Nasib perantau kayak kita yang lebih milih nge-kost dibanding ngontrak, naek kendaraan umum kemana-mana karena memutuskan meninggalkan fasilitas transportasi di Surabaya, banyak ngalamin kejadian absurd. Apalagi jarak kantor mas dan kost yang deket banget. Mungkin nanti kalo saya udah balik ke Surabaya, baru deh si Mas beli motor aja mendingan. Syukur-syukur kalo bisa nyicil beli mobil sendiri. Amiiiiin!

Pertama kali naek angkot di daerah Tangerang. Jujur saya udah lama banget gak naek angkot, terakhir pas kuliah semester 2 gara-gara ngambek sama mantan yang males nganterin kuliah (ups!). Pikiran saya, naek angkot itu gak nyaman. Apalagi di Surabaya ya.. banyak copet dan rusuh lah. hehehe.. Saya mikirnya paling gak jauh beda ya sama disini. Sepanjang jalan saya nanya terus ke suami “udah deket?” “kurang berapa lama” sampe suami bosen “ntar kalo nyampe yah udah nyampe aja” Saya udah gelisah soalnya angkotnya itu lumayan sepi. Nah, gak berapa lama, ada serombongan Mas-Mas yang naek, kayaknya pekerja pabrik. Cuma badannya gede-gede dan penumpang lain itu cuma 3 orang selain mereka, saya, suami dan ada bapak satu lagi. Pikiran saya langsung macem-macem “jangan-jangan ini sindikat nih!” Apalagi temen saya bilang, hati-hati kalo ada rombongan bawa jaket pula. Mereka biasanya nyopet. Laah, saya langsung panas dingin. Pegangan kenceeeeng terus sama si Mas dan asli keringatan. Dan lebih nyiksa lagi, saya gak berani noleh ke depan, tapi noleh ke kanan ke arah supir mulu padahal perjalanan lumayan jauh. Kebayang gak leher pegel kayak apa?.. Mas sampe risih sendiri soalnya pegangan saya kekencengan, huahaha.. Untungnya sampe saya turun gak ada kejadian apa-apa. Tapi saya langsung dong berkaca-kaca saking takutnya, huhuhu. Suami cuma ketawa aja dan nenangin “mulai sekarang harus terbiasa ya sayang..”

Sejak itu, saya biasain diri kalo harus naik kendaraan umum kemana-mana. Paling seru sih naik TransJakarta. Saya kagum-kagum sendiri *norak yaa, LOL!* lumayan juga yah ada Busway, jadinya bebas macet. Oia, salah satu alasan saya ogah nyetir di Jakarta adalah gak kuat macetnya daan saya buta jalanan. Hehehe.. Makanya busway gini lumayan nolong juga. Tapi gak selamanya menggunakan Busway aman, awal-awal saya masih nyasar salah masuk gerbang, harusnya ke arah Blok M, tapi gara-gara keburu2 langsung naik yang ke arah Kota. Hehehe. Terus, saya perhatiin, emang jalur Blok M-Kota itu termasuk yang paling nyaman dan teratur. Pernah kita naik yang ke arah Kampung Melayu-Kampung Rambutan pas weeekend, beuuh, rada rusuh yaa.. Terus jalurnya juga banyak yang dipake sama kendaraan lain, jadinya sami mawon macetnya. Yang mendingan lagi, jalur Ragunan. Walaupun rameeee dan kasusnya sama, jalurnya kadang dipake kendaraan lain. Pengalaman lainnya sih antri di dukuh atas yang rame kayak antri sembako. Malah yang di Senen sampe melingkar-lingkar antriannya. Walaupun gitu, setuju deh, Trans Jakarta masih merupakan angkutan umum yang nyaman.

Paling males, saya naik Kopaja. Haduuuuuuh.. ampuuuun! Suka kebut-kebutan dan bikin saya jantungan! Pernah sekali saya naik sendirian ke Stasiun Gambir beli tiket, padahal udah jalannya sempit lagi macet, si Kopajanya ini nyelip-nyelip kayak ulet dan hampir nabrak bajaj parkir. Sialnya, saya duduk 2 bangku dari  depan! Muka saya kenceng dan kaki kanan refleks nendang-nendang kayak nginjek rem! Hahaha.. Untung si sopir bisa ngeles. Haduuuuuh, saya kan termasuk yang tertib dalam menyetir (uhuuk!) jadi sebeeel banget ngeliat orang nyetir begitu.

Pengalaman absurd lain pas naik kopaja, waktu kita mau ke Setiabudi One. Jaraknya nanggung banget sih dari kost. Kadang kalo malem abis nonton, kita suka jalan pulang ke kost. Berangkatnya naik Kopaja bentar. Paling seru kalo naik kopaja pas jam-jam pulang kantor gitu, soalnya para Kopaja itu bakal berlomba-lomba nyari penumpang dan kebut-kebutan. Jadi kadang berhentinya cuma bentar terus langsung tancap gas. Ternyata butuh teknis khusus turun dari Kopaja yang lagi kesetanan gini. Kaki kiri lebih dulu turun baru kanan. Karena masih diawal, saya masih cupu dan gak tahu teknik beginian. Pernah suatu kali, kami berdua mau nonton di Setiabudi One. Kopaja rata-rata penuh dan rebutan penumpang jadi saling balap membalap. Untungnya cuma bentar, jadi saya berdiri lumayan deket sama pintu. Cuma karena banyak orang jadi desak-desakan sampe kondekturnya aja susah narik bayaran. Begitu mau nyampe, saya siap-siap dong. Si Mas duluan ambil ancang-ancang depan pintu saya dibelakangnya. Mas sukses turun, lah, kok pas bagian saya, kaki nginjek tanah belum pas, udah maen jalan aja dong. Refleks orang-orang teriak termasuk Mas soalnya saya udah mau jatuh. Supirnya ngerem mendadak dan kondekturnya ngeliatin kami. Mas langsung emosi “Ati-ati dong! punya mata gak?!” Kondekturnya bengong ngeliatin Mas. Sadeeessh.. istrinya ini hampir aja mencium tanah untungnya dipegangin sama dia.. hekekek. “Udah, aku gapapa Mas..” Mas masih ngomel “Gitu itu loh kalo rebutan penumpang, ngebut, nyetirnya ngawur. gak peduli cowok apa cewek bablas aja”. Saya ngangguk2 aja,”Iya, wong udah penuh gitu masih aja kebut-kebutan”. Terus saya inget, “sayang, kamu tadi udah bayar belum ya?” Mas langsung ngakak  “Huaahaha.. iyaa, beluum! tadi gak sempet ditagih itu!” Saya langsung senyum kecut “Ya ini.. wis gratis tapi njaluk selamet!” (Udah gratis tapi minta selamat)😀

Semenjak hamil, saya menghindari naik Kopaja dan mengurangi frekuensi naik kendaraan umum kecuali taksi. Soalnya selain gak nyaman buat bumil, goncangannya bikin parno. Walaupun kadang saya suka juga sih naik bajaj kalo deket2, hehehe.

Pengalaman lain naik taksi. Tapi justru bukan dengan supir taksinya, malah dengan call centrenya. Lucu juga soalnya ini berhubungan dengan call centre si Burung Biru yang harusnya profesional dan tanggap ya.. Yah, mungkin sialnya kita aja, hehehe. Jadi pas kejadian saya mual-muntah parah kemaren, kami mutusin untuk segera ke UGD aja supaya bisa dapet pertolongan pertama. Waktu itu kira-kira udah jam setengah sebelas malem. Saya udah lemees banget, ganti baju pun seadanya. Sementara suami sibuk nelponin keluarga dan pesen taksi. Pas saya sudah siap, saya duduk di ruang tamu depan kamar, sementara suami lagi nelpon si operator.

Mas : “Tolong satu unit mas ke Jalan Buah-buahan II  nomor sekian.. “

Operator : ” daerah mana ya pak itu?”

Mas : “di Cipete raya mas. Ancer-ancernya, dari jalan ini, ada kafe, belok aja teruus.. bla,bla,bla”

Operator : Baik, itu perumahan apa?

Mas : Bukan kompleks perumahan mas, itu aja alamatnya -nyebutin lagi-

Operator : Baik, masuknya gang berapa?

Mas : -mulai kesel- Gangnya yang itu tadi, buah-buahan II.

Operator : Masuknya gampang gak? dari jalan raya?

Mas : iya mas, ancer-ancernya ini… bla,bla,bla

Operator : terus nomor rumahnya berapa?

Mas : Lah sudah saya sebutin tadii.. nomor sekian

Operator : baik, itu gangnya?

Mas : -geregetan- bukaan, kan tadi itu nomer rumahnyaa..

Saya yang duduk di luar dengerin tadi senyam-senyum aja, suaranya Mas udah keliatan gemes dan kesel.

Mas : Tolong ya Mas segera, ini mau ke rumah sakit soalnya

Operator : Maaf pak, tadi masuknya gang berapa?

Mas : -nada sudah mulai meninggi- Ya ituuu.. gang iniiii..

Operator : Baik saya catat. Mau pesan sekarang Bapak?

Mas : Haaah?!  Ya iya lah mas,, mau pesen sekarang! lah tadi saya jelasin itu ngapain? -kesel beneran dia-

langsung ngakak dengernya. Huahaha.. Gong banget pertanyaannya tuh orang! Lo pikir di Pizza Hut? pilih menu dulu ntar kalo udah mau pesen baru dipanggil?!

Sial.. saya yang lagi lemes gini jadi ngakak gara-gara Operator itu..

Si Mas? jangan tanya, ngomel-ngomel sampe taksinya datang dan langsung komplain ke supirnya. Hihihi