.. dunia maya ternyata lebih “kejam” dibandingkan dengan dunia nyata ya. Apa yang gak sepaham atau disetujuin, langsung datang serangan ba-bi-bu.. I mean, who are these strangers? Kadang saya mikir, kalo misalnya nih, mereka lagi denger seseorang ngobrol dijalan/ di dunia nyata, apa langsung ngata2in gitu? kalo iya, waah.. hebat ya, berani betul, hehehe..

.. pelajaran penting lainnya, hati2 ketika menulis. Ini rada rancu sih, belum tentu loh yang apa yang ditulis sama dengan yang sehari-hari. Ada loh temen saya yang aslinya pendiem, eh, di social media tampak ramah dan rame, hihihi. Tanpa sadar, kadang kita menulis sesuatu, misalnya di FB atau twitter yang cenderung mengeluh, padahal ya gak seharian kita ngeluh kan? ya itu, tanpa sadar suka “condong” ke status ngeluh.. Yang baca ?maleslah.. hihihihi.. makanya saya kadang suka baca2 status atau update saya, sepele banget, tapi, biar kontrol diri, selama ini udah “nyampah” apa aja, wekekek.. keliatan hati2 banget? biarin deh. Ngeliat bebasnya media skrg, kita juga harus berhati-hati juga. Kalo baik, Alhamdulillah, kalo enggak, ya maaf.

.. satu hal lagi, kebebasan itu kadang gak dibarengin dengan sikap yang bertanggung jawab. Buktinya? di twitter, kadang kalo cela-celaan, Masya Allah, bener2 kayak yang punya dunia. Ngomong apa yang ada dikepala dengan kata2 yang kasar. Di blog, ninggalin komentar yang gak semestinya, haduuuh.. ampun deeh..

bener deh. jangan berani masuk ke dunia maya kalo mentalnya belum kuat *halah*  *justsaying*