Karena modem-nya ditungguin, jadi ceritanya hanya bisa singkat *apasih*

Gak kerasa udah seminggu jadi warga Surabaya lagi. Semua ngidam makanan Surabaya sudah mulai dituntaskan. Hahahaha.. Dan saya gak berani nebak berapa kilo naiknya di Surabaya ini. Wong jadi anak kost aja naiknya 4,5 kg apalagi di rumah sendiri yak, wekekek..

Selama seminggu di Surabaya, saya sibuk kangen sama suami aja kayaknya :p Asli yah LDR gini jadi aneh lagi buat saya karena udah kebiasaan deket. Tapi ya sudahlah di jalanin saja.. Insya Allah kalo Allah ngasih rejeki bulan depan suami bakal pindah kerja di Surabaya. Ceritanya sebelum mudik ke Surabaya, Mas ditawarin kerjaan di Surabaya. Awalnya “harganya” kurang cocok :p terus selama di Surabaya suami negoisasi terus dan Alhamdulillah disetujui. Suami akhirnya ngajuin surat resign sekaligus one month notice. Yang bikin terharu karena dari perusahaan lama,  benernya Suami ditawarin kenaikan posisi sekaligus kenaikan salary karena memang ada beberapa posisi yang kosong.. Walaupun tawarannya tampak sangat menggiurkan, Suami mantap milih di Surabaya. Kontraknya sekitar 6 bulan. Tampaknya Allah memberi jalan ini yang terbaik. Semoga jadi rejeki keluarga kami..  Kami bersyukur aja. Sudah bisa kumpul keluarga saja udah seneng banget. Insya Allah..

Karena rencana pindahan dipercepat, sepertinya program mengisi rumah pun dipercepat sedikit. Gak ngoyo juga soalnya priotas utama kami tetap si kecil dalam perut. Rumah sedikit demi sedikit diperbaikin. Kenapa? ternyata cuaca Surabaya yang ujan terus menerus dampaknya negatif ke rumah dan kantong, hahahaha.. Rencana awal, kami akan pasang AC di  kamar tidur utama dan kamar anak, begitu liat penampakan rumah sekarang, budgetnya langsung dibelokin ke perbaikan rumah dan bangun dapur basah di bagian belakang. Sekalian beli lampu2 buat rumah. Lumayan juga dapat murah2 di Jagalan dan sekalian ongkos pasang. Kemaren yang terbeli baru lampu meja makan, ruang keluarga, ruang tamu, teras dan pilar rumah. Dibanding di Ace Hardware untuk lampu2 minimalis, di jagalan ini lebih murah dan pilihannya juga bagus2. Untuk ongkos pasang, kita hanya dikenai transport 50 ribu. Pas dipasang, lampu downlight (bener gini  gak yah penulisannya? wekekek) ada beberapa yang mati. Hadeeh, emang yak kalo rumah gak ditempatin, adaaaa aja masalahnya. Hehehehe..

Next, ngecat dan bangun dapur basah kita nungguin tukang langganan Papa mertua. Kalo di Surabaya saya beli di depo bangunan di sidoarjo. Katanya sih murah dan simple aja banyak pilihannya. Kami butuh untuk cat eksterior dan interior. Untuk eksterior, cat oplosan pilihannya ada nippon paint, jotun, danabrite, dan dulux. Kita pilih Dulux weathershield dengan kilap. Alasannya, Dulux lebih bagus dan  tahan lama. Sayangnya, untuk ukuran hanya tersedia 2,5kg dan kelipatannya, dan 20kg kalo gak salah. Selisih harga antara yang kilap dengan tidak kilap sekitar 20rban.Untuk interior, saya nyobain cat oplosan Jotun. Pilihannya ada yang matte, semi kilap, kilap yang bisa nutupin retak kecil2 (retak rambut kalo gak salah hahahaha.. lupa) Karena untuk kamar baby, pastinya dipilih yang tidak berbau dan tidak mengandung merkuri. Dan katanya merk ini aman. Untuk kebutuhan kamar anak sekitar 3x4m, kombinasi dua warna, dibutuhkan masing2 warna 2,5 kg. Berdoa aja kalo udah di cat ntar hasilnya bagus seperti simulasi warna yang ada di komputer, wekekekek..

Sekarang semuanya dimulai dari “awal”. Banyak rencana dan semoga bisa kelaksana. Soal 7 bulanan pun saya udah gak ambil pusing, kalo jadi hayok, kalo enggak ya gapapa.. Hehehehe. Maklum kalo Mas udah positif pindah, berarti harus acaranya harus dimundurin, karena kepindahan yang sepertinya bakal ribet. Dan orang tua request kalo bisa. sekalian diganti jadi sekalian syukuran pindahan rumah kecil2an. Soal mitos, saya gak ambil pusing soalnya gak ngerti juga ada yang begituan, hehehe.. Komentar saya “liat ntar yaa.. pusing kalo kebanyakan rencana. Yang penting bapaknya pindah dulu, hehehe”

Berdo’a semoga lancar2 terus dan smoga gak tepar lagi kena flu kayak sekarang.. Amiiiin!