Yeehaw! Finally, his first solid food!

Eh benernya kalo dihitung dari usia koreksi, Ganendra belum cukup umur buat MPASI hehehe..

Usia koreksi Ganendra : 40minggu – 29 minggu (usia kelahiran) = 11 minggu.

Usia waktu makan 8 bulan kurang seminggu, jadi : 31 minggu – 11 minggu = 20 minggu atau 5 bulan

Setelah berkonsultasi bolak-balik sama DSA-nya Ganendra (sebulan kemaren ketemu dokternya 5 kali dan selama 5 kali itu juga nanyain terus kapan Ganendra boleh makan, hehehe) akhirnya dapat lampu hijau dari buat makan deeh. Alasannya, berat Badan Ganendra sebulan lebih naek cuma 400gr. Awalnya kita mikir mgkn krn sakit kemaren, tapi waktu udah sembuh dan minumnya dibanyakin tetep gak ngaruh. Padahal tiap bulannya Ganendra selalu naik minimal 1000gr.

Terus, tingkahnya anak ini makin banyak, sejak bisa tengkurap dan balik badan sendiri, hobinya guling-guling. Hobi baru laennya, kalo misalnya dipangku nih, heboh loncat-loncat. Pernah sekali waktu diturutin maen loncat2 sama Omanya. Dihitung2 ada 50 kali loncat2. Tarik nafas bentar, lanjut lagi. Akibatnya pas malemnya dia rewel. Kecapekan kali ya.. Si Oma tangannya sakit megangin Ganendra terus hahahaha.. Kata dokter,artinya dia lagi ngelatih kakinya buat merangkak. Hehehe.. lucu ya. Oiya, satu lagi, Ganendra udah belajar duduk, walau masih dibantu dan paling bertahan beberapa detik. Ngelihat perkembangan Ganendra yg alhamdulillah sudah banyak kemajuan dari bulan kemaren, DSA-nya setuju buat mulai MPASI.

Saya percaya ama DSA ini, soalnya beliau emang pro-ASI, RUM dan tentunya ngedukung Homemade Food ya. Alhamdulillah, cocok😀

Kalo Ganendra sendiri udah ngecap2 dan ngeliatin orang makan. Terakhir, waktu bibi lagi gendong dia, sambil makan roti, rotinya diliatin terus, dan pas rotinya dimakan, bibirnya si bibi ditarik kenceng dan Ganendra mewek, hahahahaa

Ngomongin persiapan MPASI, saya gak heboh2 amat (yea riteee..) excited pasti lah. Gak sabar nyuapin Ganendra dan ngeliat mulut mungilnya kecap-kecap ngerasain makanan baru hihihi.

Kalo soal ilmu per-MPASI-an, standar sih,diatasnya cetek sedikit. Ilmunya mentok sampe MPASI buat 8 bulan dulu soalnya,hahahaha. Sejak umur Ganendra 2 bulanan, udah banyak baca2, itupun karena kebetulan baca blog para mamaks-mamaks cihuy kayak Anggi (Loove it.. Ilmunya detail tapi bahasanya simpel. tsaaah!),mbak Anis ,mommy ben, diandra (untuk pemberian MPASI buat prematur) dan The Urban Mama😀

Hari minggu sebelum ke dokter tanggal 21 Maret (paaas ulang tahun ayahnya :D), udah firasat aja, kayaknya Ganendra udah boleh makan deh. Bilang ke suami kalo kudu beli peralatannya.Jadilah hari minggu kita ke Suzanna. Heran ya, perasaan udah kebayang mau beli apa aja, eh, pas udah di toko, bingung sendiri, hihihi. Untuk alasan kepraktisan, dipilihlah foodmaker-nya Pigeon. Banyak jg kan yg rekomendasi ini? Sampe dirumah, bengong ngeliatin alat2nya Dan kedodolan dimulai.

ini diapain ya? ini buat apa sih?”

masak makanannya katanya dikukus ya? lah, belum punya kukusaaaaan!”

“Pisaunya harus sendiri ya. Belum beli!”

“Telenannya jugaaak!”

” Pancinya lupaaaa”

Ya ampyuun, rempong yee.. Sapa tadi ya yg bilang persiapannya standar? Hah? Hah? *cubit diri sendiri*

Akhirnya diputuskan nanti beli aja deh, kalo dokternya udah bilang “IYA”.. dan seperti yg diduga. dokternya ngebolehin> “berarti nanti sore boleh dok dikasih?” “boleh bu.” “Yakin dok?” “hahahaha” diih, gimana sik, jiper sendiri emaknya -_____-

Abis dari dokter, langsung gabrukan ke Galaxy Mall. Pertimbangannya, disana ada Mothercare sama Ranch Market, jadi bisa sekalian. Pulangnya baru ke Cafe Glass, semacam toko alat2 rumah tangga yg lengkap di Surabaya.

First stop, Mama and Leon.. eh, salah ya, ini mah tujuan emaknya ngintip sale😀 curhat dikit, bustier kebaya2 gak ada  yg muaaaat, huaaaaa.. masak ditempelin ke resletingmya aja susah bener, huhuhu.. sadis amat sih ini berat badan. Jadilah saya beli kemben2an aja pengganti bustier, hahahaha.. Irit, dibandingkan kudu bikin bustier baru :p

Setelah khilaf dikit (maap ya nak, hihihi) kita kembali ke jalan yang benar. Ternyata pilihannya banyak yaaa.. lucu-lucu, bingung lagi deh. Setelah bersemedi 15 menit di depan feeding set yang warna-warni itu, saya pilihlah Tommie Tippie. Kayaknya bentuknya bagus dan compact buat traveling juga terus cutlery set-nya Mothercare warnanya ada yg senada #pentingabis Sempet megang-megang cooler bag-nya Tommie Tippie yang roomy, tapi mikir “buat apa ya?.. yang lama masih bagus deh kayaknya” Belakangan nyesel gak ambil soalnya tiap minggu pasti bolak-balik nginep rumah Oma atau Uti dan si coklat kesempitan.

Kalo bib, alhamdulillah, emaknya Ganendra ini udah kecentilan beli. Alesan karena ganendra kan kadang suka ileran, hahahaha. Ntar2 aja deh beli yang baru😛

Lanjut ke Ranch Market. Kalo soal menu, saya pilih yang standar dan Insya Allah aman deh dari alergi. Kalo ada yang organik, yaa beli, kalo gak ada, yo wiis. Saya beli Kabocha, Pumpkin Butternut Organik, Baby Buncis Organik, Alpukat Mentega, dan Tepung Gasol2an.

Terakhir mampir ke Cafe Glass, beli perintilan kecil laennya, kayak kukusan, telenan, mangkuk stainless kecil, sama pisau. Lupa beli panci -______- tapi akhirnya beli teflon kecil maxim aja deh. Praktis. Ntar kalo ada yg lupa lagi ditambahin.

Akhirnya makan perdana Ganendra dimulai.. jreng.. jreng.. Persiapan kilat puree kabocha. Karena emaknya gak pede, jadilah Utinya yang nyuapin. Sekalian diajarin supaya makanannya gak tumpah2, hihihi. Reaksi ganendra? awalnya ngernyit gitu alisnya, sama mulutnya ngecap kayak makan obat, hahaha. lumayan rapet sih, tapi dengan kelihaian Uti, bisa abis loh. Horeee.. Besoknya giliran Bundanya yang nyuapin. Eh, gantian sama si Bibi deng, soalnya abis itu Bunda sibuk motoin ganendra😀

 

 

So far, paling lahap makan puree alpukat, gasol beras coklat sama puree pear. Alhamdulillah. semua makanan abis. Emang ada yang butuh waktu, ada yang kalo telat nyuapin, dia mewek😛 Kayak mau hap-hap terus. Ckckck.. terus kalo liat mangkok makanannya dan bundanya lg siapin makanan, mulai deh mewek sama badannya diuget-ugetin, gak sabar pengen makan. Tampaknya, nafsu makan Ganendra nurun dari Ayah-Bundanya *tunjuk lemak di perut*

Masalah baru yg muncul sekarang frekuensi BAB-nya gak rutin tiap hari😦 Padahal pijet2 udah, minum air putih sama bundanya makan pepaya, gak ngaruh tuh. Biasanya 2 hari sekali. Tapi kadang sehari bisa beberapa kali. Ganendra gak rewel, cuma menjelang dia pup, malemnya pasti kembung, terus paginya pup deh. Tekstur pup-nya pun bagus. Perlu khawatir gak sih benernya? Bingung sendiri, hehehe.. Semoga seterusnya lancar2 aja ya sayang. Amiin..

 

SALAM CEMOT DARI GANENDRA!