Hi there! hihihi.. gak kerasa udah lamaaaa banget gak update blog ini :p padahal bolak-balik bikin tulisan, tapi semua cuma kesimpen di draft aja. Alasannya? ditengah menulis, adaaa aja gangguan. Yang paling dalem alesannya, saya “males” mengingat masa-masa Ganendra di NICU. Hehehe, maafkan, it’s always be a tough moment in my life.. Jadi kalo kudu cerita detail saat2 mellow itu, diriku masih belum sanggup🙂

So, how’s life going? Smooth? Hahaha.. sometimes. Hari-hari Ganendra di NICU bikin saya stress berat tapi ternyata, ngurusnya gak kalah stressnya hihihi. Bukan saya gak enjoy dengan motherhood ini loh, tapi emang gak bisa diboongin kalo jadi seorang Ibu SANGAT AMAT TIDAKLAH MUDAH. Catet! :p Bukan soal kudu begadang atau sakitnya breastfeeding (I’ll tell you later..) tapi tanggung jawabnya menjaga amanah yang luar biasa dari Allah SWT ini. Pernah disuatu pagi saya tidur lelaap banget (tumben-tumbennya) dan pas bangun, langsung liat wajahnya Ganendra yang lagi tidur dengan mulut sedikit terbuka, “hah? jadi ibu ya skrg akuu?” Ya Allah.. anak lucu ini darimana coba datengnya? Rasanya masih”kaget” aja karena kehamilan yang hanya 29 minggu kerasa cepeeet banget. Ehmm,, jujur, 2 minggu setelah kelahiran Ganendra, saya trauma lihat ibu hamil. Bawaannya nangiiis mulu dan bolak-balik bilang “harusnya aku masih hamil.. maafin Bunda ya nak..”

Ya, rasa bersalah sampai sekarang masih saya rasakan sampai sekarang dan mungkin gak akan pernah hilang. Ikhlas pasti, tapi gak bisa bo’ong dalam hati kecil kadang masih ngerasain itu. Apalagi ngelihat perjuangan anak kecil ini, Allahu Akbar, semua ini juga kehendak-Nya. Anak sekecil itu berjuang itu hidup,  tubuhnya mati-matian adaptasi dengan dunia asing dan harus “terpisah” dari Ibunya. Huhuhu.. gak kuat nerusinnya.. Pejuang kecilku, Bunda sayang kamu, Nak..

Beberapa orang nanya-nanya “kenapa Ganendra gak keluar2 sih dari NICU? emangnya diapain aja?” well I told them shortly. Dia di NICU selama 37 hari Dia harus transfusi darah, albumin, disinar beberapa kali dan paling gak enaknya adalaha lupa nafas. Iya, bener2 lupa nafas. Sediih banget kalo liat saturasi oksigen yang terus turun dan detak jantung yang melemah. Makanya kudu ekstra ketat ngawasinnya. Saat-saat Ganendra pulang adalah saat yang menegangkan. Pulangnya dia hari Minggu, sementara Senin suami udah masuk, mertua cuma dateng bentar pas sore, selebihnya? saya sendirian yang nanganin. Seumur-umur, saya gak pernah megang bahkan ngerawat bayi newborn yang normal apalagi prematur. Saya orangnya pecicilan dan ceroboh. Kebayang kan stressnya kayak apaan?  Saya udah minta ama suami dan MIL buat nginep di rmh ortu saya sementara tapi semua gak setuju. Alasannya masuk akal sih, di rumah kami, udaranya masih bersih dan gak banyak orang tau, which means, meminimalisasi orang yang dateng berkunjung. Kedengarannya jahat ya? tapi penting buat bayi prematur karena dia rentaaan banget. Di kamar kami, saya dan suami pakai baju khusus ketika menggendong dia dan beli cairan antiseptik+ pake masker. Well, benernya bukan gimana sih, saya ngerasa butuh dukungan dari Mama aja saat2 berat seperti ini. Saya bahkan gak sempet makan karena emang di rumah gak ada makanan. Tapi beneran gak saya rasain laper itu, karena terkonsentrasi jagain Ganendra (plus bersih-bersih rumah, walaupun dari awal udah perjanjian ama suami, jangan ngomel rumah gak bersih krn saya gak sanggup ngelakuin semua sendiri :P) Hasilnya? dalam 5 hari saya turun 4 kilo, Haahaha, lumayaaan.. Eh beneran deh,beruntung ada yang ngedampingin kalo abis lahiran gitu, even cuma buat dimasakin indomie! hehehe.

Jujur, sempet beraat banget dengan keputusan tadi, tapiii.. saya gak punya pilihan yang lain. Mau cari ART juga susah karena menjelang Lebaran gitu, mana ada yang mau kerja. Semuanya modal nekat dan do’a aja. Bekal saya cuma latihan dari NICU, kemampuan untuk ganti popok dan gendong Ganendra, hihihi.. Cupu yaak. Kenekatan pertama adalah mandiin Ganendra. Abisnya nungguin mertua gak dateng2 karena beliau juga sibuk ngurusin adik ipar yang barusan lahiran juga (pusing kan? hihihi) Sebenernya sempet diajarin, eh, liat doang sih, waktu Ganendra dimandiin sama suster, tapi itu cuma sekali dan cepeeet banget! Ganendra dibolak-balik kayak adonan tepung, cpak..cpak dibasahin,… terus udah, tiba-tiba udah pake baju dan bedong aja. Saya cuma bengong. Lah, itu ngajarin apa demo masak sih? cepet banget, mana saya “belajar”nya SEHARI sebelum Ganendra pulang.. BAGOOOS! Eh tapi tetep loh saya nekat mandiin Ganendra :p Alhamdulillah lancar dan pas MIL dateng bisa laporan bangga “tuh ma, cucunya udah ganteng abis mandi..” Padahal kalo liat saya yang basah keringet, gak jelas benernya yang mandi siapa, anaknya atau emaknya yang ikut nyebur juga. Asli segede-gede jagung keringetnya dan nervousnya ngalahin ijab kabul, hehehe..

Kemampuan yang nol besar pelan-pelan naik jadi.. err.. 5? 7? ah, pokoknya kemajuan banget lah. Hahaha. Mama saya bilang “mama lihat insting keibuanmu udah muncul. Mama aja gak berani mandiin kamu dulu, hihihi” Hiyaaah, mau gimana lagi, insting alami mom! *halah* Ya iya, mau gak mau kudu belajar karena tekat saya dari awal harus bisa ngerawat Ganendra sendirian. Mmm, mungkin juga suatu “balasan” saya buat Ganendra karena sudah berjuang untuk bersama Ayah Bundanya.  Temen2 saya pada gak percaya saya yang petakilan dan super ceroboh ini punya anak, hihihi.. Parenting is a never ending lesson. Ganendra udah ngajarin saya betapa keras usahanya berjuang hidup, jadi saya, Ibunya, harus belajar berkali lipat dari dia untuk berusaha juga. This is one of many ways to show you how much I love you, baby boy..

Ya, perjalanan masih paaaa..anjang dan laa..aama.

dan ibu baru ini, like every parent does, akan selalu belajar dan ngasih yang terbaik untuk pejuang kecilnya.. I love you my son..