.. Nope!

Ganendra bukan anak ASIX, terus.. kenapa🙂 ?
Well, skrg kayaknya lagi gencar ttg ASI ini ya.. Bukan mau ngepas2in ama hebohnya timeline twitter kemaren ttg kampanye ASI, tp emang saya pengen sharing pengalaman, kali aja ada yg terinspirasi dan belajar pengalaman ini dari saya *halah, sok pede amat, hihihi*

Sebelumnya, saya harus bilang ternyata memberi ASI apalagi ASI Eksklusif itu TIDAK MUDAH! (Eh, kalo ada yg gampang banget ngasih ASI ke anaknya mah selamat ya.. Saya enggak soalnya ;p)

Pas hamil, saya pengen ngasih anak saya nanti ASI, kalo bisa ASIX.. Pilih obgyn pun rada bawel (tanpa disengaja, dari awal hamil sampe ngelahirin saya udah periksa ke 8 Obgyn!) Pro normal, RUM, enak diajak diskusi dan cencunyaah, mendukung IMD. Apa dikata.. Saya ngelahirin prematur dan boro2 bisa IMD, nyium pipi anak pun cuma sekilas doang abis itu gak pernah gendong dia sampe sebulan mendekati dia pulang.. Oke, saya gagal dengan IMD, tapi saya bertekad gak boleh gagal sama ASIX. DSA anak saya rada gak pro ASI. Maksudnya, kalo ASI gak keluar, ya kasih aja Sufor. Pas Ganendra harus kena sufor pertama kali, saya nangis banget. Gila, anak sekecil ini harus dikeluarin dari rahim Ibunya sebelum waktunya harus minum cairan asing??? Tapi mau gimana lagi.. Dalam keadaan genting gitu (Ganendra hrs transfusi dan lupa nafas) masak saya memperdebatkan hal itu? Oke, mgkn kesannya kurang berjuang, tapi, I’ll do anything for my son’s life! Saya lebih mikirin bagaimana survivenya anak ini dibanding nge-debat susternya yg lagi masang sufor ke NST-nya Ganendra.

Alhamdulillah, hari ketiga, ASI saya keluar. Semua tanpa persiapan apa2. Minta tolong ama susternya mijat payudara supaya asi cepet keluar, eh, gak dateng2. Cuma sekali aja ngeliat muara-nya apakah udah keluar belom. Keadaan saya kontras sekali dengan roommate saya waktu itu. Susternya rajin datangin “Ibu, anaknya nangis, waktunya minum ya, silahkan ke pojok laktasi” dan setelah beberapa kali sesi menyusui, “suster, anak saya kasih formula aja, saya masih capek dan byk tamu” Hhh.. Saya iriii! Pengen segera nyusuin anak saya, at least mompa untuk kasih ASIP. Setelah saya melahirkan, malamnya saya langsung pesan online BP Manual Avent BPA-Free dan botol medela. Saya juga minta tolong suami beliin botol tommie tippie di Suzanna, sekalian sama baby oil dan Purelan. Pikir saya waktu itu “this is it.. Kemaren pas hamil udah baca2 skrg waktunya praktek”😀. Dan karena bidannya janji mulu pijat payudara,gemes, saya browsing aja cara pijat payudara dan memerah dengan tangan. Subhanallah! Keluarlah colosstrum pertama saya! I cried silently.. Saat itu saya benar2 sendirian, suami lg pulang ambil baju. Alhamdulillah..

Terus abis itu apakah lancar? Ternyata ENGGAK! Ganendra minum asi-nya dengan cara dipasang semacam alat kayak infus gitu yg lgsg dipasang ke lambungnya. Jadi saya harus setor ASIP untuk memenuhi kebutuhannya. Awalnya saya pede, krn emang kebutuhan Ganendra gak banyak,misalnya, 12ml dikali 12 kali minum dan meningkat terus. Tapi semua kepedean itu hilang plasss, waktu kebutuhan Ganendra meningkat menjadi 30ml. Saya defisit terus. Pdhl mompa udah dirajinin, minimal 8 kali sehari. Beli botol kaca ampe 3 paket, blue ice, dan 2 cooler bag. Makan? Sayur katuk sepanci jd menu wajib tiap hari, sari kurma, susu kedele, molocco, jagung, dan minum air sampe kembung, tapi hasilnya malah sebaliknya, ASI makin seret😦 gak mau kepikiran karena katanya ngaruh sama hasil mompa tapi gimana ya.. Namanya juga seorang Ibu. Apalagi ngeliat anaknya gitu, belum lg masalah2 lainnya kayak tagihan yg melambung sementara tabungan makin seret :p sutriiis!!

Pilihannya ya, “ditambal” ama sufor. Sedih ya.. Sempet kepikiran opsi donor asi tapi gak semudah itu ternyata. Apakah saya ngerasa sebagai ibu yg gagal? IYA BANGET! Setiap malam saya cuma bisa nangis dan nanya “kenapa Ya Allah.. Anak saya udah prematur, kenapa Allah gak ngasih saya kemudahan ngasih Asi?” I hate myself at that moment😥

Ada yg bilang mgkn karena Ganendra gak nyusu lgsg jadi mempengaruhi tuh. Tapi ada juga yg hanya mompa berhasil.. *salute untuk mommy diandra* oke, saya bakal nyoba lagi pas Ganendra udah bisa digendong buat belajar nyusu. Kenyataannya lagi2 gak gampang, karena prematur, refleks hisapnya kurang, ditambah lagi saya.. FLAT NIPPLE! Huaaa.. Saya udah kayak zombie kebanyakan nangis, krn trnyt keadaan saya justru menambah “beban” Ganendra untuk belajar nyusu.

Saya belajar lagu tentang flat nipple, sampai akhirnya saya datang ke acara aimi jatim dan konsul ke salah satu konselor disana. Saya disarankan pake syringe yg dipotong ujungnya dan dipake buat narik puting.

Begitu Ganendra pulang ke rumah, saya bertekad untuk ngasih full ASI. Lagi-lagi gak mudah buat saya.. Saya ngurus Ganendra sendirian. Saking sibuknya ngurus rumah dan Ganendra (ngurus bayi prematur dengan segala kenekatan pastinya :p), ya sampe lupa makan. Eh, emang gak ada makanan sih, hihihi. In-laws dateng pagi buat mandiin Ganendra (ini kesempatan saya buat tidur bentar setelah semalaman begadang ngawasin Ganendra) dan bawain makanan yg cuma awet buat sarapan dan makan siang. Otomatis mempengaruhi asi..

Nangis lagi. Sedih lagi. Hampir putus asa..

Gimana enggak, Ganendra nangis kejer karena laper, udah dapet latch on-nya, eh, dia susah dapet nipple-nya😦 mompa gak cukup, saya bikin sufor dengan berlinangan air mata. Dan setelah diamati, Ganendra BINGUNG PUTING! Bagus!

Pertanyaan saya masih sama: “Ya Allah, masa saya gak bisa punya kesempatan buat nyusuin anak saya.. Saya udah cukup ngerasa bersalah dengan dia lahir prematur.. Kenapa Kau “cabut” nikmat itu?” Iya, saya stress berat waktu itu. Sendirian, nangis meluk Ganendra yang mungiil dan ringkih.

Saya pengen ke konsultan laktasi, tapi takut di-judge duluan😦 cemen yaa.. Akhirnya ya, saya browsing2 sendiri gimana caranya supaya bisa nyusuin Ganendra (nanti saya share link-nya di post tersendiri) Latihan demi latihan kami jalanin. Katanya harus jadi “RATU TEGA”!! Haduh, berat euyy!!

Akhirnya saya ambil jalan tengah, tetep dibantu formula, tapi dengan semakin Ganendra pintar nyusunya, pelan-pelan dikurangi. Dan Alhamdulillah, pas tanggal 1 Oktober, HPL saya sebenarnya saya bisa ngasih full asi buat Ganendra..

Selesai sampai disitu?

Tidak.

Saya harus menghadapi tantangan lainnya. Yaitu, gencarnya suruhan buat ngasih sufor kembali. Alasannya? Takut BB gak naik2. Down lagi deh, hihihi.. Padahal selama ini, frekuensi ngasih sufor ke Ganendra itu paling banter 4 kali sehari dari 12 kali nyusu. Lebih dari itu Ganendra jadi rewel, perutnya kembung dan gak bisa BAB. See? Saya bukan anti sufor tapi saya punya alasan ganendra gak bisa minum sufor. Itulah kenapa saat2 saya ngasih sufor harus ngelaluin sesi nangis2 dulu.

Di tantangan baru ini -saya kayak maen benteng Takeshi- saya harus menghadapi banyak komentar dan “suruhan” :
– “ASImu gak ada gizinya tuh”-> waktu Ganendra susah naik BB padahal itu krn dia alergi sufornya!
– “Jangan asi aja, kasian anakmu. Anggap aja buat dopping, sehari sekali” -> lah apa bedanya kalo sehari sekali gitu?
– “ASImu enggak cukup” -> lah tau darimana ASI saya enggak cukup? Wong Ganendra baik2 aja kok kata DSAnya.
– yang paling parah, Ganendra nangis, diangkat, lgsg dibikinin formula.

Pokoknya kepercayaan diri saya mau ngasih Ganendra full asi, dihajar kanan kiri, ditendang sampe berguling-guling *halah* dan siapa mereka? Oknumnya adalah orang2 terdekat saya. Kebayang kan sedihnya kayak apa? Tekat saya, selama asi saya masih keluar, selama itu pula saya nyusuin Ganendra, syukur2 kalo dikasih lebih sama Allah dan bisa sampe weaning with love.

Sekali lagi saya gak anti-sufor, lah wong anak saya juga minum sufor kok. Tapi.. Apa ya,mmm.. Lebih respect aja ke pilihan seorang Ibu ngasih yg terbaik buat anaknya. Ada Ibu yg sebenarnya asi-nya bagus, nipple gak masalah, anaknya doyan2 aja minum asi-nya dia, tapi dia lebih milih anaknya banyak formulanya, ya udah itu pilihannya dia. Miris karena dia gak usaha (beda dengan Gak bisa pdhl udah usaha yaaa..) padahal dikasih kemudahan gitu sementara saya jungkir balik usahanya? Ya saya simpen aja dalam hati😀 well, I’m not on her shoes. Itu pilihan dia.

Bisa ASI? Alhamdulillah. Enggak ASI? Gapapa juga. Dan ini bukan pembenaran! Yang saya tahu, saya hanya seorang ibu yang berusaha ngasih yang terbaik untuk anak saya..