*lirik draft*

Oh.. ternyata saya masih nyimpen satu draft yang gak jadi melulu di posting. Hihihi.. rencananya mau sharing tentang traveling with baby. Yah mungkin gak detail2 banget tapi mungkin juga ada yang kesambet nyontek cara koboy ala Bunda Ganendra, hahahaha.

Mau cerita tentang anniversary aja deeeh.. Udah 2 tahun loh, gak kerasa ya. Semoga 30 tahun ke depan saya masih bilang sama suami “udah 32 tahun ya Yah, gak kerasa…” ihiiiy.. kita pasti udah jadi Oma – Opa yang duduk2 di bangku taman sambil liatin cucu lagi maen ayunan.Hahahaha.. mungkin jamannya udah beda ya bo. Oke ganti setting. Duduk2 sambil ngeliatin cucu yang lagi maen sepeda terbang ngebonceng robot asistennya. Oke.. sounds awkward :p

Coba tebak kita ngapain di anniversary ini?

Fancy dinner?

Movie date?

Romantic getaway?

Potong tumpeng?

…….

……

Jawabannya? NONE OF THEM.

Wakakakak.. namapun lagi jauhan, beda Negara, beda Benua, jadilah anniversary ditandai dengan chat ini

😀

Yes that’s my hubby. When we laugh at his jokes, it is a romantic moment for me. It is..

Yabegitulaah.. perayaan anniversary kita. Kalo mau dibawa perasaan, pasti ada sedihnya ya. Tapi saya janji untuk gak kebawa perasaan “how can I survive for 3 months? Sebulan aja rasanya megap2” *lebaay* eeh, gak kerasa, skrg udah satu bulan aja kita jauhan. Hihihi. Paling nih ya yang suka bikin mellow kalau liat suami-istri berangkat atau pulang kerja barengan. Weekendnya nonton DVD sambil gegoleraaan mulu seharian di kamar. IIh, kita bangeet :p Gak penting sih kegiatannya tapi justru itu yang ngangenin bukan? *tarik tisu* *lap iler* *eh lap air mata*

Awal2 tiap hari neror suami “Ayaah,, aku gak kuaat, hiksss..” Tapi lama kelamaan mikir ya udah lah ya, gak usah terlalu dirasain. Tiga bulan bentar kok, yang lama kalo pisah dunia. Jreng jreeng! Serius, saya mikir gitu. Apalagi ada temen yang suaminya baru aja meninggal after they waited 3 years for their daughter. Kadang dia update status di Facebook, kalo dia kangen cerita2 ama suaminya. Yang jleb lagi pas dia balesin komen “rasanya kayak dia pergi tugas kayak dia biasanya Trid.. (suaminya tentara) tapi ini beda, coz he’s never coming back..” Ya Allah, meweek langsung. Mau bilang “yang kuat ya..” kayak percuma ya, soalnya kalo saya, bakal saya gamparin orang2 yang terus ngomong gitu “ini udah dipol-in kuatnya bencong!”  padahal bener juga harus dikuatin, mau gak mau..

Buat kasus saya, saya harus nahan kuat biar gak cengeng, gembeng kalo kata orang jawa, hehehe. Masa iya mau ngerengek tiap hari hehehe. Nanya bolak-balik “do you miss me?” tiap chat/telpon sih masih, hehehe. Mungkin kaget aja awalnya. Ketemu seminggu sekali sekarang harus tiga bulan sekali. And yes, it feels different for me. Jauhannya orang pacaran sama jauhan orang menikah, punya buntut lucu pula, LOL. Karena bonding udah lebih kuat kali ya, dan bagaimanapun, buat kita, family is our first priority. Oke lah, kerjaan bikin jauhan, tapi esensinya kan tetep, nyari duit buat keluarga. Kayaknya kalo konsep ini bisa dingertiin, seharusnya, gak ada yang bilang “egois” karena udah milih kerjaan yang jauhan ama keluarga. Dan dalam keluarga kami, rezekinya ya kayak gini. Udah dikasih sama Allah ya bersyukurnya dengan “mengolah” rezeki itu sebaik2nya. Allah Maha Baik kok, pasti ada caranya untuk nutupin kekurangan dan melebihkan kelebihan yang ada :p

Yah intinya ngalor ngidul diatas berusaha ngasih yang terbaik buat keluarga lah pokoknya *disambit mouse*

Kalo liat posting setahun lalu.. err.. sek bentar ya.. kita ke.. err.. special momentnyaa… hmm… aha! Nyalon dan makan steak di Abuba! Beberapa hari sebelumnya malah saya kumat alergi, BWAHAHAHAHA! Kita pasangan yang random ternyata, sayang! Kayaknya gak bakat romantiss deeh, bakat makan iyee.. LOL.

Taun lalu, saya masih hamil 5 bulan. Sekarang, kado anniversary-nya lagi tidur nganga, hahaha. Kasiaan.. kado-nya lagi pilek jadi idungnya agak buntu. Yes, you are our cutest anniversary gift, Ganendra :* :*

Cerita dikit soal si kado. Sekarang dia lagi aktif2nya. Gayaa.. udah bisa ngerangkak dikit langsung kemana2. Udah mulai rambatan jadi apapun bisa dijadikan pegangan buat berdiri, termasuk muka Bundanya. Ouch!! Terus karena dia gak bisa diem, saya iseng muterin Pororo song di YouTube. Biasanya kan anak bayi suka yang unyu2 macam Pororo gini. Lima detik pertama sukses diem, 15 detik berikutnya, mewek. Hahaha. Kirain karena iramanya yang rancak (tari kali aah rancak :p) Ganendra gak suka. Eiya, Ganendra emang gak suka suara keras. Kalo ngomong rada kenceng even ketawa terbahak2 depan dia, dia bisa nangis. Saya ganti Playhouse Disney, dia diem ngeliatin. Iseng saya ganti lagi Pororo, dia mewek lagi. Terus saya taruh dia di kasur, puterin Pororo lagi, dia noleh terus mewek, ganti playhouse, dia diem. HAHAHAHA. Kayak nemu mainan baru ya bundanya *dijewer Ayah* Pengakuan nih, saya suka Ganendra kalo lagi mewek. Bibirnya yang bawah ditekuk2. Mewek yang mau nangis gak jadi, nangis, gak jadi.. Lucu ya kadonyaa?

We’re totally falling in love with our gift. Period.

Jadi, anniversary kali ini, walau lewat webcam, tapi tidak mengurangi maknanya sama sekali. We whispered our wishes to The Almighty and hopes it will be granted J

Tapi suami saya yang baek ini ternyata ngasih kado😀 benernya sih karena saya butuh juga. Diaper bag yang roomy buat Ganendra karena selama ini pake tas saya sehari2 dan kadang terlalu berat. Trus pengen juga yang bisa dipake sehari2 kayak tas biasa. Bukan yang gambar2 boneka karena saya gak suka :p Pucuk dicinta ulam pun tiba, tsaaah.. ada yang jual tasnya. Yeehaw, It’s officially mine. Yang satu masih menunggu datang pertengahan Juni, hikikikik.. Makasih Ayah :*

Kalo ini itungannya kado buat saya sama Ganendra, pan yang banyak diangkut barangnya Ganendra :p

Sekarang mengencangkan pinggang lagi, hahahahaha.. Ini salah satu introspeksi saya sih.. kenapa suami jauh justru saya malah boros? wakwaaaw. *gak berani liat excel*

Maaf ya sayang, kan aku kangeen, jadinya belan *nyengir kuda*