Gak banyak yang bisa diceritain soalnya kemaren pas kontrol, si bapak dokter terburu-buru sepertinya.. Apalagi kita pasien terakhir. Rada sebel sih, soalnya kan pengen ketemu ama kakak lamaaa.. huhuhuhu..

Berat kakak sekarang sudah 300gr dan saya udaah.. eerr.. 63kg! HUAHAHAHA.. Naik 2 kilo dari bulan kemaren. Coba yah, misal, tiap bulan naik 2kiloan. Kan masih ada sekitar 4 bulan lagi.. dikaliin.. Jeng jeng jeng, tambah 8 kilo saja, Hahahaha! Yihaa, welcome 15kgs! Ah, gapapa lah, naik berkilo-kilo, yang penting si Kakak sehat. Kan lucu kalo chubby, hihihi..

Ini tanya jawab seputar keluhan kisah kasih sampai 19minggu ini :

Q : dok, saya suka sesak nafas dan jantung berdetak kencang,walaupun tidur diganjal bantal 2. Apa berbahaya?

A : Enggak papa ituu.. yang bahaya kalo pas tidur, sering tiba-tiba terbangun karena sesak nafas. Itu tandanya ada gangguan jantung.  Kerja jantung sekarang lebih “keras” dari biasanya wajar kalo suka berdebar dan sesak nafas

Q : Lidah saya pecah-pecah dan bengkak parah dok.  Kenapa ya?

A : Kok bisa? kegigit? sariawan?

Q : Enggak. Padahal saya rajin minum vitamin dan makan buah-buahan. Apa karena kebanyakan heart burn

A : Bisa jadi panasnya naik. Coba kumur-kumur saja dan lidah disikat. Selanjutnya dikasih resep obat kumur ya..

Q : Saya punya ambeien, apa bisa lahiran normal

A : bisa.. asal selama ini enggak kumat kan? diobati aja pake salep obat tipis-tipis.

OK. Noted..

Waktu nengok si Kakak cuma bentar. Alhamdulillah dia tambah gede dan normal. Daan, sesuai pesan Emaknya “jangan lupa buka yang lebar ya nak, pengen tau kakak bener cowok apa engga?”😀 Eh si Kakak pinter nunjukin. Hihihihi..

Hmmm.. apalagi ya? kayaknya segitu aja. Oia, Folamil Genio udah gak diminum lagi soalnya saya pusing minum itu, hehehe.  Gantinya cuma penambah darah biasa dan vitamin calsium. Cukup gak sih? jadi ragu sendiri..

Oia, soal panggilan, sudah jauh-jauh hari, si Mas menetapkan “Ayah-Bunda”. Halah.. padahal pengen kan ganti2 jadi Mommy, Mumu, Mimi.. emang KD?!?!  Sebenarnya kan panggilan paling gampang adalah Mama. Tapi berhubung kita berdua semua manggil Mama ke Ibu kita. Kalo ngomong “Mama tadi nelpon”  “Mama yang mana?” “Mamamu, lah..” “lah, dua-duanya Mamaku..” “Iya juga sih”

Plus, kebiasaan di keluarga Mas, untuk keluarga dekat, gak ada panggilan Tante.. Selalu “Mama ini, Mama itu, Papa anu” yasudah, bingung kebanyakan Mama. Hihihi.

See you again baby.. 1 bulan lagi, ya? (err.. lama ya?..) kamu baik2 aja ya disana :’)