Nulis ini dengan perasaan campur aduk, antara bahagia dan prihatin dgn keadaan anak saya. Tapi diatas itu semua, rasa syukur atas lahirnya si kecil melebihi segalanya yang saya rasakan sekarang..

Welcoming my baby boy,

GANENDRA KAYANA PUTRA ADHIWIBOWO

Rabu, 28 Juli 2010

Saya enggak rasain kontraksi cuma belakang punggung bagian atas, sakit banget kalo mau tidur. Saya anggap biasa karena pas 3-4 bulan juga gitu, katanya peregangan tulang punggung untuk menahan beban yang semakin bertambah. Beberapa kali mules krn sedikit mencri2. Sempet khawatir efeknya apa ya kayak gini. Gak ngelakuin apa2 cuma bantu masukkin kue2 ke dos buat sahabat saya yang lagi pengajian pernikahan. Kebetulan saya gak bisa dateng pas pengajian jadi nyumbang2 dikit, hehehe. Itupun hanya sekitar 40 dos dan dibantu sama mama dan MIL-PIL yang emang ke rumah nganterin kue titipan. Anehnya pas MIL-PIL datang, Papi saya nyeletuk “loh ibu bawa anak kecil siapa?” Saya dan MIL-PIL bingung dong, soalnya kan jelas-jelas datang berdua aja. Papi juga bingung dan akhirnya bilang ke PIL “Beneran pak, tadi saya lihat Ibu sama anak kecil” Mau nanya lagi, saya lupa soalnya konsentrasi ngelipetin dos2.

Malemnya, suami gak pulang-pulang dan bahkan berencana nginep rumah mertua. Hasilnya saya down dan nangis-nangis, hehehe. Gak tau kenapa, sebeeel banget dalam keadaan gini mau ditinggal nginep. Saya gak ngelarang dan biasanya saya juga ikutan nginep, tapi gak tau kenapa, saya ngerasa keadaan saya sedang drop dan takut kenapa-kenapa kalo ditinggal2. Akhirnya pas tidur masih dengan sisa air mata dan punggung yang sakit dielus-elus sama suami sampai tidur. Jam 11 malam, saya kebelet pip. Ini masih belum ngerasa apa2 dan kembali tidur.

Kamis, 29 Juli 2010

Jam 1 malam,tiba-tiba bunyi “duk!” dan kayak air pip yang keluar, padahal saya gak ngompol. Huaaa! asli langsung bangun dan lompat dari tempat tidur.. “Ya Allah, ya Allah.. apa ini?” saya ngebangunin suami “Ayah! Ayah! keluar air!” Suami bangun dan kaget. Sprei udah basah. Saya sempet ke kamar mandi dan mikir apa ini air pip? mungkin salurannya ketendang sama kakak, soalnya saya pip bisa walaupun pas berdiri ngerembes dikit. Saya masih bingung apa ini air ketuban atau enggak. Balik ke tempat tidur dan saya buat telentang, ternyata airnya keluar banyak. Wah udah deh, ini pasti ketuban. Suami nelponin MIL dan PIL terus disuruh kesana dulu buat ganti mobil dan dianterin ke rumah sakit. Rumah sakit saya emang jauh dari rumah, tapi saya mantap dengan pilihan ini apalagi katanya RS ini termasuk yang bagus perawatan NICU-nya. Lucunya, saking paniknya, saya dan suami cuma bisa berdiri bengong. Saya ganti baju terus pake pembalut. Gak sempet mikir masukin apa2, inget2 kalo pesen dokter dan bidan kalo kasus saya, pecahnya ketuban bisa memicu pembukaan lengkap dengan cepat. Beritahu Mama-Papi yang teryata gak kalah paniknya :p dan langsung berangkat ke RS. Cuma bawa tas doang, hehehe.. Sempet mampir buat jemput MIL-PIL. Selama diperjalanan, kontraksi baru saya rasakan sedikit.  Sampai di RS sekitar setengah 3 langsung ke lantai 1o. Pesennya bidan waktu itu, mending langsung ke lantai 10 bagian persalinan biar dicek dulu, sementara keluarga yang lain ngurus administrasi.

Sampai di lantai 10, bidannya udah senyum ngeliat saya. Langsung masuk ruang persalinan dan periksa dalam. Katanya masih pembukaan 2 lebih.Telepon Obgyn untuk ngasih tahu. Sekitar jam setengah 5 pagi sudah  pembukaan 8 dan Obgyn saya ternyata udah dijalan ke Bandara dong! huaaaa.. sebel banget! terpaksa sama Obgyn pengganti deh yang katanya rumahnya deket. Saya pasrah aja. Saya tiduran miring untuk mempercepat pembukaan dan emang lebih enak nahannya. Kontraksi mulai terasa intens tapi masih bisa tahan. Menjelang jam 5 keatas, sakitnya udah heboh dan karena mulai pembukaan lengkap dan si bayi mulai cari jalan keluar. Haduuuh, gak kuat rasanya.Disuruh buang nafas dan gak teriak untuk simpan tenaga karena buat mengejan nanti. Karena gak sempet senam hamil, jadi saya nge-blank soal nafas2an ini. Untungnya sempet baca doang. Saya ditengah kesakitan nanya ke susternya “Suster, ini saya udah buang nafas, tapi yang dibawah ini diapain?? ditahan atau dibiarin siih?” dan jawabannya “rileks aja buu..” Mama mertua yang ngedampingin ketawa ngakak dengernya. Duuh, namanya juga pertama kali, mana tauuk? susternya mesem2 aja. Tangannya suster juga saya remas2, hehehe.. Sampe jam setengah 6, saya udah gak kuat, sempet teriak2 dikit pas puncak kontraksi. Hehehe. Habis gimana lagi, kepala bayi udah mulai keliatan tapi dokternya gak dateng2!! sementara secara alami sudah ada dorongan buat mengejan. Ini bagian paling susah karena saya harus nahan supaya gak mengejan. Ada kali 15 menit begini, haduuh. Saya sampe ngomel “dokternya mana sih? ini udah mau keluar” si susternya ngomong “sebentar ibu, tahan, nanti kalo dokternya udah dateng, enak tinggal ngejen” “Ya ampun sus, mending dokternya yang nunggu saya. Ini bener2 udah mau keluar!” Kebayang gak dongkolnya kayak apa, udah mau keluar disuruh tahan, hehehe.. Gak lama dokternya muncul, “Ini loh bu dokternya..” begitu saya mau telentang, kaget dong ngeliat dokternya pake baju seragam AL. Pikiran bego saya “Hah? ngapain ada tentara segala?” dokternya senyum dan lagi pake baju ganti. Pas udah siap, dia periksa dalam dan ngasih instruksi mengejan. Lucunya, gara-gara bengong tadi, kepala bayi yang udah keliatan, eh masuk kedalam lagi. HUAHAHAHA, anak saya nervous ketemu dokternya.. “Sebentar dok, anak saya nervous ketemu dokter” tanpa sadar saya nyeletuk gitu dan orang-orang seruangan ketawa dengernya. Akhirnya latihan buat mengejan “Ibu buka lebar-lebar, kaki ditekuk maksimal, kedua tangan pegangan lutut, pantat ditahan jangan sampe keangkat, mata lihat ke arah perut, ambil nafas, tahan, ngejan yang kuat..” Singkat padat dan jelas hehehe.. Pertama dan kedua saya masih salah mengejan karena saya masih mengeluarkan suara plus keluar BAB dikit. Maklum, gak sempet dikasih pencahar karena waktu pembukaan yang cepat. Dokter nyuruh suami disamping saya -ini yang nyebelin juga, masak suami cuma ngeliatin doang dan ngobrol sama MIL? dibanding kesebelah saya? katanya pengen liat prosesnya dari bawah, hehhehe-

“Coba suaminya ke sebelahnya..” akhirnya! ada kesempatan buat ngeremet-remet tangan suami! :p

Ayo sekali lagi kita coba ya..” gak lama, cress, blub.. lahirlah si baby. Nangisnya kenceeng banget! Alhamdulillah, Allahu Akbar! Saya gak nangis waktu itu, karena pengen pastiin baby boy saya gak papa, setengah teler dan lega, saya noleh ke samping  kiri, Ganendra lagi dibersihin sama DSA dan dibedong, sebelum dibawa ke NICU, saya diizinin buat nyium pipinya. Hangat.. dan air mata mulai keluar..

Setelah itu, saya disuruh ngejan karena plasenta belum keluar, ternyata plasenta saya lengket, dan harus diambil ama dokter. Sakitnyaaaa😦 proses selanjutnya adalah dijahit. Hihihi, walaupun dibius, tetep ya bok, kerasa benangnya ditarik-tarik gituu :p cuma krn udah ngeden dan kontraksi udah lumayan mati rasa..

Saya di ruang bersalin sekitar 2 jam. Dibantu suster buat duduk, jalan sendiri dan pip.  Setelah itu, saya kembali ke kamar. Suami, MIL-PIL pulang ke rumah buat bersihin dan nanem ari2. Saya sendirian di kamar, mulai down. Bingung, semua kayak mimpi. Prosesnya terlalu cepat dan saya inget cuma pas nyium pipi hangatnya Ganendra :’)

Gak lama, suster dateng ngasih tahu Ganendra harus transfusi darah dan butuh persetujuan orang tua -selain saya tapinya- bingung karena sendirian dan akhirnya dengan tergopoh-gopoh suami pulang lagi ke RS.

Siangnya, saya maksain buat ngeliat Ganendra ke NICU. Diantar pakai kursi roda sama suami. Dan situlah turning point yang bikin saya down. He’s so tiny and fragile. Apalagi harus pake alat bantu oksigen krn dia suka lupa nafas. Selang ada dimana-mana, dan saya gak bisa nahan airmata.. Ya Allah, perasaan terbesar adalah perasaan bersalah.. Emang semua adalah takdir, tapi tetep ya, gak bisa nutupin rasa itu.

Saya sering nangis dan down.. Kadang diam-diam ketika orang-orang lagi gak ada karena saya gak mau bikin mereka lebih khawatir. Bahkan cobaan gak sampai disitu, adaaaa aja perkataan dan sikap yang gak ngertiin saya, okay, ini bukan baby blues yak.. tapi bener deh, seolah gak ngerti keadaan saya, mencibir “wong anaknya kecil gitu aja sakit.. aku dulu engggak, bla bla bla”  dan persoalan lainnya yang ribeet.. Give me a break! baru juga lahiran sehari, udah direpotin urusan lain, bukannya gimana yah.. Ibu siapa sih yang gak down ngeliat anaknya gitu, gak bisa nunggu tenang dikit ya. Just because I decided to hide my tears, didn’t mean I was strong enough.. Sutralah.. pokoknya beberapa hari itu adalah saat-saat terberat dalam hidup saya. Saya memilih untuk menahan air mata karena takut Ganendra tambah down dan juga mempengaruhi ASI saya.

Hari pertama lahir, ASI saya belum keluar. Nungguin bidannya datang kelamaan. Saya minta tolong suami beli botol Tommie Tippie dan baby oil malemnya.. Besok paginya, mumpung saya lagi sendirian  dengan modal nekat, berbekal hasil browsing, saya pijat sendiri PD saya. Alhamdulillah, asi saya mulai netes. I silently cried when I saw my first colostrum.. Subhanallah.. langsung saya tampung di botol yang udah saya minta dicuci dan disteril sama susternya.

Paling berat juga ketika harus pulang ke rumah, which means I “left” him alone there.. selama di mobil saya berusaha santai, ketawa-tawa, begitu sampai di rumah dan ketemu Mama, tumpah semua airmata..  Saat-saat seperti ini, saya bersyukur Mama ngasih dukungan dan shoulder to cry on.. Thank you Mommy.. Lega karena bisa curhat dan nangis.

Besok paginya, saya maksain jenguk Ganendra. Jahitan nyut-nyutan, kepala pusing, dan tulang remuk redam karena saya gak bisa tidur juga, saya cuekin, niatnya demi anak!

Mungkin ini semua cobaan dan pembelajaran yang besar dan penting buat hidup saya sebagai seorang perempuan, Ibu dan Istri. Semangat terbesar saya, anak saya sedang berjuang di NICU dan kami  sebagai orang tua gak ada alasan untuk gak optimis. Semoga Allah tetap memberi kesabaran dan keikhlasan dalam mejalani semua ini. Amiiin ya Rabbal Alamin!