Alhamdulillah.. nyampe juga sekeluarga di Doha. Setelah kemaren sempet sport jantung selama seminggu, kelar juga visa saya dan Ganendra di H-3 menjelang keberangkatan. Skewriiii.. Saya sudah siapin mental kalo akhirnya skenario terburuk, berangkat berdua sama Ganendra aja bisa kejadian. Ternyata Allah masih kasian sama saya yang punya phobia akut sama ketinggian. Iya, saya masih takut naek pesawat. Hihihi.. phobia kok ndeso? :p

Sebelum keberangkatan, kita masih dipusingin sama status visa yang gak jelas. Soalnya kalo visa gak jelas, rada deg2an juga mau buking tiket pesawat. Tapi dipikir2 kan biasanya ada validity time untuk bookingnya, yaweslah, jadi gak jadi itu visa, kita nekat aja. Awal informasi, katanya maksimal 2×24 jam,tapi Alhamdulillah, bisa bablas sampe hari jum’at, yaitu, H-1 keberangkatan. Hahaha, mepet banget kan.. Makanya sutris aja deh eike. Apalagi hari Jum’at ada ultahnya Ganendra. Bersyukur lagi ada pak suami ya, jadi bisa bagi2 tugas. Saya bisa lumayan konsentrasi ke ultahnya Ganendra.

Untungnya, ultah Ganendra bukan yang gede-gedean, alias selamatan kecil-kecilan aja, antara temen deket sama keluarga dan tetangga kanan-kiri. Kayaknya gak sanggup juga ya kalo ngadain pesta gitu, sementara besok kudu berangkat. Hehehe. Mana saya ngurusin semua sendiri. Termasuk beres2 aftermath-nya. Giling, kuat aja loh saya angkat2 sofa dan meja sendiri. Suami kemana? Biarlah itu jadi misteri Illahi. Huahahaha. Jadi dia lagi ada adik ipar saya. Trus daripada lebih malem lagi beres2nya, dengan inisiatif tinggi bak tukang bangunan, saya angkat2 itu meja sama sofa ke tempat masing2. Untung rumah minimalis,perabotan seadanya. Badan rasanya remuk semua, tapi tak boleh lengah, besok kudu siap2 berangkat lagi.

Besoknya hari sabtu, pagi2 udah gabrukan mau imunisasi campak. Kenapa kok pas hari H keberangkatan? berdasarkan usia koreksi Ganendra, hari sabtu itu Ganendra pas usia 9 bulan lebih seminggu. Jadi udah bisa imunisasi campak. Biasanya kalo imunisasi campak panasnya setelah 2x24jam, takutnya kalo kemaren2 dia imunisasi, yang ada pas hari H justru dia demam. Setelah konsultasi sama DSAnya, oke-oke aja pas hari H, baru deh sabtu Ganendra imunisasi. Alhamdulillaah, selama perjalanan Ganendra gak rewel dan baru 2 hari nyampe sini, dia rada sumeng. *sujudsyukur*

Kembali ke persiapan berangkat. Tolong jangan ditiru pasangan bonek kayak kita ya.. packing pagi hari sebelum berangkat. Yea rite. Para ortu udah cemas dan ngomel sama kenekatan kita. Ini kebiasaan saya dari dulu kalo mau traveling, bikin check list apa aja yang mau dibawa, jadi begitu hari H,hap,hap, dimasukkin yang udah dilist. Toh kata suami, saya gak perlu bawa baju banyak2 karena dia juga bawa baju minimalis. Ihhh.. ini #kode kali ya, supaya istrinya bisa punya alesan shopping disini, wahahahaha *ampuuun yaaah*

Pesawat pertama kita, naek Garuda jam 19.45 dari Juanda ke Soekarno Hatta. Issh, terakhir naek pesawat bulan November lalu, Ganendra sempet “drama” pas takeoff sama landing, jadinya saya udah siap2 aja. Pas takeoff ternyata aman sentausa, soalnya dia bobo. 15 menit menjelang landing, beuuh, drama dimulai. Nangis jerit2. Huaaah.. Kayaknya kupingnya gak nyaman. Disusuin gak mau, dikasih minum air putih gak mau. Beanie hat sama earmuffnya ditarik sampe copot. Dibenerin, berontak. . Dikasih puree buahnya gak mau. Untungnya dari Garuda dikasih Heinz for Baby. Disuapin baru diem. Ngemut2 sendoknya. Padahal kan manisss banget ituuuh, tapi gimana lagi. Sapa juga yang gak panik anaknya nangis jerit2 selama 15 menit. Kasian dianya juga kan. Itupun disela2 suapan, dia masih nangis loh. Ckckckck..

Kita landing sekitar jam 9 malem, nunggu bagasi, trus lanjut check in ke gatenya Qatar Airways. Jadwalnya masih jam 01.00 tapi udah antri aja. Thanks to Boba Carrier. Selama 4 jam nunggu, saya terselamatkan olehmu! *kecup Boba* Kita gak bawa stroller, soalnya Ganendra gak suka lama2 di stroller dan stroller kita emang bulky. Yang ada malah ribet deh.

Abis check in, saya sempet suapin Ganendra, ganti popok dan baju soalnya dia pupi dan emang udah jam tidurnya dia. Sebenernya udah kelaperan tapi kita gak sempet makan. Cuma beli minuman anget di vending machine. Waktunya abis buat antri check in, bersih2 Ganendra sama jalan ke gate-nya. Ternyata dalam ruang tunggu udah rame. Untung masih kebagian tempat duduk. Udah jam 12 lebih, Ganendra tetep aja matanya seger. Duuhh.. disusuin gak mau loh. Mungkin dia excited ya, mau naek pesawat gede🙂 mana ada 2 anak kecil bulay, yang manggil2 dia “baby.. baby..” berasa ada temennya deh dia. Saya deg2an. Jangan sampe ada drama babak kedua. Jam 1 menjelang waktu berangkat, dia tetep aja melek. Eh pas duduk di pesawat, kok matanya rada2 sayu, wah kesempatan ini.. Langsung saya susuin dan pas take off, sukses dia tidur. Walaupun masih tetep ngenyot, tapi yang penting dia udah merem. Alhamdulillaaaah… Saya juga lumayan teralihkan deh perhatiannya dari phobia ndeso saya, hihihi..

Selama di pesawat, karena udah jam tidurnya, gak rewel samsek. Oia, karena kita gak dapet bassinet, selama 8 jam, saya mangku dia deeeh.. Hehehe, dapet salam dari tangan kram😛 Benernya disisain bangku sebelah, tapi gak mungkin juga kan bisa naruh Ganendra disitu. The trip was bumpy bumpy all the way. Sejam aman, terus 5-15menit turbulensi. Gituuu terus sampe Doha. Dan yes, saya gak bisa tidur dan ketakutan. Wkwkwkwk.. Padahal dulu setiap naek pesawat, saya biasa minum antimo sampe 2 biji supaya bisa tidur pules di pesawat. Sekarang mana berani? So, pasrah ajalah..

Naek Qatar Airways nyaman juga. Pas pilotnya pengumuman pake “assalamualaikum warahmatulllahi wabarakatuh, bismillahirohmanirohim…” ademnyaaa hati :)) Benernya kalo ke Doha bisa juga naek Emirates, tapi dia transit dulu di Dubai. Rada males juga kalo pake transit plus hari itu juga, suami kudu ngantor doong. Beuuuh, berat yaa, hahaha.

Pesawat landing sekitar jam 05.00 pagi waktu Doha, atau sekitar jam 08.30 waktu Indonesia. Lebih cepet 30 menit dibanding jadwal semestinya. Waaaw, pilotnya ngebuut. Ganendra masih molor sampe kita selese ambil bagasi dan nungguin di jemput sopir. Flat kita ini lumayan deket sama airport. Kalo malem suka kedengeran bunyi pesawat take off. Untung udah biasa bising, soalnya di rumah saya tiap hari juga polusi suara pesawat mau landing, hehehe.

Pas nyampe depan flat, Ayah nyobain buka pintu gerbang depan. Loh kok dikunci??!! Matiik. Jadilah kita nunggu setengah jam sampe dibukain dan kita udah mandi keringat diluar. Literally. Saya dengan dodolnya gak nyadar kalo Qatar udah masuk summer. Jam 7 aja udah panas dan lembab. Benernya kalo panas ya “udah terlatih” sama Surabaya, tapi lembabnya itu yang belum. Pengap, kayak gak ada angin berhembus. Ganendra kebangun dan mulai cranky. Alhamdulillah gak lama, Hamzah, penjaga flat kami bukain pintu. Masuk kamar, langsung nyalain ac dua-duanya sampe ngepoool. Fiuuuh.

Sekarang, udah sekitar 15 hari kita disini. So far, berjalan dengan lancar. Yang butuh adaptasi besar justru Ganendra. Biasanya sekitar dia selalu rame, karena dikelilingin sama bibinya, opa-oma, uti-akung, Oom, dan sodara laennya. Sekarang Bunda lagi, Bunda lagi, hihihi. Apalagi kalo Ayahnya kerja. Wah sepi deh. Kadang dia suka liatin pintu masuk kamar, kayak nungguin siapa gitu yang bakal dateng. Hiks.. kasian juga kalo liat dia gitu. Mana saya sekarang rada overprotektif gara2 pernah dalam 24jam dia kejeduk 3 kali >.< si Ayah mungkin kaget juga anaknya kok aktif banget dan kalo jaga gak bisa meleng dikit. Takut kenapa2. Untungnya sekarang dia udah mulai "jinak" hahahaa. mungkin udah tau medan jelajahnya dia juga. Dan ayah pelan2 udah bisa dipercaya gantian jaga Ganendra.

It's kinda frustrating at first, but now, we really enjoy our life here.. Smoga ke depannya di lancarkeun ya Gusti Pangeran.. Amieeen!