Selamat Tahun Baruu!
belum telat kan?😀

biarin deh yang penting ngucapkeun toh?

flashback ke taun lalu dulu ya..

Tahun lalu pas bulan Januari dan ternyata di bulan inilah saya tahu kalo saya HAMIL🙂 hihihi..abis baca2 lagi dan masih ngerasa deg2an😀 Sekarang bocah lucunya udah keluaar. Ya ampun nak, kamu dulu itu sekecil biji kacang polong sekarang udah hampir 7 kilo ajaa..

Rasanya emang masih gak percaya udah anak kecil yang “menggantungkan” hidupnya sama saya. Saya seorang Ibu. Subhanallaah :’)

Cerita tentang awal tahun yang dimulai dengan DRAMA. Kalah deh itu sinetron Putri Yang Ditukar! *Cinta Fitri udah gak jaman bok*

DRAMA 1:

Sakit sampe seminggu dan Ganendra..hmm.. rewel daripada biasanya. Kepala pusing dan demam, Ganendra  nangiiis terus minta digendong. Ditaruh nangisnya lebay sampe jerit2. Mau tidur apalagi. Kerasa kali ya emaknya sakit. Yang ada saya sempoyongan gendongin anak 6 kilo nyaris 7 ini dan makin cakep rasanya soalnya dia gak mau digendong pake Babywrap. Mana ART gak masuk soalnya sakit juga. Cucian numpuk otomatis setrikaan juga. Dan tak lupa cencyunya, masak! Rasanya kayak abis digebukin hansip sekampung. Ampun.

Terus saya kan niat pengen ngungsi ke rumah Mama. ndilalah, Mama saya ikut sakit dan kudu masuk RS pula. Maak,makin pusiang kepala ambo!

Karena udah seminggu gak sembuh2, diputuskan untuk test darah. Ternyata hasilnya nihil semua. Dokternya bingung apalagi saya. Pagi-Sore-Malem menggigil dan demam tinggi. Anehnya,kalo siang baik2 aja tuh. Sampe hopeless rasanya *cailaah* sakit gini gak ada yang bantuin dan dalam keadaan menggigil hebat harus ngurus dan nyusuin Ganendra. Diagnosa dokter saya kecapekan dan batpil. Kata dokternya “jadi ibu baru emang capek bu.. apalagi anaknya prematur” JLEBB! Saya pikir saya gakpapa, tapi ternyat fisik dan mental saya protes😦 Dipikir-pikir ada benernya juga.. Saya jarang istirahat yang bener2 istirahat. Kalo istirahat pun pikiran kemana-mana. Dan efeknya sekarang. Jangan remehin lah namanya kecapekan itu. Saya gak cuma sakit fisik, tapi beberapa hari kemaren, saya berubah jadi momzilla! hahahaha.. Bawaannya jutek dan sensi abis. Sama Ganendra pun bawaannya diem kalo dia udah rewel gak jelas. Pokoknya udah “jahat” sama Ganendra😥 Maaf ya nak..

Untungnya saya sadar sekarang :p Maksudnya udah tau penyebab kenapa saya sakit dan stress gini. Hmm, apa ini namanya baby-blues? Kok kayaknya udah kasep? anaknya udah 5 bln, baru baby blues :p Tipis berarti bedanya baby blues sama sedeng hahahhaa.

Alhamdulillah sekarang udah sembuh dan udah gak sedeng lagi *eh, awas ya kalo ada yang mikir saya sedeng beneran! sini cium dulu popoknya Ganendra*

Obatnya adalah tidur yang teratur dan.. dapet sogokan liburan ke Batu sama Ayah. Horee! langsung sembuh tuh panas dan menggigil. *bilang aja pengen diajak liburan Trid, preet!*

So, all yummy mommy, coz you’re doing a great job for your family and I think, we all deserve a nice holiday or me-time. Spa. belanja, nyalon, terserah deh. Dan jangan remehin namanya capek yaa.. Sini pijet dulu rame2😀

DRAMA 2 :

adalah ketika saya marah-marah sama tetangga baru, LOL! Jadi ceritanya, di kompleks kami, ada rumah yang dibangun persis depan rumah kami milik developer dari perumahan kami. Pokoknya yang paling gede sendiri deh. Rumah ini gak pernah ditempatin. Terus menjelang malam tahun baru, saya lihat ada keluarga yang bersih2 rumah. Seneng dong ya ada tetangga baru. Ternyata kesenangan itu hanyalah semu *tsaah*

Pas tahun baruan, berkumpulah keluarga2 si pemilik developer di rumah itu. Banyak anak kecil juga. Saya cuek awalnya soalnya saya lagi sakit dan Ganendra juga sumeng abis imunisasi. Pas jam 12 malam teng, barulah rame2. Rame2 disini means bener2 rame ya.. Jadi si keluarga itu beli kembang api segede-gede gaban yang kalo meletus udah kayak jaman perang. Dan cakepnya, mereka maennya tuh depan pager rumah persiss.. Lebih manis lagi, meletusnya pas diatas atap rumah. Dan pastinya kalo kembang api gede dan mahal itu meletusnya pasti berkali-kali. Kebayang dong, kayak meriam jatuh di atap bunyinya.

Efeknya? Ganendra yang lagi tidur pasti kaget dan nangis. Kalo udah nangis susah tidur lagi dan artinya emaknya yang lagi demam 39 derajat ini harus gendong2, nyusuin dan ninabobo-in lagi. Pe-er banget kan?!

Pertama, saya tegur baek2. Mereka berhenti bentar. Eh, diterusin lagi, dan suami yang gantian keluar. Ehh, ternyata teteep maenan itu. Emang mereka geser dikit, tapi tetep diarahin ke atap rumah! ?^%*!!@! Ganendra yang udah mau tidur lagi, kaget dan nangis kejer. Sumpah bete! dan karena udah kadung emosi, saya keluar dan.. langsung banting pintu rumah depan mereka. Hihihi, kalo saya ngomel2 takutnya malah lebih brutal lagi. Gila! situ gak kasian apa, udah dibilangin ada anak bayi dan lagi sumeng, teteupp aja.

Yang lebih nyebelin lagi.. besoknya.. rumah itu kosong. Sampe sekarang! Buseet! mentang2 yang punya developer bisa seenaknya aja. abis bikin keributan, langsung cabut! ngepet emang.

tentunya akibat begadang lagi. saya langsung drop😦

huhuhu.. naseeeb, naseeb..

Hikmah yang diambil dari drama dua babak ini :

1. Saya harus jadi ibu yang ususnya panjang alias sabaaar..

2. Jaga kesehatan a.k.a tidurnya harus lebih lama :p

3. Tahun depan, jangan mau kalah, beli meriam sekalian😀