Mau cerita weekend kemaren yang penuh dengan kejutan. Setelah hampir 2 bulan di Doha, pelan-pelan saya mulai tahu karakter orang Timur Tengah. Emang sih gak semuanya begitu ya, tapi secara berurutan ketemu dengan kejadian yang bikin saya lumayan kaget, mungkin ini yang namanya culture shock?🙂

Kejadian pertama, di flat kami. Kejadiannya gak pas di weekend-nya sih, tp dirapel ajalah jadi cerita weekend >.< Jadi ceritanya AC di ruang tengah alias dapur kami mati. Udah ditunda-tunda diperbaikin gara-gara janji palsu agent dari landlord kami. Akhirnya setelah 2 minggu lebih, baru bisa diperbaikin kemaren. Ada 3  orang teknisi yang dateng, semuanya orang Indiahe J Yang teknisi 1, yang asisten 2. Gak lama, AC kami diperbaiki dan ternyata remote AC juga bermasalah. Mereka cepet kerjanya. Yang teknisinya baek dan ramah, ngegodain Ganendra dan sempet gendong Ganendra. Trus tiba2, dateng tetangga flat saya. Dan dia dateng sambil marah2. Gak Cuman marah, tiba2 tetangga saya itu mukulin teknisinya itu dong!  Untung Ganendra udah cepet diambil sama suami.

Trus gak Cuma mukul, tetangga saya ini juga teriak-teriak. Buset. Kita nih pada bengong, masalahnya apa sih tiba2 nyerang gitu. Saya dan Ganendra langsung masuk kamar. Serem lah, tetangga saya ini item tinggi gede (kayaknya ada turunan orang afrika :S)  ngamuk di gerbang flat. Tetangga2 flat pada keluar. Nanyain ada apaan, dan itu tetangga sedeng tetep teriak2. Gak tau gimana nasib si teknisi itu diluar, yang jelas para asistennya cepet2 beresin barang2nya. Asistennya Cuma bilang “masalah parkir” Setelah keadaan lumayan tenang, suami balik ke kamar dan cerita kalo ternyata si teknisi AC ini parkir di tempat parkir tetangga saya. Parkir ini juga gak resmi sih benernya karena gak ada tulisan khusus juga. Mungkin teknisinya gak tau juga kali ya. Dan tetangga saya ini gak pake ngomong baek2 loh ke teknisi itu, langsung teriak2 dan mukul. Jadi inget, awal2 disini, pas lagi makan malem ama suami, pintu flat digedor2 (bukan diketuk ya..) dan tetangga saya itu nanya soal mobil yang ngehalangin parkirnya dia. Untungnya kita gak ada mobil disini. Males banget kudu rebutan parkir ama tetangga gini.

Masalah parkir ini saya perhatiin emang bikin sensi. Di mall juga gitu. Kayaknya orang disini sumbunya pendek semua deh. Hoyah, selain soal rebutan parkir, mereka hobi ngebut dan pencet klakson! Awal2 saya serem denger bunyi ban mobil berdecit gara2 rem mendadak dan disusul bunyi klakson saut-sautan. Lama-lama mulai terbiasa. Gimana enggak bunyi2 beginian sehari bisa beberapa kali terdengar dari flat kami, jadi gak terlalu kaget lagi :p

 

Kejadian kedua, waktu  kami makan di food court. Sambil makan chinesse food dan gantian nyuapin bekal ke Ganendra, saya noleh kesamping. Ada keluarga muda juga. Bapak-Ibu dan 2 orang anak. Anak yang pertama, laki2 sekitar 2 tahunan, yang kedua, mungkin masih sekitar 2 bulanan. Mereka juga lagi makan. Trus, anak pertama karena agak rewel di stroller, di taruh Ibunya di meja. Mungkin karena penasaran atau laper, si anak ini narik nampan makanan ibunya dan tempat makanan ibunya hampir tumpah. Yang bikin shock, si bapak dong marahin anaknya trus “PLAK!” … anaknya DITAMPAR! Astaghfirullah L anak kecil itu enggak nangis, tapi bengong ngeliatin bapaknya, kayaknya kaget. Ibunya ngelerai dan si bapak ngelanjutin makan. Saya malingin muka dan mulai berkaca-kaca. Huhuhuhu.. anak sekecil itu udah ditampar gara2 masalah sepele.  Pas bapaknya pergi bentar beli minuman, Ibunya ngambil anaknya trus dipeluk anaknya. Saya nulis ini masih kebayang ekspresi anak kecil itu yang dengan polosnya ngeliatin bapaknya yang abis nampar dia L  I would never forget his face. Mana pas ditaruh di stroller lagi, anak kecil itu tiba2 noleh ke saya trus nyengir2 senyum😥 Hiks..

Kejadian ketiga, pas nemenin Ganendra maen di playground. Malem sebelumnya, saya gak sengaja baca blog orang tentang TKI di Qatar. Ternyata banyak TKI yang ngira kalo ketemu sesama Indonesia ya mereka juga kerja jadi ART kayak mereka, hehehe. Walaupun udah dandan sekeren apapun, tetep aja pertanyaannya “situ majikannya gimana?” Malah kadang pertanyannya suka ajaib kalo liat suami istri bawa anak “enak ya, boleh bawa anak sama majikan?” hahaha. Nah, kejadian juga di kami sore itu :p Pas di trampolin, ada TKI Indonesia yang nemenin anak majikannya. Karena playground lagi sepi, yang maenan trampolin Cuma 2 orang, Ganendra sama anak asuh TKI itu. Kira2 gini obrolan kami :

Suami : “dari Indonesia”

Si Mbak :  “iya, dari Indonesia juga?”

Suami : “iya.. sudah lama mbak kerja disini?”

Si Mbak : “baru 6 bulan”

Saya : “kerasan mbak? Majikannya baek?”

Si Mbak : “apanya.. kasar banget”

Saya : “kasar gimana mbak?”

Si Mbak : “ Contohnya, kalo manggil saya ya hayawaanun (binatang)”

Saya dan suami : “Astaghfirullah.. tapi mbak kerasan?”

Si Mbak : “ Ya gitulah..”

Saya : “Kalo makan gimana mbak?”

Si Mbak : “Kalo makan, ya terserah saya. Saya makan apa yang saya mau. Kalo situ, makan ikut majikan?”

DUEENGG!

Suami langsung senyum kecut dan bilang : “Ya gak ada majikan mbak,saya sendiri majikannya”

Saya ngikik dan si mbak keliatan bingung. Saya jelasin, “suami saya kerja mbak di perusahaan, bukan ART” Si Mbak ber-ooo dan malu sendiri. “jadi disini ngontrak sendiri?” Sambil senyum2 saya jawab lagi “Iya mbak.. disini banyak orang Indonesia yang kerja di perusahaan2 besar, gak Cuma jadi TKI”. Jujur saya kasian juga sama si mbak. Baru ini saya denger sendiri gimana seorang ART diperlakukan kasar sama majikannya. Suami keliatan keki sendiri sementara saya nyengir2 mulu. Mungkin karena udah baca blog itu kali ya, jadinya gak keki disangka pembeti *oles lipgloss*.  Keluar dari playground saya bilang ke suami “keren deh kamu, ndut. ART bayarannya Euro”  hoahahahaha..

Kejadian terakhir, lagi antri di  kerfur. Di kasir sebelah ada satu keluarga lagi antri juga. Entah apa yang dilakuin si anak, tiba2 si bapak marah2 dan tentu saja, teriak2. Si anak juga teriak. Untungnya si Ibu cepet datang dan chaos segera berakhir. Saya Cuma geleng2 liatnya.

Oh well.. weekend kali kayaknya seru ya pengalamannya, ngeliat orang ngamuk2 mulu, hehehe. Mungkinkah tanggal tua berpengaruh sama mood jugak? #apeeu