Sebenernya niat awal gak kepikiran buat nyari seragam, tapi nyari packaging souvenir siraman. Googling sana-sini, result yang muncul rata2 hiasan seserahan juga. Iseng klik ini itu, ternyata yang saya baca rata2 blog persiapan nikah. Saya langsung keinget lagi kalo dulu awalnya blog ini dibikin pas saya lagi nyiapin pernikahan. Dan gak kerasa blog ini genap berusia setahun🙂

Saya baca-baca lagi blog saya sekalian nostalgia dan pas saya mau nyari posting tentang seragam panitia… gak ada! LOL! cuma ada posting dikit kalo H-13 seragam panitia udah jadi. Hehehe.. Padahal seragam panitia dan keluarga ini termasuk hal yang ribet pas nyiapin nikah. Bukannya apa, saya berasal dari keluarga besar dan sodara perempuan saya banyaak banget, jadinya kayak nyeragamin satu kompi, wakakak.

Seragam ini pun jadi item pertama yang kita beli. Alasannya ya karena saking banyaknya dan Kakak sepupu saya yang bantuin ngurusin nikah seneng banget kalo urusan perseragaman ini. Huehehehe. Tapi sayangnya saya gak ikutan milih, semua kakak sepupu sama Mama yang ngatur *sebel dikit* tapi untungnya pilihannya bagus-bagus. Dari mulai yang sepuh sampe yang imut-imut juga kebagian. Bukannya apa sih, kan saya tuh itungannya yang paling kecil dan anak satu2nya dari Mama, jadi sekalian buat acara reuni kumpul keluarga,  hehehehe. Alasan lainnya, buat kenang-kenangan juga, soalnya saya gak ngasih souvenir khusus, jadi cuma kain kebaya+tile, kain bawahan, dan souvenir nikah.

Tipsnya biar gak bangkrut, kakak saya belinya di toko kain khusus yang melayani grosiran. Kita belinya langsung per bal, terus dipotongin ama penjahit langganan yang ketiban rejeki jahitin orang sekampung ini, wekekek. Lumayan harganya bisa selisih dengan yang beli di toko tekstil. Sebelum beli, kita nyusun list dulu siapa aja yang dibeliin seragam:

– Keluarga Mama (ini yang paling “rusuh” soalnya kebanyakan perempuan yak, jadi maunya dimatchingin *halah*) : kain kebaya gradasi orange dan hijau, kain kebaya putih gradasi hijau, kain hijau dan emas utk anak2 dan para remaja, kain kebaya hijau muda untuk para sepuh

– Keluarga Papi (kakak2, sepupu, keponakan) : sama dengan keluarga Mama

– Panitia (tetangga, teman, sahabat) : kebaya gradasi hijau

– Keluarga Suami : kebaya hijau tua dan muda

Emang resiko keluarga besar dan saking senengnya bisa kumpul lagi setelah bertahun-tahun gak ketemu. Apalagi sodara-sodara Mama saya yang dari Gorontalo datang rata2 sekeluarga. Asli udah kayak bedol desa! hehehe.

Biar bisa matching dan gampang, kita nge-pool seragam kita buat di jahitin ama penjahit langganan. Dia juga yang nge-desain loh, lumayan kan? hihhi. Keribetan dimulai ketika fitting dan nentuin jenis kerudung yang mau dipake. Jadi buat yang berkerudung, sekalian dibeliin kain tile supaya bisa matching dan emang permintaan dari yang ngerias biar gampang ngebentuknya. Ada yang pengen model ini, model itu, halaah.. rempong! Si penjahit ampe begadang terus dan sakit gara2 ngebut ngerjain orderan jahitan. Maklum yang diluar kota dateng rada mepet2 jadi dikebut sama mbak penjahit.Alhamdulillah.. bisa selesai tepat waktu dan saya jadi mupeng pengen juga, LOL.

Ini beberapa contoh kain seragam yang udah jadi. Yang lainnya.. eerr.. saya baru nyadar kalo gak bawa CD foto kawinan! Jadi ambil aja yang ada dari facebook deh, hehehe..

kakak2 dan keponakan

sebagian pasukan krucils :p

salah satu seragam keluarga cowok

Matching sama dekorasi pelaminan, LOL!

Tema utama yang saya pilih adalah hijau minimalis. Gradasi saya pilih orange. Tujuannya biar seger soalnya acaranya kan siang tuh, dan biar pengantennya juga keliatan seger..Hakhakhak.

Hmm.. saya baru nyadar juga kalo saya juga gak punya dokumentasi souvenir wedding padahal saya bikin sendiri packagingnya..hehehe

Emang ya nyiapin wedding itu seru. Kalo boleh pengen deh ngulang lagi dengan suami yang sama tentunya ya! LOL