Ngeliat posting terakhir, gak nyangka udah 3 minggu dari terakhir nulis.. Dan sela waktu 3 minggu itu banyaak banget kejadian ups-downs yang bikin saya nganggurin blog ini.. hehehe.. and this gonna be a long story😛

Seharusnya, minggu ini, tanggal 25 Juli, diadain acara 7 bulanan saya, tapi kenyataannya, kondisi saya gak memungkinkan untutetep ngadain acara itu. Takut kecapekan lagi dan berakibatburuk buat saya dan baby.

Jadi ceritanya, hari Selasa, tanggal 13 Juli 2009, bangun tidur, saya ngerasa, punggung, panggul, dan pantat saya sakit. Saya pikir karena salah posisi tidur plus spring bed tua di kamar saya yang keras. Bilang ke Mama.. suruh istirahat aja di kamar bawah. Ternyata rasa sakitnya gak hilang. Sempet bilang sama Mama ” Ma, kontraksi tuh kayak apa rasanya?” Mama jawab “Ya gimana ya Nak..Udah 26 tahun lalu, Mama gak inget” LOL! LOL! Kata orang2, rasanya kayak kita sakit perut datang bulanan gitu dan pernah sekali saya ngerasain gitu. Saya mikir, apa ini braxton hicks ya? Tarik nafas dalem-keluarin pelan2, saya lakuin berharap rasa sakit gak jelas ini hilang.

Sekitar jam 9 pagi, sakit masih ada, dan eng.. ing.. eng.. gak tahu setan mana yang ngerayu saya untuk nurutin saran Mama dan si Mbak buat dipijet! Pijetnya sih gak heboh gimana gitu, cuma diurut dikit dan dibenerin “letak bayi” -okeh, tiap cerita ini saya selalu nyesel gak karuan😦 – After that, rada enakan dikit. Kata si Dukun Bayi itu, bayi saya aktif banget dan menekan saluran kemih..

Pulang ke rumah, saya buat tidur dan emang rasanya sedikit berkurang. Tapi itu hanya bertahan sekitar 1-2 jam, setelah itu rasa sakit datang lagi. “Kalo sampai nanti sore, gini terus, ntar harus kontrol ke dokter” pikir saya. Gak lama, saya bisa tidur-tidur ayam. Saya sempet ngitung waktu kontraksi dan  suprisingly, interval antara kontraksi sekitar 3 menit dan lama sekitar 20 detik. Siang menjelang sore, ada adik sepupu Papi dateng jauh2 dari Sulawesi buat silahturahmi. Sementara suaminya ngobrol, Tante saya ngedatengin saya “Kata Mama kamu sakit?” “Iya tante.. sakitnya dipunggung sama perut..” Seketika itu, air muka tante saya berubah. Beliau kaget ngeliat saya ngeringis-ringis nahan sakit dan keringat dingin udah mulai keluar. “Loh, kamu kontraksi ya? Ayo cepet ke rumah sakit!” Tante saya panik, begitupun yang lain. Saya langsung telepon RS Husada Utama buat nanyain Obgyn sapa yang praktek sore itu dan lucky us, ada dr. Didi yang praktek. Sempet mandi dan telp suami dan Mama Mertua. Awalnya mau dianterin sama Oom dan Tante, tapi Mama Mertua dan adik ipar udah kadung di perjalanan menuju rumah saya.

Sepanjang perjalanan ke rumah sakit, kontraksi masih datang dan intens. Untuk ngurangin, saya tarik nafas lewat hidung dan keluarin lewat mulut seperti yang saya baca di blog2 para Mommies, hehehe.. Berhasil mengurangi sih.. Sampe rumah sakit dan daftar langsung ke ruang prakteknya dr. Didi. Cerita singkat dan langsung di-USG. Begitu di USG, dokter kaget karena kontraksi terus dan kepala bayi sudah  engaged di panggul. “Saya periksa dalem ya, Ibu..” and I felt something bad happened.. Dia periksa dan dengan nada tegas “Ibu, ini sudah pembukaan 2”.. Ya Allah.. saya langsung lemeees. Dokternya langsung gerak cepat, nelp ke lantai 1o buat nyiapin kamar dan kursi roda karena saya harus opname saat itu juga.. Selebihnya saya gak inget, karena udah keburu nangis. Asli.. saya ketakutan. Suster nenangin “udah ibu, gapapa.. kasian bayinya” dan saya meracau “saya gak mikir sakitnya kontraksi, tapi kasihan sama bayi saya..”

Setelah itu, kejadian berlangsung cepat, tau-tau saya udah di kursi roda dibawa ke lantai 10. Semua orang ngeliatin dengan muka “waah, mau ngelahirin ya..” sementara saya cuma bisa nunduk dan gigit2 bibir nahan nangis. Sampai di lantai 10, saya dinaikin ke atas brankar di ruang 2B untuk sementara. Suster2 pada ngerubungin untuk masang infus duvadilan, cek tensi, dan gak tau apa lagi. Saya nge-blank! asli gak bisa mikir apa2 karena saking shocknya.  Gak lama saya dipindahin ke kamar. Di kamar, saya udah mulai berasa tenang dan pasrah. Istighfar terus walau kayak tercekat.

Selanjutnya saya gak inget pasti, tapi keadaan udah mulai stabil. Kontraksi sudah berkurang dan gak seheboh tadi. Tiap jam, saya dipantau. Beberapa suster mengelilingi saya buat cek tensi, suhu, dan cek detak jantung bayi melalui dopler. Saya gak bisa tidur sampai malem karena badan sakit semua dan intensitas tetes infus ditambah. Sekitar jam setengah 2 pagi, saya dibangunkan suster buat diobservasi lagi. Interval kontraksi sudah berkurang menjadi 10-15 menit. Disela-sela itu,saya lumayan kehibur ama suara teriakan ibu-ibu yang mau ngelahirin dan gak lama ada suara bayi.. Subhanallah.. Sempet ngelantur, “kira-kira, ntar saya gitu gak ya sus.. hehehe”

Pagi-pagi, saya dibangunin adek yang pamitan mau pulang karena harus kerja. Mama Mertua yang jagain saya belum dateng. Seperti biasa, observasi rutin. Saya bilang saya mau pipis aja di kamar mandi sekalian BAB. Pas saya seka, kaget ada flek darah merah dikit. Saya bilang ama suster. Gak lama, tiba-tiba saya dicek dalam sama salah seorang bidan. Beberapa suster junior ngelilingi saya. Gak tahu kenapa mereka gak beritahu hasilnya.. Sampai saya tanya pun sama suster yang lain mereka bilang “tunggu dokter visite ya bu..” Ya sudah, saya tunggu dokter aja. Gak lama, dokter visite dan ngasih tahu “Ibu, sekarang udah pembukaan 6 dan sudah harus siap-siap melahirkan..” JDAAAR! Saya bengong -sebengongnya.. Hah? masaaa? perasaan kontraksi sudah berkurang. Dokter ngejelasin segala kemungkinan dan saya inget cuma “Biaya suntik pematang paru-paru yang bagus kalo ibu mau, sekitar 5juta, biaya NICU sekitar 1-1,5juta per hari.. Kalo ibu mau all out, kami bisa usahakan..” hehehehe.. Ya, ya, ya, saya tahu harusnya gak mikirin biaya, tapi coba dikaliin, kalo cuma sekitar 5-15 hari aja mungkin gak “segitunya” .. Nah, kalo perkiraan dokter butuh  sekitar 1-2 bulan? glek! belum biaya plus-plus lainnya.. Bisa kontraksi dua kali saya :p

Saya gak bisa mutusin apa-apa karena kondisi saya yang sendirian dan suami posisi masih di jakarta karena harus pindahan. Prosesnya begitu cepet. Mama Mertua saya telp, sampe panik bawain semua pakaian bayi dan bahkan sampai peralatan mandi punya adik ipar dibawa juga, hehehe..

Setelah penjelasan dokter, saya dibawa ke ruang bersalin. Disana saya sendirian. Saya berusaha gak nangis dan ngajak ngomong kakak “Nak, Bunda ikhlas kalo kamu harus lahir sekarang, Tapi kalo bisa jangan dulu ya..”  Saya berdo’a “Saya pasrah dengan kehendakMu, Ya Allah.. kalo memang ini yang terbaik dariMu. Saya punya keinginan, tapi semua ini milikMu..” Saya rasa disitulah, titik terpasrah saya.. Bukan, bukan saya gak mau optimis dengan keadaan, tapi gak ada gunanya juga maksain kan? Kita maunya begini, tapi Allah punya kehendakNya. Saat itu termasuk yang berat buat saya karena jujur. saya sedih dan pengen nangis, tapi gak bisa dan gak boleh, karena saya khawatir akan mempengaruhi kakak. Saya inget kata2 seorang temen “pikirin aja senengnya, sebentar lagi kamu akan ketemu anakmu..” and I did it. Even it was hard for me.. Kita gak tahu apa yang terjadi nanti.. Tapi setidaknya bikin saya lega sedikit dan gak panik. Saya hanya bisa dzikir dan istighfar, do’a yang rada panjang dikit, leher lagi2 saya tercekat.. Hanya bisa nyebut asma Allah.

Gak lama, Mama Mertua datang. Saya nangis sedikit dan beliau juga nangis sambil nyium2 muka saya. Saya cuma bisa bilang, “Ma.. kakak Ma.. ” Mama telpon2an dengan suami yang berusaha nenangin saya. Dokter visite lagi dan bilang kalo memang sudah waktunya lahir, diperkirakan sekitar 3-4 jam lagi. Infus saya gak dilepas. Dokter masih berharap bisa mengulur waktu lahiran sambil dilihat perkembangannya.

Selang 1,5 jam dan saya paksa makan es krim banyak2 :p.  saya diperiksa dalem lagi. 2 kali!beuuh.. dan hasilnya masih pembukaan 2 setenga -gak kayak pemeriksaan bidan lain di awal- dan mulut rahim sudah menebal lagi. Jadi masalahnya, bukan pada pertambahan pembukaan aja, tapi semakin menipisnnya mulut rahim saya yang mencapai 75% itu yang bikin dokter dan suster deg-degan. Katanya sih, dengan kondisi seperti itu bisa memicu langsung pembukaan lengkap dengan cepat. Alhamdulillah, air ketuban dalam kondisi bagus. Bidan seniornya laporan sama dokter tentang berkurangnya kontraksi dan penebalan mulut rahim. Alhamdulillah, kata dokter, kalo kondisi ini bisa dipertahankan supaya gak lahiran.. Daripada inkubator di NICU mending inkubator alami alias rahim ibu. I was so relieved.. Leganya ampun2an deh, hehehe..

Akhirnya saya dipindahin lagi ke kamar. Selama di kamar, bukan berarti langsung membaik. Saya harus berjuang keras kalo pipis karena ternyata saya kena infeksi saluran kemih yang bikin kesakitan tiap kali pipis. Belum lagi ditambah kontraksi. Rasanya campur2.. hehehe.. Mana obat harus dimasukkin lewat miss V.. Hihihi jadi atas-bawah “diserang”..  Ya udah ya, emang gitu caranya.. Hiburan saya adalah bisa denger detak jantung kakak tiap jam, dan alhamdulillah dia aktif dan detak jantungnya pun normal. Malah ngajak mainan suster2, itu dopler suka ditendangin ama dia.. Sampe susternya ketawa2 sendiri. Atau enggak, begitu detak jantung didengerin, dia suka sembunyi lagi.  Wekekekek.. Tau niru sapa, yang jelas bukan saya :p

Keadaan semakin membaik besoknya dan saya lepas infus, obatnya diganti obat oral semua. Sempet kumat beberapa kali dan suster udah ngedorong infus, dkk. Tapi saya bilang “tunggu sejam lagi ya, sus.. kontraksinya udah berkurang” Selama di kamar, kerjaan saya ya ngitungin kontraksi dan nyatet di hape :p baru deh saya laporin ke suster untuk dilanjutin ke dokter.

Alhamdulillah.. sekarang sudah di rumah, TAPI dengan SEJUTA TAPI, hahahaha.. Gak boleh capek2, gak boleh banyak berdiri, bed rest, dan kalo pun pergi harus pake kursi roda.. Ya Allah.. lagi-lagi saya down dengernya. Ya udahlah, saya gak boleh mikir2 yang negatif. Harus konsentrasi gimana jaga keadaan dan target naikin BB Kakak. Dokter berharap bisa sampe 4-6minggu kedepan supaya kakak bisa lahiran dengan BB normal dan  cukup waktu. Mikir gini, bikin saya deg-degan dan perut mules karena seolah2 harus berkejaran dengan waktu. But this is our way.. Allah ngasih cobaan juga dengan jalan keluarnya. Jadi sebisa mungkin selalu berpikir optimis.

Banyak hal yang menyebabkan kejadian kemaren, ISK-Nanti saya coba sharing tentang ISK di Posting yang lain-, dipijit dan yang baru ketahuan di usia kehamilan sekitar 27-28 minggu adalah kandungan saya yang rawan.  Dalam keadaan normal, perut saya suka kenceng walaupun gak mules, dan justru itu tandanya sedang kontraksi😦 Selain itu kulit perut saya tipis.. Penyebab luar lainnya, saya kecapekan ngurusin rumah yang direnovasi plus masak buat acara baby shower kayaknya :p

Semangaat!! sekarang saatnya makan es krim yang banyak, ya Kak? Please hang on there, lil baby.. Kurang dikiit lagi ya? ya? ya? :*