Sebenernya udah lama pengen nulis tentang ini. Tapi kenapa tiap nulis males terus :p Saya ngerasa gak bakat nulis-nulis soal keuangan gini, LOL!! Apalagi ngasih tips-tips keuangan. Ini mah saya juga nyontek mulu QMFinancialnya Ligwina Hananto. Hihihi..

Pertama saya denger nama ini, waktu orang2 ribut ngomongin tips keuangan dari Ibu Ligwina ini. Cuma rasa penasaran masih dikit. Setelah nikah, baru deh, saya mulai melek (mulai loh ya, belum sepenuhnya kayaknya, hehehe).

“Ogini, dana darurat yang dibilang Mama”

“Oh, ada financial check up segala..”

Dan saya pun mulai tergerak ngikutin dikit2 dari blog, website, dan ikutan twitternya. Kalo blog, saya suka baca blognya mbak Anis,sama  bu guru nan gaul, mbak Tya. Makasih banyak yaaa..

Kalo ngomongin soal kendali keuangan. Bisa dibilang porsinya 50-50. Saya kan belum berkontribusi sama pendapatan di keluarga *malu-malu* Saya bagian merancang keuangan dan hal-hal yang berkaitan, si Mas bagian acc, hihihi.. Ini juga dalam rangka mengontrol keuangan. Misalnya, pengen beli tas baru, kudu diomongin, masuk anggaran mana, udah di acc baru deh.. Kalo enggak ya, manyun, HAHAHAHA.. Saya tahu diri yang kerja kan si Mas, masa istri menghambur2kan uang aja *plaak!*  Tapiii, kalo dia lagi baek, semua pasti di acc *smoga kamu baca ini ya sayaang ;P*

Oia, kita juga punya namanya Magical Shopping Account. Masing-masing ada jatahnya sendiri dan bebas mau dibeliin apa. Jumlahnya walaupun gak banyak, sama besar. Eh, ini maunya Mas loh ya bukan karena saya curang, hihihi.. Kalo misalnya salah satu pengen beli sesuatu, tapi jumlah Account ini kurang, kita bisa saling nyumbang. Ini bedanya saya dengan si Mas. Mas itu rata-rata berbentuk barang. Kalo saya? barang dan makanan. Jadi ketahuan kan, sapa yang lebih cepet abis? hihihi. Kalo dihitung prosentase di Quick Check Up, pengeluaran ini termasuk dalam lifestyle dan jumlahnya kita gak sampe 20%. Sekitar 11%-15%. Yang bikin bengkak sih kalo tagihan hape atau kita ada special event. (Err, pak bos, ya Anda yang lagi baca sambil geleng-geleng tulisan istrinya ini, kayaknya kita bisa naikin nilai MSA ini? acc-nya ditunggu segera. No?)

Saya nyoba check up keuangan keluarga di QM Financial.

Tabungan/Investasi + Sisa Penghasilan : 36,50%

Kalo saya bandingkan sama yang kemaren-kemaren, prosentase rata-rata berkisar 27%-33%. Kami berusaha supaya nilainya harus diatas 25% karena banyak target yang harus dipenuhi. Misal, dana darurat, ngisi rumah, bantuan keluarga, dan dana pensiun. Kalo dana liburan, sekarang sih jadi prioritas sekian-sekian. Hanya beberapa persen saja. Kami merasakan, dana darurat  itu PENTING buat kami. Apalagi Mas kan seorang pegawai kontrak dan perusahaannya pernah bubar-jalan. Walaupun ada dana pesangon, tapi tetep aja butuh pos dana darurat. Dan kerasa sekarang, dana darurat itu bakal saya pakai untuk membantu biaya lahiran nanti karena tidak ada cover kesehatan dari kantor. Jumlah dana kami ini gak banyak kok. Hanya 3-5 kali pengeluaran rutin da itupun siap-siap dipangkas buat biaya lahiran anak nanti. Jadi, kami harus menambah prosentase tabungan terus.. Semangaat! *pasang ikat kepala*

Cicilan Hutang : 11.11%

Prosentasenya kecil karena hutang yang kami punya saat ini cuma KPR dan kartu kredit secukupnya. Akan bertambah prosentasenya sekitar 4% kalo KPA kami disetujui. Masih kecil karena kami belum nyicil kendaraan kali ya..  Daaan.. walaupun prosentasenya ini segini, gak ngaruh juga, soalnya prosentase pengeluaran rutin yang gede. Jadi saling “menutupi” kekurangan, hihihi

– Pengeluaran Rutin : 38,75%

Jeng.. jeng.. gede ya.. dan ini udah berkurang, karena biasanya nyampe 40%. Kenapa? ya karena kudu bayar sewa kost dan makan pun di luar *sigh* Bertambahnya kalo ada special event dan liburan, sumbangan, acara keluarga, Hihihi.. Makanya konsekuensinya, pos-pos yang lain kudu kecil untuk menutupi besarnya pengeluaran rutin ini.

Pengeluaran Pribadi/Lifestyle : 13,75%

Mungkin kami termasuk yang jarang belanja (yang kalap maksudnya ;p) kali ya? Oke, adalah, satu-dua barang yang “kelepasan” tapi semua masuk dalam itungan dana sisa. Hihihi.. Jujur saya tipe yang konsumtif, suka makan diluar, dan belanja (dikiiit) sementara Mas kebalikannya. Jadi “pengerem” saya ya si Mas ini.

Prinsip saya, kalo menabung itu selain disiplin dan punya target, harus dinikmati. Kalo gak dinikmati, kayaknya bebaaan banget mau nyisihin uang, beban harus mengurangi pengeluaran pribadi demi tambahan saldo di tabungan, jadinya gak enjoy juga bukan? Ujung-ujungnya kepaksa dan godaan untuk gagal jadi lebih kerasa.

Percaya deh, saya bukan orang yang pintar menabung. Jaman kuliah dan kerja saya boros banget. Padahal akhir2 kuliah bisa bayar kuliah sendiri, ngerayain ultah sendiri, liburan, beli baju tanpa uang ortu, sayangnya saya gak nabung! Makanya saya selalu dibilang boros sama Mama. Well, ada tabungan tapi untuk jangka pendek aja. Mama saya tuh paling rajin ngomelin saya dulu dan ngingetin pentingnya nabung.Fufufu.. Kalo Mama saya baca ini dan ngeliat saya punya buku catetan gede tentang cashflow keuangan keluarga, pasti langsung bisa joged-joged dan lari dari kruknya, hehehe.

Balik lagi soal menikmati, prinsip saya lainnya, jangan sampe kita tidak menikmati hasil kerja keras kita. Pas saya kerja, setiap abis gajian, saya pasti ngasih “reward” ama diri sendiri. Mau makan enak, shopping atau apalah yang memanjakan diri. Mungkin ada tipe orang yang pengen sesuatu, sampe dibela-belain ngurangin jatah makan besar-besaran atau rela “nempel” sama orang lain demi gratisan dan dia bisa nabung (I knew someone like this and he did everyday, literally..) Nah, saya gak bisa kayak gitu tuuuh. Kalo jatah seneng2, makan diluar, oke lah, tapi kalo sampe istilahnya rela gak makan yang penting beli baju? hiyaah.. saya gak bisa. Mungkin tekad saya yang kurang atau saya emang rakus, LOL. Saya lebih suka nyebutnya “half-black period”

Tapi emang paling enak kalo semua sudah terencana. Tabungan, pengeluaran, investasi. Dan kata Ligwina, “gak ada pengeluaran yang tidak terduga sebenarnya” JLEB! JLEB! JLEB! Tantangan kita adalah menerjemahkan kebutuhan-kebutuhan kita dalam rencana keuangan keluarga yang matang.. *tsaaah, bahasanya, ngerti enggak? saya juga bingung ;p *

Pengeluaran bulanan, 3 bulanan, atau tahunan, sudah harus direncanakan jauh-jauh. Ini yang saya kutip dari blognya, QMFinancial

Gak ada tuh namanya pengeluaran mendadak atau gak terduga. Semuanya bisa dibuatin plan nya kok.

  • Mobil tabrakan harus bayar ke bengkel atau gantiin mobil orang lain?
    -> punya Asuransi Mobil dan Dana Darurat
  • Ortu sakit?
    -> ada Dana Darurat dan Dana Kesehatan Ortu
  • Ada Sale!
    -> Magical Shopping Account!

PLAK! PLAK! PLAK!

*buka excel*

*itung-itung lagi*

Moral of the story :

Masih jauh dan banyak banget target yang harus dicapai. Dan kami akan teruuss belajar. :Semoga dengan share ini bisa berguna buat yang lain. Yah setidaknya, bisa baca pengalaman saya yang sudah insyaf sekarang, hehehehe. Kami percaya banyaak banget keluarga lain yang sudah well-planned. And we’d love to hear your stories too..🙂