Aduuuh.. kemaren udah nulis panjang-panjang, pake nangis bombay segala gara-gara curhat mau LDR-an, laaah.. kenapa posting-nya ilang yak.. even draftnya pun gak ada!! ANEH!

Hhh.. dimulai dari awal lagi deh! -____-

Jadi, tanggal 12 Juni ntar alias Minggu depan, Insya Allah bakal mudik bareng suami dan Papi. Mudik ini kayaknya bakal lama dan gak tau apakah akan balik ke Jakarta lagi apa enggak. Yang jelas, saya akan melahirkan di Surabaya dan nunggu si Kakak rada gedean dikit baru diajak pergi. Entah itu di Jakarta lagi atau entah dimana Bapaknya dapat kontrak baru. Kontrak suami emang diperpanjang 3  bulan lagi dan diperkirakan sampai 1 November. Setelah itu siap-siap pindah lagi, hehehe..

Kepulangan ini saya percepat karena pertimbangan beberapa hal.. Salah satunya biar bisa nyiapin rumah dan ngerawat Papi-Mama.

Tapi di sisi lain.. saya sedih mau jauhan ama suami. Huhuhuhu..

Padahal LDR-an udah bukan hal baru buat kita. Wong jaman pacaran sampe nikah sempet LDR. Gak tau.. rasanya beda aja sekarang.. *lebay* wekekek. Err.. sebenernya sejak hamil, saya jadi aleman dan nggelandotin suami terus *malu-malu* Alemannya itu pengen deket dia terus, HAHAHAHA.. Padahal ya kalo di rumah, dia masih kerja  (teteuup..) dan saya juga main laptop , sendiri. But, knowing he’s there,it’s enough for me🙂

Dia ngehibur, “kan nanti ada Mamamu, ada Mamaku yang ngejagain..” Tapi rasanya beda tauuuk :p Ya iyalah.. gak mungkin kan nangis-nangis “aku kangen.. pengen dipeluk sampe tidur..” HUAHAHAHA. Tengsin lah.. udah nikah ini😀

Contoh lainnya yang kalo dipikir2 bikin saya mewek, akhir-akhir ini Kakak semakin aktif dan nendangnya makin kenceng. Tidur pun harus pas posisinya kalo gak mau dia “ngamuk” hehehehe. Ngadep kiri, ada yang nendang-nendang.. Pindah ngadep kanan, justru ditendang lebih kenceng lagi. Kalo malem saya ampe kebangun dan benerin posisi. Dan saya menemukan cara lain buat bikin si kakak diem, taruh aja tangan bapaknya yang gede itu diperut, … cep! si kakak langsung kalem. HUAHAHAHA..*emak curang* Gak tau nih, kalo sama Bapaknya si Kakak suka malu-malu gitu, padahal suami penasaran pengen tau rasanya tendangan pojok kakak itu. Sampe suami iseng banget dikelitikin, diteken2 dikit, tetep aja bergeming. Giliran Mommy-nya heboh bener :p

Hiks.. harus kuat nih.. menata hati lagi.. *halaah* Makanya saya salut untuk ibu-ibu yang LDR-an ama suami sampe lahiran pun suaminya gak bisa pulang nemenin karena ada tugas negara yang penting. Am I that strong?..

Suami sih pengen pulang 2 minggu sekali, tapi kayaknya susah deh dapet cutinya. Seinget saya, suami baru cuti sehari, itupun karena sakit. Dan mungkin sehari lagi pas mudik ntar. Benernya gapapa ya, kan saya deket ama ortu juga. Tapi gimana ya.. lagi-lagi dalam keadaan hamil gini, jujur saya lebih nyaman ama suami😥 Saya gak mau ngerepotin Mama saya dengan alasan Mama dan Papi udah sepuh. Dan sekarang lagi sakit. Harusnya saya yang ngerawat mereka. Kalo Mama Mertua, beliau juga bakal ngurusin adik ipar yang bakal mudik juga ke Surabaya. Dan hamilnya lebih cepet sebulan. Kasihan kan kalo harus ngurusin 2 bumil dan bahkan 2  baby sekaligus..

Hhmm.. Yasudah.. mungkin emang sudah jalannya begini.Pasti ada hal-hal nyenengin lainnya yang bisa kita lakuin bareng? Tuh kamar Kakak nunggu buat didekor 😛

Gapapa ya nak, we have to be a great team. Kita doain aja Jenderal Ayah tetep sehat dan bisa bergabung sama kita ntar.. Caiyooo!! Yang penting kita berdua juga harus sehat ya, biar Ayah gak khawatir terus. Aye, captain?