Sebenernya posting ini lama banget tersimpan di draft. Mau nerusin nulis tapi mood-nya kembang kempis. Kebetulan kemaren sepupunya Ayah, BBM si Ayah nanya soal ASI. Saya jadi semangat lagi soalnya si calon ibu ini semangat sekali mau ngasih ASI dan Alhamdulillah suaminya sangat mendukung. Eh, saya inget punya draft ini, yaudah di sharing aja sekalian.

Oia, sebelum nerusin bacanya, ini sekadar sharing pengalaman saya yaa. Mungkin beberapa  rada nyeleneh kalo dibandingkan sama ilmu per-ASI-an:p

Refleks hisap lemah

As a preemie, Ganendra punya masalah dengan refleks menghisapnya karena refleksnya ini belum terbentuk dengan sempurna. Makanya selama di RS, dia dilatih pake dot dan pacifier. Selain itu, dia masih suka ngos2an dan yang mana bikin saya deg2an tiap mau belajar nyusuin dia. DSA-nya pun sudah wanti2 sama hal ini. “Kalo kayak gini keadaannya, anak Ibu nanti butuh waktu lama untuk bisa menyusu. Pake dot aja dia masih malas menghisap. Pelan-pelan aja ya bu..” karena refleks hisap lemah ini, dia jadi males buat nyusu. Dibangunin pas 2 jam sekali dia ogah2an buat menghisap, kecuali kalo dia sendiri yang laper, nangisnya kenceng, baru deh hap..hap..hap abis deh susunya :p

Yang saya lakuin waktu itu, memijat pelan dengan cara memutar kedua pipi dekat mulut dan daerah dagu. Ini berfungsi buat merangsang refleks hisapnya.

Flat nipple

Semenjak hamil, saya udah narik2 puting supaya mau keluar dan rajin bersihin puting. Tapi tetep aja puting yang keluar gak maksimal. Setelah konsultasi, saya disarankan pake syringe yang ujungnya dipotong dan narik2 nipple sesering mungkin. Lama2 keluar sendiri kok kalo banyak dihisap oleh baby

Masalah Latch-on

Karena flat nipple ini udah pasti buat latch on rada susah. kadang posisi udah pas, eeh, bayinya susah dapet puting. Yang ada dia keburu ngamuk dan saya jadi panik sendiri. Mana ganendra kalo nangis, suka matuk2 kayak woodywedpecker T_T Saputangan dan tissue sudah pasti ada di samping tempat tidur. Gila! ngadepin anak kecil ini nervousnya ngalahin ngadepin penghulu, LOL!

Kalo latch on ini bisa dapet enaknya tergantung ibu-bayinya juga. Ada yang 2 minggu, bahkan sampe 3 bulanan.Saya sendiri sekitar 3 mingguan. Practise makes perfect lah ini.. It takes time!

IMHO,yang terpenting adalah nyiapin mental! Ilmu udah dapet tapi kalo mental gak siap, bisa tekor juga. Kalo kita pede bisa, ya pede aja. Harus diinget kalo latch on ini emang butuh waktu. Ibarat pacaran, ini lagi gencar2nya masa pedekate, hihihi

Latch on ini adalah kunci sukses menyusui. Bayi bisa kenyang, produksi meningkat, dan ibu bisa senyum karena gak sakit. Kalo udah nemu yang pas, beuuuh, nikmat sekali loh menyusui itu. Dan gak kalah penting lainnya adalah fokus ke bayi kita. Emang sih suka lama. kadang saya suka mainan hp dan Ganendra ngerti loh, dia jadi “ngomel2” gitu, hihihi. Bahkan pas saya nyusu dan merah sekaligus, itu botol bisa ditampol ama dia T_T. Paling saya kalo nyusuin sambil ngelus2 kepalanya, atau megangin tangan, atau juga ngeliatin kakinya yang kecil itu.. Uuuh, super unyuu! hahahaha..

Relaktasi dan bingung puting

Dari awal, Ganendra udah pake dot, jadinya dia bingung kalo dikasih gentong emaknya, hehehe. Pake dot aja suka males2an, apalagi nyusu langsung yang butuh tenaga ekstra. Saya pernah baca, sebenarnya bayi itu tidak bingung puting tapi, bayi itu menyukai YANG LEBIH DERAS ALIRANNYA. Kalo deras, dia gak bakal susah kan minumnya. Ganendra pake 2 macam dot, dr. Browns untuk prematur dan pigeon dengan regulator. Kalo pake dr. Browns, cepet banget minumnya. Sementara pake pigeon lebih lama dan dot-nya kan lebih keras ya jadi lamaaa banget abisnya. Pas relaktasi, saya ngehindarin pake dr. Browns karena setelah saya perhatiin kalo pake pigeon alirannya gak sederas dr. Browns dan dia lebih usaha buat menghisap. Ini saya copas dari The Urban Mama dan kurleb kayak gini

Cara Melakukan Relaktasi:
Membiarkan bayi anda menyusu sesering mungkin pada payudara anda, setidaknya 10x dalam 24 jam. Langkah yg bisa dilakukan untuk meningkatkan frekwensi menyusu bayi anda:
– Coba menyusui tiap 2 jam sekali
– Biarkan bayi menyusu setiap kali dia terlihat berminat
– Bayi harus menghisap payudara sekitar 30 mnt setiap kali dia menyusu, jika dimungkinkan. Atau secara bertahap durasi ditingkatkan, dimulai dengan sekurangnya 15 mnt.
– Cobalah utk selalu bersama bayi anda -terutama malam hari saat hormon Prolaktin sedang banyak-banyaknya dihasilkan- sehingga dapat setiap saat menyusui bayi anda.
– Secara perlahan, kurangi pemberian susu melalui dot, dan hindari penggunaan empeng. Gantilah kebiasaan comfort sucking pada empeng dengan comfort sucking pada payudara anda.
– Jika bayi menolak menyusu pada payudara yg kosong, anda dapat menggunakan alat Suplementer Menyusui.

Beneran kudu jd ratu tega deh, hehehe, sesi menyusui jd ajang “pertempuran” soalnya Ganendra selalu nangis jerit2 kalo dipaksa nyusu. karena ASIP gak mencukupi jd di tambahin sufor. Misalnya gini nih, dari 12 kali nyusuin (2 jam sekali), 5 kali nyusuin langsung, 4 kali ASIP, sisanya sufor. Nanti kalo udah pintar nyusunya, dikurangin deh pelan2 ASIP dan sufornya. sampai akhirnya sama sekali gak ada sufor.

Pemberian asip/sufor benernya disaranin gak lewat dot, tapi susah jg.  Nyobain pake sendok sama syringe selalu dimuntahin ama Ganendra karena emang refleks hisapnya krg sempurna. Tapi kalo udah gedean bisa kok.
Ada juga teori yang saya  baca, coba belajar nyusunya kebanyakan di pagi hari karena biasanya bangun pagi mood bayi lbh bagus. teori ini cocok di Ganendra krn kalo malem dia udah ngantuk kali ya jdnya justru lbh cranky, kalo pagi-siang dia msh mau latihan walopun nafasnya ngos2an. Relaktasi ini saya lakuin 2 mingguan dan akhirnya berhasil sampe skrg.

Dan yang terpenting, IMHO, lingkungan yang mendukung seperti suami, Ibu, ART atau babysitter. So, actually the first advice I gave to her, siapkan mental dan edukasi ldiri sendiri juga lingkungan sekitar kita. Kalo udah, good for you, kalo belum, harus latihan muka badak, telinga setengah budek dan lempeeeng ajee😀. Super serious.Tiap kali mau nyusuin selalu dicekokin “asi-mu gak cukup tuuuh, anaknya nangis mulu” atau “gak kenyang kalo cuma asi” atau yang paling “sakti” menurut mereka “Halaaah, wong dulu anakku dulu gak papa kok, bla bla bla” Nah, gimana gak sumpek? hehehehe. Emang gak papa kok minum sufor, toh bukan racun juga bukan? Kalo secara MEDIS emang harus pake sufor ya gak masalah kok benernya. I think, breastfeeding or not, termasuk salah satu parenting style juga, pilihan mereka.

Ada yang bilang breastfeeding butuh ketelatenan ekstra. Mungkin.. Kalo saya gak bisa dibohongin kadang sutris juga kalo perahan saya sekarang gak sebanyak dulu. Cuma kalo dipikirin mulu,”gak maju-maju” Jadinya sekarang  saya lempeeeng aja nyusuin. Lama-lama mental kuping budek dan muka badak bisa terbentuk, hahaha. Sebel? wajar lah..

In my case, saya gak punya lingkungan yang mendukung. Suami? awal2 doang dan dia kepengaruh sama omongan2 orang  (duh, miriis kalo inget2 ini..). Mama? lebih “kejam” lagi ngomong asi saya gak cukup, tega ama anak lah. Dan jujur, MIL saya sampe sekarang keukeuh nyuruh ngasih formula. Saya tahu, mereka gitu karena sayang ama cucu dan takut kekurangan gizi, hihihi. Pelan-pelan saya jelasin sama mereka kalo ini pilihan saya untuk menyusui dan konsep asi eksklusif (well, can’t say that for my case :p). Awalnya mereka ragu. Senjata akhir saya adalah DSA saya mendukung dan secara medis, perkembangan Ganendra bagus. Alhamdulillaah. Punya fakta medis ini bikin mereka yakin sekarang. Mama saya selalu ribet nyiapin menu khusus dan segelas teh hangat buat saya. Suami saya udah gak pernah nyuruh ngasih sufor dan bareng temen2 kerjanya saling sharing tentang breastfeeding father. Saya kaget waktu beberapa temen kerjanya mampir ke rumah setelah meeting di Surabaya. Pertanyaan yang saya dapat “masih asi eksklusif kan bu?” err, honestly,it’s wee bit awkward for me. Ada bapak2 baru kenal nanya soal itu.  Setelah saya tanya2 ama suami, ternyata istri2 mereka juga ngasih asi ekslusif dan saling sharing gitu, hihihi.. lucu yaa.

Bulan ini Ganendra genap 5 bulan dan artinya masih paaa..anjang perjalanan kami. Maybe it’s a long bumpy road.. Insya Allah sampe titik ASI penghabisan Bunda berikan buat Ganendra ya nak..