Di posting bulan lalu, saya sempet cerita ttg keadaan keuangan keluarga kecil kami.. Itu bulan lalu ya.. gimana kalo sekarang? tetep.. gak ada perubahan, hahahaha.

Kayaknya nabung sekarang jadi susah banget. Ada aja yang bikin target 30% untuk menabung tergerus dikit-dikit. Kemaren pas suami dapet kerjaan lagi di Semarang, kami sedikit bisa bernafas lega karena Alhamdulillah ada peningkatan pendapatan, jadi bisa ngebuut buat bayar utang dan nabung lagi. Tapi sekarang harus deg-degan lagi soalnya begitu utang (belum selesai) dibayar, tabungan masih tiris, ada lagi kejadian yang bikin tabungan malah hampir minus.

Bulan Desember ini kayak jadi bulan “penghabisan” hehehe. Kita udah ancer2 nih buat nabung biaya PPJB Apartement yang jumlahnya lumayan buat kita. Tapi ternyata cobaan datang lagi. MIL jatuh dan harus operasi. Awalnya kita tenang2 aja soalnya kan ada tanggungan dari kantor, ternyataaa,yang dicover cuma kamarnya aje! hikikikik.. gara2 panik gak sempet nanya2 dan akhirnya milih RS yang emang termasuk provider tapi gak ditanggung penuh. Yasalaam.. dan tagihannya yang mencekik bikin pingsan terima tagihan. Ternyata operasi tulang pleus ada indikasi osteoporosis mihil similikiti! Pelajaran penting yang bisa diambil : rajin minum susu, suplemen, apalah pokoknya yang mencegah osteoporosis. Suer, gak sebanding dengan damage yg dihasilkan termasuk bobol tabungan Namanya juga cobaan, gak tau kan datengnya kapan. Alhamdulillah kami masih dikasih rejeki sama Allah, itu aja udah bikin kami terus bersyukur..

Setelah “dihajar” sana sini, saya kepikiran buat ngejalanin “Grey Period”. Hmm, kalo Black period kayaknya belum kuat mental deh, hihihi. Kalo Black period kan SEMUA (oke, ini pemikiran simple saya aja sih :p) kayaknya gak boleh ya. Kalo Grey period ini kayaknya masih ada pengecualian dikit2 laah (yea rite..)

Kenapa Grey? alasan utama adalah.. saya lemah iman kalo berhubungan dengan baby stuffs *evil smirk*

kadang suka gak sadar gitu, mau liat2 aja niatnya, tiba2 udah depan kasir dan ngasih kartu debet *lho?!* Mungkin saya ibu baru yang lagi seneng2nya punya anak yang selalu nurut dipakein apa aja sama emaknya (ya iyalah, tridd..) dan emaknya selalu histeris ngeliat anaknya sendiri pake baju lucu :p

Belum lagi OLS di FB yang rajin bener mampir buat ngabarin “Sistaa.. ada jaket lucu loh, jumpernya juga.. Mampir yuk, ini limited stock loh..” Bingoo! dengan perasaan senang saya mengorder hihihi. Menjelang akhir bulan, baru deh nyadar kemana nih duit jajan cepet abisnya :p

Buat pekerja kontrak kayak suami saya, harus ambil strategi soalnya rata2 kontrak yang diambil cuma bentar2 supaya bisa nabung🙂

Banyak pe-er soal financial yang kayaknya harus diselesaikan. Kalo asuransi, kita udah ambil termlife Man***** untuk suami dan saya.. err.. saya.. err.. *bisik-bisik* unitlinknya si Pr****** ( I know, I know, it’s a big NO NO.. saya udah berusaha jelasin bolak-balik sama suami tapii.. panjang penjelasannya dan saya ujung2nya pasrah.. yaiyalah, dia yang ngebayarin ini )

Selanjutnya, dana pendidikan buat Ganendra.. and it turns out, big zero baby.. :p udah kebayang dan bahkan udah sampe ke bank-nya. ladalaah, harus pake KTP yak, pdhl KTP sayah entah nyelip dimana. Jadinya ketunda sementara. Semoga bulan depan ya sayang ya..

Reksadana dan LM? kita belum loh *bangga* *minta disambit brankas* Udah ada niat tapi ya ituu.. kebanyakan maju mundur, dipake buat yang laennyaa *mlintir2 baju*tapi dipake yang laennya ini bukan yang gak penting loh. Misalnya bayar Rumah sakit dan bayar utang, hihihi.

Tiap keluarga punya itung2an sendiri dan kemampuan investasi yg beda-beda pastinya. Untuk sementara investasi kita.. err.. sama lemak ajalah. Enggak, kita udah niat banget mau investasi soalnya biaya pendidikan jaman sekarang uedaan mahalnya. Tadi sore ya saya ngobrol sama ART saya. Saya nanya, biaya daftar ulang berapa mbak? dijawab 750rb. Iiih, saya kaget, soalnya, sorry sebelumnya, sekolah anaknya si Mbak ini STM dan pinggiraan banget. Lah, sekolah pinggiran aja 750rebu yg mana gede ya buat dia, apalagi sekolah terkenal? ART Mama saya beda lagi. Pas masukin anaknya ke sekolah, lagi2 bukan SMA terkenal dan termasuk pinggiran, antara 2-4juta aja bok.. Kasian si mbak ampe kerja dua tempat segala😦 Uuh, dunia udah gila ya..

Melihat kenyataan yang sadis ini, semoga saya dan suami tercambuk buat bikin tabungan pendidikan, asuransi pendidikan, beli reksadana, apapun.. demi masa depan anak😀 *abis yang baca ini terus ada yang potong uang jajan,AWAS YA! kita potong dari uang pulsa kamu aja gimana?😀 *

Jadi lah kita mau ngelakuin grey period ini dalam waktu secepatnya. Kalo bulan ini gak mungkin karena udah bablas aje :p maksudnya udah bablas lewat tengah bulan..hihihi.  pengen bisa nabung lagi.. karena banyak banget yang dipengenin. Rumah kita aja minimalis banget nih jadinya. Minimalis furniture, minimalis pernak-pernik.. hihihi. Sebelum lahiran, udah dikit2 ngisi rumah. Alhamdulillah, udah ada kemajuan lah dari tahun lalu. Yang penting udah ada lemari, meja makan, dapur, tempat tidur, sama kanopi. Sofa dan kulkas dapet lungsuran dari MIL. TV ngembat dari kamar lama saya. Selebihnya ya seadanya :)) Sampe si design interior-nya nanya, “gimana mbak mau nambah lagi?” “nanti ya pak, kalo duitnya kumpul lagi hihihi” eh, alasan kita pake si designer ini karena bentuk rumah yang rada susah kalo masukin barang pleus ukuran yang serba L4 alias lolagilolagi, jadi butuh kecermatan kalo bikin furniture rumah. Dulu salah sih ya bikinnya, sok-sok nyontek model rumah contoh di salah satu developer terkemuka yang ternyata setelah jadi.. laah, kok sempiit :p

Ah, seandainya punya pu’un duit..

dulu nanemnya pohon mangga siih..

Semangat!

*ambil pecut*

CTAAAR! CTAAR!