Udah lama nih gak nulis blog *celingak-celinguk* kayaknya nulis blog lagi turun prioritas sejak disini, hehehe. Jadi ibu rumah tangga full alias tanpa bantuan ART sungguh menyita waktu. Kembali lagi ke awal2 waktu Ganendra barusan pulang dari NICU. Lengan udah berotot saking semangatnya jadi inem. Tapi waktu itu siklus tidur Ganendra masih enak. Tiap 2 jam bangun dan saya bisa ikut tidur siang sama dia. Sekarang? pyuuh.. I’ll tell you later bout this. Kepala jadi kaki, kaki jadi kepala saking nahan gemesnya ngajakin anak ini tidur.
Eh, minal aidin wal faidzin ya.. maafkan kalo saya ada salah2 kata atau ada yang gak berkenan sama komen saya🙂
Telat gak ya cerita lebaran, hehehe. Kayaknya lebaran saya tahun ini paling garing deh. No foods, no sungkem, bahkan gak kedengeran suara takbiran disini. Huhuhu.. Mellow deh kalo inget2 malem lebaran yang sepi. Masih bersyukur juga sih, suami libur 4 hari. Jatah libur benernya dapet 6 hari, tapi hari Sabtu-Minggu dia harus masuk buat jaga kandang. Temen2nya yang lain pada libur. Ada yang pulang kampung, ada yang liburan ke Eropa. Issh..
Lebaran disini tanggal 30 Agustus. Sementara para orang tua ikut pemerintah tanggal 31 Agustus. Jadi baru besoknya kita lumayan ngerasain perayaan Idul Fitri di Indonesia dengan.. skype. Hail Skype!! Hahaha. Walaupun tetep sih, ngences sama kue2 kering dan makanan yang dipamerin. Saya mewek2 ke Mama minta dikirimin rendang, si Mama cuma ketawa2. Kasian lah maa.. anakmu ini gak bisa masak rendang. huhuhu
Jadi lebarannya ngapain dong? err.. jalan2 ke mall *kikir kuku*
Yabeeesss.. mau ngapain lagiiiih? gak ada yang mau di-silahturahmiin disini. Rada ragu juga awalnya, kirain mall gak bakalan buka pas idul fitri. Ternyata semakin malam semakin ramai. Pecaaah cyiiin! Untungnya kita berangkat sorean ke Villaggio. Jadi sempet menikmati mall yang gak terlalu sepi. Makan malam di T.G.I. Friday, restoran favorit kita kalo kesini. Kita perginya sama temen kantornya Ayah yang orang Maroko, Nourdin. Orangnya baek banget. Suka ngajakin kita jalan. jadi sebelum dia balik minggu depannya, kita traktir dia disana. Deg2an juga nih orang suka gak ya makanan disana, dan alhamdulillah dia seneng banget. Udah jaga2 aja kalo gak suka mungkin kita lanjut ke restoran arab. Hehehe.
Abis makan, kita muter2 mall. Literally. Karna ayah sama nourdin seru banget ngobrol dan mall yang penuh, gak sadar aja udah muterin mall 2 kali. Tinggal saya terseok-seok ngikutin dua orang ini. Jalannya cepet banget lagi. Rasanya telapak kaki cenut2 gara2 hi heels. Untung Ganendra anteng digendong ayah pake Boba.
Mall semakin penuh, kita mutusin pindah aja. Kita jalan2 ke Cultural Village yang lagi ada acara musik dan tarian arab. Cultural Village ini sebelahan sama Rumeilah Park. Malem itu sama aja ramenya kayak mall. Dapet parkir susah. Untungnya pergi sama Nourdin karena dese berbahasa arab juga ya, jadi lumayan kebantu kalo harus berhubungan sama orang arabnya sendiri, hehehe. Waktu itu dapet parkir dan ternyata dibelakang udah ada yang nungguin. Kalo disini itu suka gontok2an masalah parkir. Maklum kayaknya sumbunya pendek semua jadi kalo kita kelamaan dikit bisa langsung diklakson kayak dikejar debt collector. Nourdin langsung keluar dan ngajak ngomong, kelar deh🙂
Benernya seru deh acara yang di Cultural Village walaupun saya dan mas plonga plongo gak ngerti artinya. Kita jadi tau kalo jogetnya orang arab gimana :p Abis dari sana, kita jalan dikit, nyebrang ke Corniche. Gak ada apa2 sih di Corniche ini. Paling liat2 lampu gedung2 dari West Bay aja. Kita cuma duduk2 bentar trus balik lagi ke taman. Beli minuman bentar trus pulang deh.
Besoknya? ke mall lagi dwooong, hahaha.

Pokoknya judulnyanya kita lebaran di Mall deh. Lucu aja. Dari tahun ke tahun, acara lebaran saya selalu diisi dengan silahturahmi. Kunjung2 pas masi kecil haja. Soalnya gedean dikit, rumah saya jadi tempat kumpulnya sodara2. Jadi hari pertama pasti full packed :p Ada sekitar 100 orang yang masuk-keluar di rumah. Mulai dari sodara Mama yang emang keluarga besar, sampe tetangga2. Rame ya.. Dan wajib buat saya sama adek ngebantu Mama masak, nyajiin makanan dan kue ke tamu, bersih rumah sebelum dan sesudahnya, tentu saja, gempor setelah hari ke-2 lebaran.
Tapi tradisi itu yang saya kangenin :’) not to mention semua makanan khas lebaran yaa.. I’m dying for thoseee!! Kalo Allah ngijinin, tahun depan saya mau lebaran di indonesia aja, kumpul2 sama keluarga lagi. Amiiin Ya Allah!

Minal Aidin Wal Faidzin yaa..