hahahaha.. yes! gak salah baca, kita emang nyaris bangkrut tapi tetep bahagia. Ya iyalah, kalo enggak bisa sutris sendiri :p

Yah mau gimana lagi, pengeluaran yang sangat membengkak sewaktu Ganendra harus dirawat sebulan lebih di NICU dan ngisi rumah sangat menguras kantong kami sampe dalaaam banget, hehehehe. Apalagi karena tidak ada cover kantor atau asuransi jadi semua rogoh kocek sendiri T_T Waktu saya masuk RS 2 minggu sebelum ngelahirin, ada sih yang diganti sama asuransi tapi cuma biaya kamar aja, hahaha, lumayan kan daripada enggak sama sekali.

siapa sih yang bisa ngira cobaan apa yang bakal dikasih ke kita?.. saya udah bikin perencanaan keuangan untuk bulanan dan 6 bulanan. Rencananya bakal dipakai buat lahiran dan renovasi rumah.Ternyata oh ternyata.. belum selese ngisi rumah, tabungan udah habis buat bayar biaya rumah sakit. hihihi..

dan emang perawatan bayi prematur itu enggak murah.. Saya inget pertama kali masuk RS dan pas mau masuk ruang bersalin,Obgyn saya menjelaskan situasinya

Obgyn : Ibu, kalo misalnya anak ini lahir beneran, BB nya kira2 900gr-1100gr

Saya :  terus gimana dok perawatannya?

Obgyn : dia harus masuk NICU.

Saya : biayanya berapa dok?

Obgyn : kalo ibu mau all out, pasti kita usahakan semuanya. Untuk pematangan paru2 ibu mau yg bagus, kita ada sekali suntik 5 juta (untung Ganendra gak perlu suntik ini! ngeri harganyaa). Untuk di NICU, perawatannya antara 1-3 juta perhari termasuk obat dan dokter. Itu diluar tindakan lainnya ya misalnya harus operasi. Kalo kayak gini, bisa 3 bulanan di NICU.

Saya : *glek* ya saya konsultasikan dulu ke suami saya ya dok..

Waktu itu saya ngeblank, perut mules, kepala pusing denger penjelasan dokter. Di ruang bersalin saya berdo’a “Ya Allah, kalo anak ini benar2 Engkau titipkan ke aku,berilah kemudahan, kalo tidak, ikhlaskan aku..” Saya pegang perut saya dan bilang “Nak, kalo kamu mau ikut Bunda, yuk berjuang bersama.. kalo enggak, semoga Bunda ikhlas nak.. ” huuhuhu susah banget ngomong ini, saya sampe gak bisa nangis karena bingung antara nyawa bayi dan saya ditambah biaya2 yang enggak murah tadi. Hiks.. Alhamdulillah, Ganendra bisa bertahan 2 minggu dan walaupun kudu brojol juga dengan berat 1,6kg. Gak kebayang kalo beneran lahir pas itu…

Perawatan bayi prematur plus dengan resiko kesehatan memang tidak mudah. Termasuk urusan keuangan.. Makanya kalo bisa dirawat di rumah -dengan berbagai peraturan ketat yak- mending dirumah deh. Kebetulan ganendra itu sering lupa nafas dan sempat ketergantungan oksigen jadinya resiko banget kalo dibawa pulang.

Karena gak ada cover kantor/asuransi, jadi waktu itu kita antisipasinya :

1. Nabung, nabung, nabung.

Belanja kebutuhan bayi juga penting, tapi gak kalah penting nyiapin tabungan buat biaya lahiran dan jangan mepet2. Kita gak tau kan apa yang terjadi *ketok2 meja* toh seandainya gak kepake, bisa buat dana pendidikan anak. Beli keperluan bayi setelah lahiran juga bisa kok. Yang penting bisa duluan, yang lainnya bisa nyusul dan percayalah, gak ada habisnya itu “racun” yang menggoda kantong😀

2. Dana darurat

dari awal pernikahan, kami concern soal dana darurat ini, dan beneran berasa manfaatnya sekarang. Di kasus kami, dana darurat dipake buat rumah dan bayar tagihan RS dan walaupun tetep gak bisa cover semua tagihan RS Ganendra, lumayan lah buat nambah2

3. Pinjaman

Karena dana darurat kami sudah menipis tiris, terpaksa mengambil tawaran dari ortu untuk pinjam dana. Ya ya ya, kami gak malu kok ngakuinnya. Rada sungkan sih, biasanya kita yang ngasih eh sekarang pinjam dulu yah Ma, Pa.. :p Pinjaman ke ortu atau sodara ini lebih mending daripada harus pinjam KTA atau Bank. Tapi,pinjaman ortu ini tetep kami batasi jumlahnya supaya gak susah ngembaliinya dan tentu saja tanpa bunga, hihihi.

4. Asuransi

saya akuin telat ikut asuransinya. Eh, saya gak tahu sih, ada gak yah asuransi yang mencover kelahiran prematur gini? paling biaya ngelahirin doang ya.. kalo ada sih, enak banget :p

5. Jual asset

Misal emas, mobil atau apalah yang bisa dijual dan ngehasilin duit😛 alhamdulillah, belum sampe tahap ini *walo sempet kepikiran kalo ganendra bakal lama di NICU*

Sekarang prioritas utama, mengencangkan ikat pinggang lagi buat ngisi tabungan dan balikin pinjaman itu. Huhuhu makin tampak jauh ya dengan ngisi rumah, ganti mobil atau liburan.. Tak apalah, namanya (nyaris) bangkrut tapi bahagia, semua demi anak. Waktu saya bisa meluk Ganendra dan ngebawa dia pulang, bahagianya gak bisa diungkapin dengan kata2.. Apa yaa, kayak dilahirin kembali..

So here we are.. memulai kehidupan baru termasuk babak baru dalam kas keuangan keluarga :p Insya Allah, tiap anak bawa rejekinya sendiri-sendiri, dan Allah pasti punya maksud untuk ngasih cobaan itu ke keluarga kecil kami. Mama saya bilang “cobaan ini, bisa buat kamu semakin goyah atau justru semakin kuat..” Alhamdulillah, Allah memberi kami kekuatan dan semoga bisa mendekatkan kami selalu kepada-Nya..

Thank you God, for giving us this precious baby that we will protect and give our best as long as we live.. and thank you Ganendra, for choosing us as your parent..Sehat selalu ya sayang..