juta rupiah aja. Dan jangan harap bisa keluar Qatar sebelum bayar lunas.

Alasan ketiga, Qatar termasuk aman untuk perempuan. Contohnya yang saya bilang tadi. Ada sih cerita pelecehan seksual, tapi yang saya denger sendiri yang ngalamin justru cowok, hehehe. Oknumnya pun sopir taksi gelap. Oiya, taksi gelap ini banyak bangeet di Qatar. Soalnya jumlah taksi resmi dikit, jadi banyak taksi2 gelap. Saya punya langganan. Orang India, masih muda dan lugu, nyetirnya gak gradakan. Namanya Sawad. Orangnya tepat waktu kalo jemput. Padahal biasanya kalo urusan sama orang Indiahe suka molor dan janji2 palsu, hehehe. Sekarang Sawad lagi mudik 2 bulan, digantiin ama temennya. Orangnya lumayan baek juga cuma suka ngoceh sendiri pake bahasa India. Laaah.. mana ngerti saya, hahaha. Kalo Sawad atau temennya lagi berhalangan, kita lebih milih naek taksi resmi, Karwa, kayak Blue Bird kalo di Indonesia.

Alasan keempat, ini pertama kalinya kita kumpul sebagai keluarga utuh sejak ada Ganendra. Rasanya excited banget. Belajar masak lagi soalnya tiap hari saya bawain bekal buat suami. Biasanya saya paling males masak makanan Indonesia gara2 ribet ngapalin bumbu, sekarang menu makanan keluarga kami 90% aseli Indonesia. Bumbu boleh gak lengkap2 banget tapi justru penyemangat gimana caranya rasa masakan tetep enak. *Ngomong2 soal bumbu, saya sampe sekarang belum nemu kemiri (candlenut) disini. Huhuhu.. Masa kudu impor dari Indonesia😥 *

Alasan terakhir ini yang paling kuat. Waktu suami jauh, saya sering ngebatin kapan lagi ya bisa masakin buat suami trus malemnya becanda bareng bertiga. Alhamdulillah, sekarang dikasih kesempatan sama Allah. Untuk kedepannya, masih belum tau juga. Pengennya sih bareng2 lagi, tapi kalo Allah ngasih rejeki untuk sementara jauhan lagi, yaa.. bismillah dijalanin. Aamiin. Emang resiko pekerja kontrak, harus siap kalo suami dapet kerja beda kota atau negara.

Untuk rencana tinggal di Qatar, kayaknya cukup sampe Januari aja. Suami pengen nyari pengalaman vendor lain katanya, padahal kalo saya ya pengennya disini aja, hihihi. Mungkin kita berjodoh sama Qatar di laen waktu. Insya Allah..