Perasaan lama-kelamaan males update blog, hehehe..

Alesan pertama, suamikyu sudah di Surabaya.. Alhamdulillaaah.. kebagian project yang kudu stay di Surabaya daaan… kerjanya dari rumah. Yay! Gakpapa deh walo cuma sekitar sebulanan. dan sekarang sudah balik ke jakarta lagiii, huhuhuhu..

Alesan kedua, saya lagi concern banget sama kesehatan Ganendra.

Ceritanya pas imunisasi terakhir, saya iseng ngingetin dokter anaknya Ganendra “eh dok, kapan ya jadwal USG TCD (Kepala) Ganendra? bukannya harus diulang lagi?” “Oiya bener bu.. ini saya kasih pengantarnya ya. saya tunggu hasilnya”

Abis bayar2, turunlah saya ke lantai 3 buat USG Kepala. USG Kepala ini prosedur pemeriksaan wajib bagi bayi prematur. Di RSHU, biayanya sekitar 456ribu. Awal periksa di NICU, Ganendra gak ada masalah. Sambil nunggu dokter radiologinya dateng, saya coba buat ngehubungin suami. Telpon gak diangkat-angkat. Belakangan baru tahu dia lagi.. nyabutin rumput.. jam 12 siang. Hhhh. begitu diangkat, langsunglah ngomel saya :p

Alat USG Kepala ini sama kayak alat USG buat ibu hamil kayaknya. Periksanya pas di ubun-ubun bayi yang emang masih lembek dan tengkorak masih belum begitu keras. Kalo udah gedean dikit, baru pake MRI. Ganendra sibuk noleh2 dan narik bajunya si dokter yang emang warnanya cerah sementara kepalanya diuwel2, hihihi.”Gimana dok? bagus?” “Bentar bu.. mm..” Deg! kok jedanya begini yah. Pikiran saya, wah ada yang salah ini.. “Ini bu, ada pengapuran ya dikit” Langsung lemes.. “Kok bisa ya dok? kemaren kan gak ada..” suara mulai kecekik kayak kucing keselek tulang ikan. “Ibu konsul hasilnya dengan DSAnya langsung ya”

Pas dokter keluar sambil bawa hasil, saya meluk Ganendra. Hiks.. pengen nangis bok, tapi harus tahan, lagian belum jelas kan kenapa. Hasil diagnosa+foto2 usg  keluar dan pas saya baca bagian “kalsifikasi otak… menyokong toksoplasmosi” JDAAR! Ya Allah.. salah saya ini.. salah saya ini😦 Shock! Saya tahu kasus tokso pada bayi kebanyakan karena terkena pada waktu hamil dan jarang banget kasus yang terkena dari lingkungan. Kalopun di luar kandungan, bisa jadi dari transfusi darah dan emang Ganendra sempet transfusi darah. Tapi setelah konsul dengan DSAnya, katanya gak mungkin krn transfusi darah karena Rumah sakit menetapkan double screening sebelum melakukan transfusi. Dan seperti yang udah saya perkirakan, Ganendra harus test darah, begitu juga emaknya. Double Ouch! Bok. Torch mihiiiil.. apalagi berduaaa, huaaa.. Tapi tak apa lah demi anak! jual kancut pun emak rela,nak!

Untungnya gak perlu semua test diambil cukup Tokso dan CMV, lengkap IgG,IgM, dan avidity-nya. Avidity ini untuk tahu apa virus masih aktif apa enggak, walaupun IgMnya udah negatif, tapi jangan salah, bisa aja virusnya masih ada dan aktif. Kemaren kita test di prodia,kirain bisa murahan dikit kalo gak ambil semua, tapi ternyata.. sama aja.. hiks. Totalnya 1,3 juta buat Ganendra aja *mewek* Emaknya langsung mundur pelan2 “Ayah, aku bulan depan aja..” hihihi..

Pas diambil darah, saya yang mewek, Ganendra nangis kenceng. Aduh, rasanya kayak ketampar-tampar. Walaupun sampe gemeteran, saya masih kuat liat sampe akhir waktu darahnya Ganendra pelan2 diambil. Trauma. Lagi.😥

Alhamdulillah.. setelah hasilnya keluar, Ganendra dinyatakan baek2 aja dan gak perlu terapi. TAPI, tetep harus hati2 dengan kejang. Kalo ada kalsifikasi otak, memang ada resiko kejang. Kata dokternya, kalo ada turunan kejang, bisa jadi kejang beneran. Sama aja sih sama prematur. Kalo ada turunan prematur, ya juga punya resiko prematur. Saya dan keluarga suami gak ada turunan langsung prematur, tapi tetep aja Ganendra lahiran prematur. Ya udah, daripada sok kepedean, jaga2 aja, begitu panas nyampe 38 langsung dibawa ke rumah sakit. Atau kasih langsung obat penurun panas.

Nah kemaren, kira2 4 harian abis imunisasi, Ganendra tiba2 panas. Panas karena imunisasi itu itungannya 1x36jam. Nah ini udah lebih. Diukur pake termometer, awalnya 37,2. Dalam waktu 1jam setengah langsung 38,2. Panik! Masalahnya dia itu nangiiis terus gak berhenti2 terus dia sampe ngigau. Ganendra gak pernah gini sebelumnya. Langsung gak pake ba-bi-bu bawa ke dokter. Selama perjalanan Ganendra tidur tapi kebangun2 dan kaget2 gitu. Streesss! meweek aja kerjaannya. I know, kalo menurut teori RUM, gak usah panik dan observasi dulu selama 3 hari, yg penting dijaga jangan sampe dehidrasi. Tapi dengan riwayat kalsifikasi otak, saya gak berani ambil resiko. Alhamdulillah sama dokter dikasih obat penurun panas dan hanya diminum kalo panasnya diatas 38 derajat.Terus buat jaga2, dikasih obat anti kejang, semacam penenang yang dimasukkan ke dubur.

DSAnya Ganendra ini penganut RUM, jadi saya percaya sama beliau. Sarannya juga sama, jangan pake baju tebel/diselimutin, dikasih minumnya yang banyak dan boleh sesekali dikipas pelan. Kenapa? karena uap panas yang keluar dari tubuh supaya “dihalau” *hahaha bahasanyaaa* Teori yang beliau sampaikan juga sepaham sama saya. Kalo demam tandanya tubuh kita sedang bereaksi “melawan” sesuatu. Jadi merupakan indikasi. Entah itu infeksi, virus, dll. Jadi gak perlu berlebihan memberikan obat. Apalagi antibiotik  -____- Ini penting buat saya. Soalnya Ganendra sudah bolak-balik kena antibiotik waktu di NICU. Saya gak mau nambah2in lagi😦

Setelah ditunggu2, ternyata Ganendra mau pilek. Hehehe.. Alhamdulillah Ganendra gak perlu minum obat sama sekali. Resep alami aja, dibalurin bawang merah diparut campur minyak telon. Waktu kecil saya dan suami juga andalannya ya ini. Kalo idungnya mampet saya kasih breathy plus olesin transpulmin BB. Tidurnya harus miring supaya gak grok2 dan bisa pules. Saya dulu waktu kecil, doyan banget sakit panas sebelum bisa sesuatu. Kata orang tua “sakit mau pinter” hehehe. Percaya apa enggak, Ganendra jadi bisa ngoceh2 yang suaranya mulai macem2. Nada tinggi, dileyot2in, sama ngejulurin lidah, hihihi.. Sebelumnya cuma “aoo..” “ndaaakk..” sekarang bisa ngoceh bernada😀 *apapula itu bernada?? :P*

Hhh.. jadilah sebulan kemaren Ganendra 4 kali ke dokter. Eh, 5 kali deng, sama ke THT buat periksa BERA. Untuk yang ini saya cerita di posting laennya karena.. gak kalah drama juga prosesnya -____-

Stress? sangat.. Alhamdulillah pas suami disini, kalo enggak saya bisa nangis terus kerjaannya.

Yah.. bayi prematur emang gak gampang buat ngerawatnya. Apakah selesai setelah keluar dari NICU? ternyata tidak..

Salut saya untuk ibu2 yang punya bayi prematur dan berkebutuhan khusus.. My prayers are always for you all..

Bulan depan, Insya Allah, Ganendra baru makan. Lama ya? hehehe. Ini dihitung dari usia koreksi dia. Jadi aslinya Ganendra baru umur 5bulanan loh. 4,5 bulan malah.. diskon umurnya 11 minggu dari usia asli. hihih. Semangaat buat MPASI!

Ganendra

Ganendra waktu 6 bln

Sehat terus ya nak..

Bunda dan Ayah loooo..ve you so much, our precious..