Sering denger kesohoran nama Pasar Mayestik, tapi jujur saya belum pernah kesana. hehehe. Makanya, penasaran dengan bentuk dan isinya, saya ngajakin suami pergi kesana. Kebetulan juga, ada beberapa barang yang pengen saya beli. Jadi abis nonton infotainment tentang nikahan Dian Sastro *lirik suami* baru deh kita jalan ke Mayestik.

Kita naik taksi kesana soalnya kan kita emang gak ngerti jalan dan pasrah pada bapak taksinya aja deh, hehehe. Nyampe sana si supir nanya “Ke pasarnya atau dimananya pak?” Mas jawab “ya kita ke pasarnya langsung aja”  “Loh, ini sudah di pasar mayestik pak..”  sambil nunjuk gerbangnya. Wekekek.. ketauan deh blank daerah sini..

Karena waktu kita gak banyak gara-garanya sih kerjaan si Mas yang-entah-saking-banyaknya *lirik suami lagi* jadi kita buru-buru masuk dan nyari toko bahan kue. Aslinya pengen nyari toko Edi yang terkenal itu, tapi karena gak ketemu, ya udah toko seadanya aja deh. Letaknya toko2 kue itu ada dibagian belakang pasar. Wah, ngeliat cetakan-cetakan kue, keranjang-keranjang hantaran, saya jadi kepengen bikin kue deh *halah* Disini banyak juga yang jual kotak-kotak mika buat souvenir dan cupcakes, jadi saya pengen nyari kotak mika buat souvenir 7 bulanan saya. Ternyata gak dapet yang ukurannya sama dengan souvenir saya dan kalo pun diganti plastik bening ukurannya kurang panjang. Mikir-mikir bentar dan pas liat ada orang beli kertas tisu warna-warni, tiba2 kepikiran buat dibungkus kertas tisu dan dikasih pita emas saja. Kertas tisu perlembar 2rb, saya beli 15 lembar dan pita (20rb). Untung deh langsung nemu alternatifnya.  Saya juga iseng beli satu kotak hantaran panjang buaat… err.. buatnya ntar aja deh, yang penting punya dulu, hahaha. Jujur kalo liat yang beginiann, apalagi murah meriah, saya lemah iman, untung distop suami, padahal kepengen banget beli kotak-kotak buat kado dan piring anyaman. Bukannya gimana sih, sekarang kan kita nge-kost, kalo numpuk barang2 beginian, susah juga.

Abis ke toko kue, lanjut ke toko kain. Sebelumnya kita mampir dulu makan siang di depot makanan Semarang yang endang bambang gurindang. Dan ada yang gagal dietnya hari ini, huahahaha.. Gak tahan godaan liat istrinya makan lahap :p

Oia, soal toko kain, saya ngandalin testimoni orang-orang. Sering banget kan kalo baca tentang blog persiapan pernikahan, nulis toko-toko terkenal yang di Mayestik macam, Mumbay, Silk, dan De Moda. Ya udah, saya pede aja ngajakin suami masuk situ, wekekek. Kami cuma ke Mumbay sama Silk soalnya ujan deres! hadeeh..

Saya beli kain shantung -gini yak penulisannya?-  kurleb 3,5m (14rb/m) sama songket2an 1,5m (35rb/m). Dua-duanya bahan untuk taplak  acara 7 bulanan hehehe. Sekalian juga beli kain batik untuk dibikin baju pasangan suami-istri buat kado sodara yang ultah, hihihi.

Seneng deh nemu yang murah begini, hehehe.  Sebenernya yang gak kalah banyak adalah beli cemilan-cemilan, maklum ibu hamil gampang laper, hihihi. Mungkin nanti bulan depan balik lagi kesini. Pengen beli lagi beberapa kebutuhan lagi sekalian mau nyari bahan buat bikin dress pas kawinan sahabat saya nanti. Bisa aja sih dibeli di Surabaya, tapi kayaknya kain disini juga bagus-bagus dan murah, jadi sekalian jalan-jalan aja, wekekek. Satu lagi alasan utamanya, disini banyak jualan jajanan tradisional. Enak tuuh :p