If only, I could have an external memory slot on my brain, just like my mobile phone.. Hahaha. Seriously, need an extra space. Feel overwhelmed with so-called-unfinished-business.

So little time to much to do.

Gosh.. I need to breath, pleeaseee. Promise to myself IF I FINISHED all these stuffs, I will awarded myself with some gift! I think about spa treatment, which I had it last at my sixth month of pregnancy. And It means, It’s a year ago. Oh my.. I’m craving for the scent of spa-room and when I finally fall asleep after the massage time😦

eh udahan ah, nulis pake bahasa inggrisnya. ntar ketauan TOEFLnya berapa, hahaha..

Sebenernya urusan yang harus diselesein segera ini termasuk ecek-ecek sih. Gak menyangkut hajat hidup satu negara, tapi kok ya mumet juga. Kalo udah begini, fokus mulai melemah. Mau nyiapin tema ultah kecil-kecilan Ganendra, malah belok karaokean. Jauh bener ya beloknya.

Begitulah kalo pikiran lagi banyak, trus hormon ikutan nimbrung. Semenjak nyusuin, periode menstruasi saya munduuur mulu dan ngaruhnya ya ke emosyiong. Pusing deh kalo dikit2 mellow gak jelas atau tiba2 bad mood. Mood swingnya itu gak kuat jenderal! ya walaupun tetep sih, gak ada yang ngalahin mood swing pas hamil, tapi tetep aja nyebelin. Kayak abege labil gitu. Benernya ada gak sih vitamin atau obat pengontrol mood swing pas period gini?Saya mau pesen buat persediaan setahun!

Pemicu laennya, saya kurang tidur. Jadi karena perbedaan waktu dengan Qatar itu 4 jam dan waktu ngobrol lama sama suami selalu diatas jam 11 malam, jadilah dipastikan saya selalu tidur diatas jam 12 malam. Paling cepet jam setengah 2 pagi. Oke, bangunnya bisa agak siangan, tapi kalo tidurnya pagi mulu ya kepala pusing.  Oiya, jangan dipikir mentang2 Ibu rumah tangga bisa tidur siang ya. Tidur siang buat saya sekarang itu langka kayak minyak tanah menjelang Lebaran *emang iya langka?LOL*

Padahal saya ngikutin jam tidurnya Ganendra kalo siang. Dia tidur 2 kali kalo siang. Yang pertama tidurnya pasti cepet, antara 30menit-1jam, yang kedua bisa lamaan dikit. Begitu bangun dari tidur siang sesi I, dia bisa ON kayak raket nyamuk baru di-charge. Kepala udah klutik-klutik nahan ngantuk tapi mata harus melek ngawasin dia yang sekarang gerak mulu saingan sama gasing. Apalagi dia lagi seneng-senengnya belajar berdiri. Pegangan sama headboard spring bed trus lepas tangan aja gitu. Eaaa.. jantung emaknya geser dikit ke tenggorokan. Makanya, mana bisa tidur nyenyak. Eh itu mah otomatis ya, jadi ibu resiko tidur berkurang *oles-oles eye cream*

Kembali ke urusan ecek-ecek. Yang lagi ngider di pikiran saya itu :

Ultahnya Ganendra. Ini paling cocok pake hash-tag #emakirit dan #emakmaunyabanyak. Huahaha. Rada susah mensinkronkan keduanya. Makanya di-setnya gak muluk2. Yang penting semua kebagian makanan. Hihihihi..

Persiapan keberangkatan nyusul suami.  Ini yang paling gokil. Tersantai 2011. H-2 Minggu keberangkatan, Visa belum jadi, tiket pesawat belum kebeli buat saya sama Ganendra. Kalo si Mas sih tenang2 aja, wong udah diurus sama agent. Biang keroknya gara2 permanent resident yang ketunda mulu. Jadi ya, untuk dapetin visa, harus ada permanent resident dulu dari suami. Nah ini diurus sama salah satu perwakilan head hunter agent-nya Mas di Qatar. Lah kok orangnya rada mbambleh alias lelet. Kita udah siapin semua berkasnya, tiba2 dia bilang aja, kalo suami harus finger print ulang di Kedubes RI, which means, we need to restart almost whole process again. Grrmmbrr… %%@#! Pengen rasanya mecutin dia pake rantai kapal *loh kok sadis* Dipikir sini mau pergi ke Condet apa? Ha? Haa? Kalo sampe gak jadi cepet ini visa, skenario cadangan adalah saya berangkat berdua sama Ganendra. err.. bisa aja sih, tapi saya tetep milih opsi bareng sama suami. Skip opsi yang laen. SKIP, SKIP, SKIIIP! *mulai sutris*

– Apartemen. Another scary fact about Qatar is the accommodation. It’s frikkin expensive to rent apartement for a family. Yang semi furnished kek, full furnished kek.. Kalo gak ada apartement allowance, bisa memble kalo gak diperhitungkan baek2. Yah masalahnya kita gak dapet tuh allowance dan tentu saja bukan anaknya raja minyak yang tinggal nyabutin duit di pohon, beres dah. Nyari yang affordable plus decent itu gak gampang. Kebanyakan pasti udah diambil orang atau kalo enggak sewanya minimal setahun. Jadilah kemaren stress berdua deg2an nyari apartemen. Ini termasuk buat ngurus permanent resident, harus bayar sewa apartemen plus jaminannya sekitar 50% dari harga sewa sebulan. eh ini juga kembali ke orang masing2 ya. Mau mahal juga boleh, yang 25000QR sebulan juga ada. Kalo kami sih gakpapa deh apartemen nyempil kayak upil tapi bisa buat tambahan beli reksadana dana pensiun *disambit kalkulator* Alhamdulillah, akhirnya dapet juga yang sesuai kantong.

Saya tanya “gimana Yah? masih bagus gak furniturenya?”

“yaa.. biasa sih bunda, tapi lantainya bagus kok..” 

“……”

Super Premature. I’m very very happy and excited about this. Emang belum sempurna dan masih banyak pe-er yang dikerjain, termasuk bikin blog+contentnya yang harus selesai bulan ini. Kemaren muncul di Jawa Pos and it’s a huge step for us. Yang mau gabung silahkan loh, terbuka untuk siapa aja yang peduli dengan bayi prematur🙂

– Chaperone dadakan. Berhubung kakak sepupu saya sekeluarga udah pindah ke Jakarta, sementara anaknya yang pertama keterima di FKG Universitas Negeri disini, jadinya 2 minggu ini nemenin dia. Hikmah yang bisa diambil : mau kuliah kedokteran? yuuk.. rajin nimbun logam mulia, properti, dan reksdana dari sekarang. Suer terkewer-kewer, saya shock liat deretan angka uang pangkalnya. Bocoran yee dikit, sekarang yang lewat jalur SNMPTN aja, kalo orangtuanya gajinya diatas 7,5juta perbulan, bisa kena sampe 50jeti. Diluar itu, lewat jalur mandiri (dulu PMDK), ya 2 kali lipatlah. Malah gosipnya ada yang tembus sampe 500jeti. Wakwaaw.. apa kabar 17 tahun lagi ini?

– Pre wedding photo session. Yang mau kewong, sahabat saya yang baru lamaran kemaren. Karena saya yang make-up plus hair do plus jadi stylist dadakan, mau gak mau ikutan sibuk. Pre weddingnya sendiri ada 6 lokasi. 2 sesi terakhir tugas berkurang karena dia sekalian test make up sama periasnya. Yeuuuk..

 

 

 

 

So, doc, can I have ginkgo biloba now?