Keluarga dan sahabat saya, tau banget kalo saya ini orangnya super teledor, super ceroboh dan pelupa. Paling sering jatuhin sesuatu dan “ngilangin” barang saya. Walopun kebanyakan nyelip sih. Hihihi. Pas saya hamil, banyak juga yang komen “Bisa gak tuh ngurus anak?kan lo ceroboh” atau pertanyaan Mama saya “ntar yang bantuin ngurus siapa? kamu bisa sendiri? ngurus barang sendiri aja suka ceroboh”  Waktu itu saya ngelesnya “Ya kalo punya anak kan beda, insting keibuan udah ada, jadinya pasti mau gak mau berubah dong” jawaban saya di-aminin orang-orang yang nanya waktu itu.

Pas Ganendra lahir prematur, semua semakin bertanya-tanya. Kekhawatiran muncul. Siapa yang bakal ngebantuin saya ngurus Ganendra? Oke emang awalnya saya cengeng. Nangis2 ke Mama dan suami bilang saya takut sendirian ngurus Ganendra. Bukan saya gak sayang anak ya, tapi dengan kondisi Ganendra yang butuh perhatian ekstra, saya sempet jiper sendiri. Bisa gak sih ngurus sendirian? at least nemenin deh soalnya ngurus bayi prematur itu gak gampang dan stressful. Lumayan kan kalo Ganendra tidur selain saya istirahat, saya bisa ngobrol2. Latar belakang saya yang anak tunggal, gak pernah ngurusin bayi, sempet bikin Mama ragu. Waktu itu sempet saya nawar ke suami tinggal sama Mama aja sementara, tapi ditolak mentah2 sama suami soalnya di rumah baru udaranya lebih bersih dan aman dari kunjungan orang2. Well, sounds harsh, tapi ini penting buat bayi prematur loh. karena semakin meminimalisir kemungkinan terkontaminasi dari luar. Bayangin aja, dia dari NICU yang semua serba steril terus harus masuk lingkungan yang gak steril? resiko terinfeksi lebih gede. Biarin deh ah dibilang pelit dan sok tertutup. Yang terpenting kesehatan Ganendra. Lucunya sekarang ada yang kaget, gak pernah tau kecilnya, tau2 udah gede aja, hihihi.

Balik ke soal ngurusin bayi, saya inget kepanikan saya waktu pertama kali denger Ganendra nangis di NICU. Rasanya gimanaaa gitu denger suara anak kita yang nangis. Bingung dan takut. Dia gak merasa nyamankah? Popoknya basah? atau apa? Reaksi saya pertama “shhh.. cup cup nak.. Suus, anak saya nangis” HUAHAHAHAHAHA. Cupu abis ya? Ngerasa bego banget apalagi pas susternya lebih ngerti “oh, dia pipis, Ibu..” Sambil ngeliatin suster gantiin popok Ganendra, saya ngebatin “bego amat sih, masa gak ngerti kemauan anak sendiri” hihihi I know, I know, wajar ya seharusnya. Begitu bayi brojol, bukan berati kita berubah jadi ahli telepati kan? hihihi.

Pelan-pelan dari situ saya ngamatin suster, terus mulai belajar juga ganti popok Ganendra. Belajarnya juga nekat kok. Sebenernya saya gak boleh sering2 megang Ganendra yang artinya harus buka tutup inkubator. Pernah saya pengen pegang tangan Ganendra sambil ngajiin dia, eh, kok ini anak gelisah ya, gerak2 mulu, terus saya laporan ke suster. Eh kebetulan dapet suster yang jutek, saya langsung dijutekin dong “makanya bu jangan pegang2 terus. Ini suhunya turun dia jadi gelisah” JLEB.. JLEB!! Anjir! Hahaha. Keki sih tapi ya udah diturutin aja daripada kenapa2. Nah, kalo dapet suster yang baek, saya bisa tuh latihan megang empeng buat latihan ngenyot sama nyendawain dia. Ini gak gampang dan lumayan serem (buat saya). Soalnya kita harus bikin dia posisi duduk. Kedua tangan kita masuk ke inkubator. Satu tangan yang dipintu kanan nyangga kepala sama dada, satu tangan yang dipintu kiri puk puk punggungnya. Masalahnya kan Ganendra itu kecil ya, jadi rada serem kalo sampe salah, bisa salah urat. Alhamdulillah lama kelamaan terbiasa jadinya gak kalah deh megangnya kayak suster NICU *pret*

Rasa amazed lainnya waktu gendong Ganendra pertama kali untuk metode kangaroo care. Mau nangiiiis banget. Ya Allah, setelah sebulan, akhirnya bisa gendong Ganendra. Taruh dia di dada supaya dia bisa denger detak jantung Bundanya, and I whispered to him “Bunda disini nak.. Alhamdulillah bisa meluk Ganendra” Akhirnya saya cuma netesin airmata, kalo nangis kejer tengsin sama suster2 dan dokter. Hehehe. Walopun tetep aja ya, saya gendongnya masih janggal😛 Taulah, kayak kita gendong bayi pertama kali dan kagok sendiri, ujung2nya lengan jadi kram. Eh tapi gendong newborn itu nagiiiih. Kalo ntar beratnya udah 9 kilo, nah itu laen lagi ceritanya, LOL!

Menjelang kepulangan Ganendra ke rumah, kekhawatiran saya semakin menjadi-jadi. Untungnya udah ada sharing dari mamas di TUM. Saya lumayan dapet gambaran kayak apa. Salah satunya kuat begadang. Kalo ini udah terlatih ye.. hehehe. Mama Mertua yang awalnya janji ngebantuin harus bagi perhatian sama adik ipar yang juga lahiran beda 2 minggu sama saya. Seinget saya waktu itu, saya hampir gak pernah ngomong, curhat perasaan saya ke suami atau Mama. Paling kalo ditanya cuma jawab “Insya Allah bisa. Doain aja” Saya coba fokus ke Ganendra untuk ngalahin ketakutan dan kekhawatiran ngurus Ganendra sendiri.

Satu-satunya memori saya soal ngurusin bayi, waktu kakak sepupu saya ngelahirin anaknya yang sekarang udah lulus SMA dan mau kuliah. Artinya udah 16 tahun yang lalu dan saya masih SD waktu itu.  Adik sepupu saya ini lumayan saya inget milestonenya. Setelah lama keluarga saya gak ada anak bayi, sekalinya muncul jadi pusat perhatian dan hiburan Yang paling saya inget juteknya kakak saya kalo ada yang megang2 anaknya tapi belum cuci tangan :p Terus karena dia ASI ekslusif sampe 2 tahun, dimanapun pasti dia nyusuin. Hihihi. Ini membekas banget di ingatan Astrid kecil. Waktu saya mutusin buat ASI full ke Ganendra and like there’s no one in my family supported me,even my mother, she called me one day dan dia dengan tegasnya bilang “kamu harus ASI! harus bisa! anak kamu prematur! dia butuh yang terbaik” I was like “WOW, thank you kak” Terharu saya :’)

Saya jadi semangat lagi, biarin deh awal2 diremehin dan dipertanyakan insting keibuannya tapi lama2 semakin terbiasa ngurus anak sendiri.

Apa saya gak terkena baby blues? Saya bingung jawabnya. At that time, saya ngerasa gak kena tuh. Wajar aja perasaan, kalo stress dan nangis ngeliat keadaan Ganendra di NICU. Justru anehnya setelah 3 bulanan Ganendra di rumah (berarti dia umur 4 bulan) saya curiga saya kena baby blues. Udah telat gak sih? hehehe. Mungkin karena dulu terlalu fokus sama Ganendra, saya mengabaikan perasaan sedih dan stress. Dulu gak boleh nangis sering2 loh takut mempengaruhi Ganendra pdhl ngeliat dia gak lepas2 oksigen aja rasanya udah gak karuan. Jadi semua tekanan2 itu saya simpan dengan baik. Apalagi gak lama, suami pindah kerja ke Semarang. Saya ngerasa sendiri walaupun ada si mbak sekarang. Tapi ya itu rasanya tetep kesepian. Saya ngerasa kosong, gampang marah, nangis tiba2, terus tiba2 ketawain diri sendiri kenapa nangis. Yes I thought I was crazy. Sama Ganendra pun saya jadi sensitif. Like “Oh God, give me a break!” Astaghfirullah..😥 Saya jujur akhirnya sama suami tapi reaksinya dia “kamu kecapekan kali” Oke.. saya browsing2 sendiri gimana cara ngelewatin baby blues kadaluarsa ini. Yang paling simple ya dengan menyakini semua akan berlalu. Sempet kepikiran buat ke psikiater segala. Alhamdulillah, pelan2 saya bisa ngatasin perasaan itu dan legaa banget ternyata saya belum gila, hahahahaha.

Sekarang saya mau bilang terima kasih ke Ganendra.

Sudah membuat saya, si ceroboh dan pelupa ini jauuuh lebih baik dibanding sebelumnya.

Yang pernah diremehkan insting keibuannya untuk terus belajar jadi Ibu yang baik.

Yang terkenal cuek sekarang mulai punya sisi perfeksionis

Yang susah dipegang buntutnya sama orang rumah dulu, sekarang punya motto Home Sweet Home

and when someday you read this, my baby boy, please don’t hate me. I need you to understand sometimes I feel tired but I never tired to care and love you dear :*