Kalo menurut babycenter.com, sleep training adalah proses untuk membantu bayi kita supaya bisa tidur nyenyak sepanjang malam. Gak semua bayi mampu tidur nyenyak sampai menjelang pagi. Termasuk Ganendra. Di awal2 kehidupannya alias masih newborn, saya gak terlalu mempermasalahkan jam tidurnya yang masih suka kebangun beberapa kali kalo malam. Apalagi waktu dia masih full nyusu, sebelum masa MPASInya dimulai. Walaupun, bayi2 lain mungkin bisa tidur nyenyak tanpa terbangun sepanjang malam.

Sekarang, di umurnya yang sudah 13 bulan dan artinya sudah menjelang setahun usia koreksi dia, ternyata Ganendra masih suka kebangun beberapa kali kalo malem. Saya perhatikan 2-3 jam pertama waktu tidurnya dan sekitar jam 4-5 pagi, dia selalu gelisah dan nyusu bolak-balik. Bahkan sekarang ada lagi kebiasaan barunya, suka ment*l (narik2 nenen emaknya) sambil nyusu. Dilepas, nangis kenceng. Masalahnya sakiiit boo. Apalagi kalo gelisah gitu, sampe nangis saya nahan sakit gara2 dia suka gak sadar kena kukunya  -____-*  Kerasanya pagi harinya. Perih, lecet semua dan tentu saja kepala pusing karena tidur gak pernah nyenyak.

Paling banter tidur nyenyak itu selama 3-4 jam aja. Sisanya nyolong2 tidur ayam kalo dia tidur siang. Tidur siang ini pun tricky. Saya sering bingung mau ikut tidur siang apa enggak, soalnya kadang lamanya tidur siang ini gak tentu. Kadang 15 menit, kadang 30 menit. Kalo beruntung, bisa sampe 3 jam. Ini total tidur siang dia yang 2 kali. Seringnya sih begini skenarionya : Ganendra tidur siang, saya maen laptop bentar sekitar 30 menit. Begitu saya ikutan tidur, baru aja 15 menit pules.. jreng.. jreng, Ganendra bangun dengan mata seger. Huhuhu.. mau gak mau saya ikutan bangun. Soalnya kami gak punya babybox disini (eh, di surabaya jg enggak sih :p) dan bahaya kalo Ganendra dibiarin maen sendiri. Kepala udah berat banget dan kadang ngawasin sambil kletuk-kletuk nahan kantuk. Semakin parah pas PMS. Saya biasanya jadi lebih ngantukan. Kepala makin pusing dan mata periih nahan2 gak tidur. Selain itu Ganendra ternyata kuat kalo nahan kantuk. Pernah dimobil dia udah ngantuk banget sampe kepalanya nunduk2, eh begitu ditidurin langsung seger. Atau mata tinggal 5 watt masih aja maen.

Nah,makdarit.. saya kepengen tau tentang sleep training ini dan kalo zozok, mau langsung dipraktekin. Ya gak saklek2 banget, pelan2 aja disesuaikan sama Ganendra. Kalo nurut dr. Sears, kita gak bisa maksain tidur ini, sama seperti makan. Yang bisa dilakukan adalah menciptakan lingkungan yang nyaman untuk dia tidur. Tujuan utamanya membantu anak kita agar punya kebiasaan tidur yang sehat. Malahan, kalo saya baca dari babycenter, kenapa orang tua akhirnya menerapkan sleep training? karena rata2 mereka udah frustasi dan stress dengan sleep habit dan udah dicoba berbagai cara tapi kagak ngaruh😀 Kalo saya, mulai dari gendong, nyusu sampe ketiduran atau pijet2 kaki yang malah bikin dia makin berontak. Berhasil tidur tapiii.. tetep aja gak bisa lama tidurnya.

Ya, saya emang udah menjurus ke stress soal sleep habit-nya Ganendra. Udah ditahan2 setahun buat adaptasi tapi semakin kesini kok kayaknya jam tidurnya Ganendra makin kurang dan kuatir dengan efek kedepannya. Orang dewasa aja kalo tidur kurang rasanya badan gak enak semua, apalagi ini anak bayi.

Menurut IDAI, rata2 kebutuhan tidur bayi 2-12 bulan sehari itu 14-15 jam sehari. Sementara Ganendra rata2 10-11 jam sehari. Selisihnya banyaaaak huhuhu. Saya sampe nangis tahu ini. Konsultasi ke DSA, katanya ada anak2 premature yang mengalamin kesulitan tidur. Tambah meweeek😦 Ditambah lagi, soal tidur ini ternyata sensitif juga. Mulai deh komentar2 “asi-mu udah berkurang makanya dia gak kenyang” sampai komen “badannya kecil ini gara2 kurang tidur, udah tambahin aja formula” Gustii… mau ngasih full asi godaannya banyak bener. Hhhh..

Ganendra tidur disini aja, Bunda.. bzzzzz

Lanjut ke sleep training. Ada beberapa metode yang dipakai buat sleep training yang saya ambil dari babycenter. Sumbernya disini :

1. Cry It Out -> Metode ini dikenalkan oleh seorang pediatric Richard Feber. Tujuannya membantu bayi untuk menyamankan dirinya sendiri sebelum tertidur. Kalo orang dewasa sudah terbiasa untuk menciptakan keadaan nyaman sebelum tidur, gak demikian untuk bayi2 tertentu. Nangis itu “efek samping” dari usahanya dia untuk menyamankan diri sebelum tidur. Kalo kata Mama saya, sometimes sleeping for babies is scary enough for them. Mereka cenderung gelisah dulu trus nangis2. Makanya metode ini namanya “cry it out” atau “self soothing method”  Misalnya bayi kita harus digendong dulu supaya tidur, nah metode ini bisa dipake supaya bayi belajar tidur sendiri tanpa digendong. Cara detailnya bisa diliat disini ya.. Saya sendiri gak full pake metode ini. Pernah sih dicoba beberapa kali, hasilnya Ganendra gak mau tidur sampe jam 1 malem -___- malah, kayaknya kesenengan dia dibiarin maen. hihihi. Tapi ada yang saya setujui soal nangis. Soalnya Ganendra suka gitu juga. Mau tidur gitu dia berontak, gelisah dulu dan nangis pas digendong karena dia tau sekarang waktunya tidur. Kalo emaknya udah ambil gendongan jarik dan diposisiin tidur, dia nangis duluan.

2. Night weaning ->  kalo metode ini ada 2 pendapat berbeda dari Feber dan dr. Sears. Feber menjelaskan kalo unnecessary night feedings may actually cause sleep problem. Sementara dr. Sears lebih menyarankan untuk orang tua supaya gak terburu-buru untuk night weaning. Mungkin ini bisa dicoba untuk yang nyoba weaning dari menyusui kali ya.. Tapi saya pengen ada beberapa dari teori ini yang saya ambil. Tujuannya supaya ngurangi bangun malamnya Ganendra. Lumayan kan dari yang 5 kali bangun, tinggal 3 kali hehehe. Night weaning ini juga tergantung sama keadaan orang tua dan lingkungan sekitar. Kalo misalnya gak masalah dengan kebiasaan bayi yang kebangun terus, ya gak usah terapin night weaning.

3.Parent-soothing method -> kalo ini lebih ke orang tua, gimana caranya membantu anak untuk bisa tidur dan kebiasaan tidur yang sehat. Caranya banyak dan kayaknya ini yang lumrah dilakuin orang tua. Kayak nyanyi2 dulu, baca buku cerita, diayun2, dll. Lebih jelasnya bisa di klik link diatas🙂

Kesimpulannya, metode mana yang saya pake? Umm.. kayaknya dari teori2 diatas selama ini tanpa sadar saya sudah menerapkan yang “parent soothing method” yaitu gendong sebelum tidur.. hahahaha. mungkin karena Ganendra itungannya masih kecil jadi daripada ribet ya udah, ambil gendongan batik, langsung puk-puk sampe tidur. Sebelumnya saya jarang nerapin cara ini soalnya Ganendra dulu bisa langsung tidur abis nyusu. Semakin dia gede dan banyak maennya, semakin susah pake cara lama. Nyusunya pake nungging2 lah, ment*l, terus gampang ke-distract sama hal laen. Atau enggak udah setengah teler abis nyusu, tiba2 dia duduk aja gitu trus maenan apa aja yang ada dalam jangkauan tangannya. Ya ya ya.. akhirnya tak tik boomnya diubah. Disusuin sampe puas trus kalo gelagatnya udah ngantuk tapi ngeles aja, langsung gendong. Biasanya 30 menit kemudian, kalo dia ngantuk, langsung tidur.

Cara kedua yang saya terapin, mau gak mau, harus bisa tidur siang lama. Menurut dr. Sears lagi  Babies who have consistent nap routines during the day are more likely to sleep longer stretches at night” Porsi tidurnya saya targetin sekitar tiga jam maksimal buat ngejar kekurangan tidur malem. Sebenernya ngajakin tidur siang ini juga sempet bikin sutris. Gimana enggak, malemnya udah tidurnya kebangun mulu trus siangnya Cuma tidur kadang 15 menit, trus tidur kedua sejam aja udah bagus. Dan itu ngefek ke saya karena saya gak bisa istirahat juga. Ya iyalah emaknya juga pengen istirahat juga, hehehe. Sounds selfish? Enggak dong.. soalnya kita juga harus memperhatikan kesehatan kita sendiri. Tidur kurang bikin stamina turun dan kalo sakit, lebih gak enak lagi kan.. Apalagi kalo siang saya Cuma berdua sama Ganendra. Kalo saya sakit *jangan Ya Allah* kerjaan rumah terbengkalai dan lebih kasian lagi Ganendra. Apalagi saya tipe yang kalo kebangun tidur pas malem, serasa balik awal lagi siklus tidurnya. Seperti yang sudah saya bilang,tidur malem bisa full 4 jam itu udah jackpot. Nanti deh, kalo jam tidur siangnya Ganendra udah teratur, saya bisa ikutan tidur ayam juga😀

Hasilnya setelah sebulan ini, Ganendra mulai lama tidur siangnya. Pernah juga baru sejam kebangun gara2 dia kebelet pup. Yang tidur siang kedua juga gitu, gara2 mau pup. Sekarang siklusnya lagi bagus2nya. Pupnya Cuma sekali sebelum/sesudah mandi sore sekitar jam 3 atau jam 4. Semoga gini terus Ya Allah.. *sebul ubun2 Ganendra*

Cara ketiga, kalo untuk tidur malem, ciptain suasana tenang. Kayak cara standar aja, matiin lampu (eh kalo tidur siang kita jg harus matiin lampu ding) suasana sunyi, dan bapaknya harus ikutan tidur. Dia tau loh kalo Ayahnya belum tidur dan masih ngerjain kerjaan kantor, dia diajak tidur ogah2an. Walaupun pernah sih 2 kali ini, kita udah siap2 mau tidur, dia gak mau tidur sampe jam setengah 1 pagi. Padahal kita udah posisi tidur dari jam 10 malem dan saya keukeuh gak mau gendong dia dulu! Dia? Maenan, ngoceh2 gak jelas dan narik2 javan canopy -____-* Sengaja saya biarin, pengen tau sampe mana anak ini kuat begadang, ternyata jiwa siskamlingnya tinggi. Kalo gede, bakat jadi pak RT yang baek bantu warganya siskamling mulu. Saking hopelessnya ngajak dia tidur, pernah saya nyeletuk “anak bayi itu enaknya tidur aja kerjaannya, ngapain begadang nak? Kalo udah gede tuh baru deh begadang mulu..” *curcol niyeeee..*  “datatatacacaca” yaweslah, sak karepmu le..

Cara keempat, night snacking. Gak banyak2 kok. Misalnya roti tawar separuh atau pisang sedikit. Kalo pisang, saya kurangin soalnya abis makan pisang, dia sering ON. Hahaha. Begitu dikurangi porsinya jadi separuh, gak segitu aktifnya. Trus, siasatin untuk bangun bolak-balik pas malem, siangnya, lama nyusunya saya tambahin. Kalo enggak, biasanya malemnya dia bakal lebih sering bangun2.

Jadi, mau nerapin sleep training? Lagi-lagi kembali ke ortu masing-masing. Kalo misalnya gak masalah dengan jadwal tidur bayi kita, yasudah santai-santai aja. Tapi kalo ngerasa kurang,boleh dicoba. Mending diskusikan dulu dengan suami, supaya lebih mantep pelaksanaannya *cieeh, kayak camat aja ngomongnye :p* trus yang lebih penting lagi,observe tingkah laku anak kita lebih jauh. As a mother, it’s not an easy job, tapi kita jangan lupa sama kesehatan diri sendiri yaw *ngomong sama kaca jugak*