Jum’at ini saya hari yang campur aduk buat saya.. Pertama, saya beraniin diri buat tes darah sendirian! LOL! Padahal saya paling BENCI sama jarum suntik! selalu nervous dan jiper sendiri. Terakhir tes darah 2 bulan lalu, minta ditemenin dan megang tangan suami :p Begitu juga pas suntik vitamin C sebelum nikah. Minta ditemenin Mama, hahahaha.. Satu-satunya moment “bersahabat” saya ketika harus masuk rumah sakit dan diinfus.. Itupun karena saya udah setengah pingsan, jadi pasrah aja dimasukin jarum infus. Walaupun sekarang, rada trauma inget-inget infus dicabut gara2 darahnya naik banyak. Hiiii!! Ah, satu lagi! disuntik beberapa tempat karena obatnya gak mau masuk! ampe darah muncrat dikit.. Untung saya gak pingsan!!

Kedua, kejadian pas kurang bayar di RS! Hahahaha.. Awalnya, beberapa hari sebelum test, saya minta perincian buat harganya. Kebetulan saya ambil tes TORCH tapi enggak terlalu lengkap, atas rekomendasi dokter juga sih. Awalnya cuma habis sekitar 550ribu. Dan pas dikasir, tiba2 jadi 1 juta lebih! doeeengg!! Panik dong! ATM saya cuma ada duit sekitar 800rban, HAHAHAHAHA!  Emang ATM saya ini jarang keisi duit kecuali buat transfer ke ortu, bayar pulsa, yang kecil2 aja. Dan parahnya lupa kalo ATM satu lagi yang saya bawa kemaren abis ketelen! Untungnya bisa minta dikurangin  item-nya. Yaitu CMV yang nyampe 600rb lbh. Fuuuh! Lesson learned: selalu bawa uang lebih DAN ganti ATM! SE-GE-RA!!

Ketiga, suami pulang pagi karena harus ikutan drive-test jaringan apelah.. Dan emang biasanya dilakuin sore sampai malem. Bahkan sampe pagi. Hhh.. bete dong sendirian di kost. Jadi pergilah saya ke Pejaten Village. Ngapain? nonton! Yay!! Sejak dulu, saya suka nonton sendirian. Syaratnya film yang ditonton bukan yang horor atau thriller. Action masih mau, lah. Saya nonton Shrek lanjut Sex and The City 2.

Kenapa Shrek Ever-After duluan? karena awalnya saya under-estimate sama SATC 2. Hihihi.. Ternyata dua-duanya bagus kok. Lucu dan menghibur. Walaupun jujur, ada beberapa bagian dari SATC yang lebih “dalem” dibandingkan Shrek ke saya pribadi..

Di SATC ada beberapa scene dan dialog yang bikin saya mikir, “hey, I’m not frikkin alone to think like that!!” HAHAHA. Mungkin karena sudah menikah, jadi ada beberapa bagian yang saya aminin. Waktu Carrie dan Big bikin kesepakatan rehat 2 hari. Carrie bilang “every marriage has its own rules” dan pas dia nyadarin kalo pernikahan ada dalam banyak bentuk. Gak harus selamanya satu rumah, satu waktu.. Ada yang harus menjalani LDR dan yang terpenting kedua pihak sama2 bahagia menjalaninya. Kayak disentil dikit.. hihihi.. Mungkin bentuk idealnya, suami dan istri pulang ke rumah yang sama, ketemu tiap hari, tidur satu ranjang dan kumpul sama anak2nya. Tapi mungkin yang kami jalanin tidak selalu dalam bentuk ideal seperti itu.. And it’s kinda cheer me up to see this way.. Emang kebayang bakal susahnya lahiran atau ngerawat pas suami jauh, tapi ya udah, option yang tersedia seperti itu, jadi untuk sementara dijalanin yang terbaik🙂

Terus waktu Carrie punya ketakutan kalo kehidupan menikah -apalagi memutuskan tanpa anak seperti mereka- akan membosankan pada akhirnya.  Jujur, saya sempet mikir gitu T___T Apa saya siap berkomitmen? seumur hidup dengan orang yang sama -Insya Allah-? Untungnya sudah dapet pencerahan sebelum nikah. Kalo enggak mana berani eike nikah sekarang?!! LOL!

Berikutnya, pas Miranda curhat sampe mabok kalo benernya jadi ibu kadang sangat melelahkan buat dia.. Dan day-off beberapa hari ternyata jadi obat manjur buat depresinya dia. Awalnya saya mikir “kok gitu sih?” tapi dipikir-pikir ya, menjadi seorang Ibu memang pekerjaan yang mulia dan bener2 menguras energi, hihihi. Dan jujur sebagai manusia biasa, ada juga toh rasa capeknya? walaupun pilihannya mau dirasain apa enggak? hehehehe.. Saya jadi inget Mama saya yang kadang ngomel kalo udah sumpek di rumah pas beliau pensiun. Jadi ngerti perasaan beliau kalo bagaimanapun seorang Ibu sekalipun butuh “cuti” sementara. Having me-time, enjoy life alone.. Buat saya, itu gak kedengeran egois, ASAL gak asal2an juga yak ninggalin keluarga, hihihi.. Jadi inget, waktu Mama minta ditemenin ke Suramadu. Walopun cuma mampir bentar, tapi Mama seneeng banget bisa jalan2. Maklum selama ini kan lagi masa pemulihan dan lebih banyak di kursi roda. Makanya pas udah mendingan dan bisa diajakin jalan senengnya bukan main..

Yes, life will change. Setelah nikah dan punya anak, gak akan sama lagi. Kita punya tanggung jawab besar. Tapi seneng-seneng dengan temen, hang-out sesekali, dan having me-time, juga penting ternyata. Walaupun kadang ujung2nya bakal kepikiran anak juga yee, hahaha..