Artinya tinggal sebulan lagi deh jadi toddler🙂 waa.. kamu udah gede ya nak. Yah walaupun status toddler-nya msh dipertanyakan, soalnya perkemabangannya kalo disesuaikan sama usia koreksi baru umur 8,5 bulan-9 bulan :p
Kalo diperhatiin, saya jarang nulis ya soal perkembangan Ganendra tiap bulannya. Salah sendiri males jadinya lupa2 deh detailnya, tau2 udah mau setahun aja nih hahahaha.

Menjelang usianya setahun, banyak banget kemajuannya anak satu ini. Yang paling keliatan sih ngerangkaknya udah ngebut dan udah seneng rambatan. Kadang suka berdiri terus lepas tangan yang bikin emaknya jantungan -___-* Masih suka senyum2 dan ketawa ngakak. Ini juga bikin emaknya deg2an. Pernah gara2 digodain mbak2 dan dia senyum2, itu mbak2 langsung aja loh ngerebut Ganendra dari gendongan saya terus minta difotoin sama pacarnya. Ya ampuun.. sampe shock! saya langsung keluar sungut, wakakak.. Dan kejadian orang gemes ini gak cuma sekali. Masalahnya, kalo cuma godain, ngajakin cilukba mgkn gak masalah, tapi kalo sampe nyubit2 pipi, jujur saya gak suka. Mana gak kenal kan. Makanya saya sering ngingetin si bibi, kalo ada yang sampe cubit2 pipi mending menghindar dan jangan sembarangan ngasih orang buat ngegendong.

Soal makan, Alhamdulillaaaah sampe sekarang Ganendra gak pernah GTM. Bahkan sakit pun masih suka makan. Tapi herannya, BBnya gak naek2. Sekitaran 8-8,4kg aja. Kata DSAnya gak masalah sih, cuma saya heran, kemana itu semua makanan. Mungkin karena dia gak bisa diem ya. Kalo soal macam2 makanan yang udah dikenalin, ini saya harus hati2 banget. Ganendra itu ada bakat alergi dan dia kalo alergi gak nyerang kulit aja tapi pencernaannya.. hiks. Pernah dia makan rock melon yang dibeliin Utinya, eh, sukses mencri dan infeksi pencernaan. Kaldu ayam kampung sama unsalted butter dia kembung😦 jadinya sementara ini pake kaldu daging aja dulu. Insya Allah bulan depan udah bisa lagi dicoba *crossing fingers* Kemaren, pas ikut seminarnya AIMI, pembicaranya, Pak Wied nyaranin kalo anak alergi dan masih nyusu, ibunya yang harus jaga makanan, terus disela2 waktu makannya cemilan buah atau puree sayurnya dibanyakin. Saya nih yang kadang khilaf, makan ayam goreng bikinan Mama bisa lebih dari 2 potong, jadinya Ganendra kembung😦 hiks… maaf ya nak.

Eiya, soal alergi ini, kenapa ya, beberapa orang yang cerita ama saya, mereka justru berhenti nyusuin soalnya anaknya alergi? padahal setau saya, justru anak yang punya bakat alergi dari orang tuanya, paling bagus ya ASI. Dengan ASI justru kita bisa mencegah kemungkinan munculnya alergi di kemudian hari. Dan yang salah bukan pada ASInya, tapi makanan si Ibu. Saya udah jelasin panjang lebar gini plus di google aja banyak link yg ngejelasin tapi ya kalo mereka8 keukeuh ya udahlah.. lagi2 keputusan tetep sama mereka.

Balik ke perkembangan Ganendra. Sekarang udah mulai ngoceh2 “acacaca..” “buuu…” “aiaah” “endaaak” ini yang paling sering diucapin. Kadang sehari bisa ngomong “aiaah..” bolak-balik. Kangen Ayah ya nak? sabar ya, sebulan lagi kita ketemu sama Ayah :’) Kalo liat foto Ayahnya dia senyum2. Hehehe. Kalo ditanya “Ayah mana sayang?” dia nyariin, ngeliat ke atas dinding, ke arah foto prewedding. Terus kalo ditanya “jerapah mana?” noleh ke dinding yang laen,ke arah sticker jerapahnya yang saya beli di ACE HArdware, wkwkwk. Momen heartbreakingnya adalah pas saya lagi di jalan sama Ganendra+bibinya. Iseng saya tanya “Ayah mana nak?” dia nyariin sampe nunduk2 liat ke langit, hahahaa. Ya ampuun.. pengen ketawa tapi kasian dia sampe nunduk2 nyariin ayahnya. Ihihihi, berharap ayah jadi Superman ya sayang :*

Soal Ganendra sakit. Ada yang bilang kalo bayi premature itu gampang sakit. Hhh.. jujur gak ngerti juga saya kudu bereaksi apa. Kemaren Ganendra abis sakit diare itu, ada yang komen “anak lo sakit2an ya kayaknya..” saya cuma bales senyum. Gimana ya, namanya juga anak kecil. Terserah deh diliat dengan pandangan “anak premature siiih..” errggggh.. anak yang normal aja juga bisa sakiit heeiii.. Daya tahan tubuh tiap anak kan beda😦 Yang saya bangga dari Ganendra, dia udah berusaha ngelawan penyakit2 itu dan dalam keadaan demam sekalipun tetep ceria. That’s my boy!! Semoga kedepannya makin jauh2 dari virus+bakteri jahat ya sayaang.