Mau sharing dikit, apa yang saya alami di awal-awal trimester kedua ini. Unik ya, saya ngerasa tiap trimester, ibarat naik kelas yang tantangannya beda, jadi berasa kayak main games *lho?!*

Mual dan Muntah, masih ada walau frekuensi sudah jarang sekali. Mungkin seminggu sekitar 2-3 kali. Udah bersyukur banget tuh dibandingkan yang kemaren pagi-siang-sore-malem. Keuntungannya, nafsu makan jadi bertambah. Hehehe.. Apalagi di trimester kedua, kebutuhan kalori kita meningkat menjadi 2300 kalori sehari. Kalo soal picky eater, emmh.. saya masih gitu, hihihi.  Masih eneg sama jenis makanan tertentu dan paling parah adalah nasi goreng gerobak dan bakso! Huaaa.. liat gerobaknya aja saya eneg loh. Aneh banget kan?? Padahal dulu biasa aja. Gak tahu sekarang bisa gitu. Kalo bakso, jenisnya yang pake mie kuning, cambah, dan sayur. Pusing duluan sebelum makan.

Pusing, ini nih yang sering mengganggu. Dan gak enak banget, karena bisa seharian munculnya. Yang saya baca, penyebabnya antara lain:

– Turunnya tekanan darah akibat perubahan hormon progesteron yang menyebabkan pembuluh darah mengembang

– Ketidakstabilan sirkulasi darah

– Kadar gula rendah

– Makan tidak teratur

– Kurang tidur

– Dehidrasi akibat terlalu banyak muntah

-Tegang atau stress

yang perlu diwaspadai kalo sakit kepala ini terjadi di dahi disertai tekanan darah tinggi, pandangan kabur, kaki bengkak atau kenaikan badan berlebihan, soalnya merupakan tanda-tanda dari pre-eklampsia. Saya belum tahu nih, penyebabnya kenapa saya pusing seharian kemarin. Semoga karena hormon aja yaa.. Walaupun katanya diperbolehkan mengkonsumsi panadol atau paracetamol (CMIIW) saya menghindari. Soalnya, sejak dulu, kalo saya pusing terus diminumin obat, abis itu alergi saya pasti kambuh. Mungkin ada alergi dengan kandungan obat tertentu didalamnya ya. Cara ngatasinnya? minum dan makan yang anget, pake minyak kayu putih, dipijet-pijet  lembut dibagian bahu, terus tidur deh.. Alhamdulillah berkurang.

Gatal dan Kulit menghitam, ini benernya dari awal hamil, tapi di trimester kedua baru jelas. awalnya saya bingung, kenapa ya abis dari Bali kemaren, saya susah banget balik ke warna kulit asal. Apalagi daerah wajah, leher, dan ehmm.. ketiak (ups!),  kadang juga disertai rasa gatal. Saya yang gak ngerti dan bandel, saya garuk deh. Hasilnya baret-baret, hihihi.  Mama mertua yang kemaren kesini ngomong “Mbak, kamu kok item sekarang?” Huhuhu.. padahal udah 4 bulan dari kemaren dan saya kan ngendon di kamar mulu. Rajin luluran juga ngefek dikit. Meningkatnya hormon estrogen bikin kulit jadi pigmentasi. Plus, kulit saya kan jenisnya sensitif ya, jadi gak heran gampang pigmentasi. Kalo komentar temen-temen saya. “Ya pantees, apalagi anakmu cowok” hahahaaha.. Ada-ada aja. Makanya  sudah berencana buat facial sama spa. Saya sudah panen jerawat niiih, hihihi.. Yah, namapun hormon yak, mau gimana-gimana tetep aja muncul. Tapi, usaha dikit kan gak dosa :p