Suami saya, termasuk orang yang gak rewel soal makanan. Waktu awal pindah ke Qatar, dia cerita kalo hampir tiap hari dia makan masakan India yang memang banyak tersebar di sini. Atau gak, makan ayam panggang yang super gede dan bisa bikin kenyang sekeluarga kalo di Indonesia. Hehehe. Dari cara dia cerita, sounds yummy.

At first, I thought, it was okay for me to eat Indian foods as well, but unfortunately, am not.. Hari pertama buka puasa, dibawain ayam panggang itu dan rasanya walaupun rada hambar, tapi masih bisa diterima lidah. Nah, pas bagian cemilan, bentuknya mirip gorengan gitu dari warung India, I ate a bit and yuck!! rasanya super aneh, kayak sayur+rempah2 yang digoreng. Gak cuma itu, setelahnya, saya mencri2 dengan sukses. Pffft.. padahal waktu saya makan di restoran India yang di Surabaya gak gitu2 amat rasanya. Mungkin karena udah diadaptasikan sama lidah Indonesia ya jadi saya masih doyan.

Percobaan kedua, adalah Briyanni Mutton atau nasi briyani dengan daging Kambing (Mutton). Kalo ini, lumayan cocok, tapi berhubung saya sebenernya gak terlalu suka kambing (kecuali, NasGor Kambing Kebon Sirih! Slrrupp) jadi lagi-lagi gak sampe habis.

Percobaan ketiga, sambosa. Naaah kalo ini, enak bangeet😀 mau isi sayuran, daging cincang, sampe keju, endeees semua. Tapi, belinya harus di resto india deket kantor suami. Kalo yang deket flat, lagi2, saya kena mencri2 abis makan -____-*

Tiga percobaan sudah jadi bukti, saya gak kuat makan makanan India terus-terusan. Saya mau makanan Indonesia. Saya mau masakan ndeso. Hehehe. Ini bedanya saya dengan suami, walaupun saya suka makan, tapi masih milih-milih makanan.

Milih buat makan masakan Indonesia, berarti harus bisa masak sendiri. Ada sih resto Indonesia deket sini, tapi kalo terus-terusan, bisa bokek. Sekali makan,bisa abis 50QR atau sekitar 125000 (kalo pake kurs 2500). Itu baru sekali makan, belum kalo nambah2. Ih, bisa gendut orangnya, kurus dompetnya dong..

“Eh,masak sendiri? emang bisa kamu?” suami yang baik hati bertanya pada istrinya yang lagi kekepin dompet. “Bisa dooong… bisa nyontek resep di internet maksudnya. Hehehe” saya jawab dengan cengiran kuda. Lagian hari giniii.. apa sih yang gak ada di google :p

Emang sih, Sejak ada Ganendra, saya jarang masak, kecuali makanan Ganendra. Untuk masakan sehari-hari, saya tinggal belanja, terus request ke Bibi pengen dimasakin apa. Etapi itu juga jarang deng, seringnya beli. Apalagi kalo lagi di rumah Mama, wuiih, tinggal setor duit belanja aja😛
Jadi, demi menghemat dan memanjakan lidah ndeso kami, saya harus bisa masak lagi. Keder juga awalnya. Saya ini kemampuan masaknya terbatas. Liat aja contekan blog saya setahun lalu. Hihihi, dikit banget kan?

Sekarang, 23 hari kami disini, saya boleh berbangga hati, kalo kami sekeluarga bisa menikmati beberapa masakan Indonesia dalam keadaan sehat dan tidak satupun yang berujung pada sakit mencri2 atau masuk UGD *amit-amittt*
Menunya pun udah mulai variatif. Favorit suami adalah Empal goreng dan oseng teri sambel. Walaupun bumbuin empalnya terbantu dengan bumbu masakan Instant punya Indof*od tapi dengan tambahan air kelapa, ketumbar, dan daun salam, Alhamdulillah, rasanya lumayan beneeer. Terima kasih buat Mama Mertua yang detik2 menjelang keberangkatan, membekali anak2nya dengan bumbu instant, sambal bajak botolan, krupuk udang, bumbu nasgor instant plus kecap+saus sambel😀

Note to myself, lain kali jangan lupa bawa sambel Bu Rudy, petis sidoarjo, telor asin, terasi (huhuhu, ini kelupaan banget) dan kerupuk bawang putih. Kayaknya itu satu toko pusat oleh2 mau dibawa semua :p

Oiya, soal bumbu2 masakan Indonesia, karena saya masih baru disini jadi belum nemu tuh toko yang jual barang2 Indonesia. Kalo bumbu dasar, kayak pala, merica, ketumbar, lengkuas, kunyit, kelapa, masih bisa ditemuin disini. Paling lengkap, so far di Lulu Hypermarket. Toko ini mirip Carrefo*r-nya orang Timur Tengah. Carrefo*r juga ada disini, tapi kalo bumbu2 begitu lengkapnya di Lulu.
Saya masih penasaran, orang2 Indo disini dapet bumbu2 lengkap dari mana ya. Malah pas blogwalking, ada yang bikin kolak pisang pake daun pandan lengkap, lontong kikil, rendang.. Hmmm, apa kalo yang ribet2 gini ke resto indo aja ya, huehehehe..

Kalo bahan makanan, sayuran2 atau buah, ada yang mahal, ada yang murah. Pokoknya yang murah di indonesia, mahal disini. Hehehe. Sayur2 dan buah2an disini denger2 90% diimpor. Banyak juga loh yang diimpor dari Thailand. Kalo daging2an, banyak juga jenisnya, dari Mesir, Syria, Lebanon, Australia dan Qatar sendiri. IMO, yang paling cocok sama lidah saya ya Australian atau New Zealand Beef. Masaknya gampang karena gak butuh waktu lama buat empuk dan gak bau prengus. Hihihi, ini selera loh ya, soalnya saya sensitif sama bau prengus daging. Makanya saya jarang makan kambing :p

Untuk cemilan buka puasa, ini gak begitu variatif. Paling pisang goreng keju susu, es jelly, risol mayo, atau kolak pisang (tanpa pandan😦 hiks..) Akhir2 ini suka makan roti lebanon yang gedeee itu trus dicocolin ke selai nanas atau nutella. Gampang tapi enaaak.

Seru juga ternyata masak makanan Indonesia ditengah keterbatasan bumbu begini. Ada yang mau ngasih contekan resep ke saya?🙂