Sebenarnya ini belum jadwal kontrol. Masih sekitar 2 minggu lagi. Berhubung saya parah banget mual dan muntahnya, akhirnya diputusin buat kontrol.

Hari Jum’at :
Jam 9 malem tiba-tiba saya kelaparan. Dimakanin biskuit, apel dan teh anget, tapi gak ngaruh. Gelisah gak bisa tidur sampe jam 12an. Rasa lapernya timbul tenggelam dan sakit di ulu hati. Ditambah muntah-muntah terus. Malem itu, saya meluk toilet deh.. Kecapekan muntah, saya duduk sambil senderan di pintu kamar mandi. Manggil-manggil suami, dianya tetep pules tidur –” hadeeh, padahal udah pusing. Dan ENG ING ENG! Saya sukses pingsan sodara-sodara! Gak nyadar, bangun2 udah tiduran di lantai kamar mandi! Saya nyoba bangun tapi gak kuat. Akhirnya saya berdo’a supaya diberi kekuatan dan minum air putih banyak. Merangkak pelan-pelan ke tempat tidur, baru nangis saking takutnya. Reaksi suami? Tidur kayak orang mati! Huuuuuuh!! Sebel banget gak sih?
Pagi-pagi bangun langsung ngomelin dia :p
Yaiyalah, tidur kayak orang mati, digoyang-goyang gak bisa, mana mungkin juga saya teriak-teriak. Dia minta maaf sampe meluk-meluk. Hehehe.. Dan pas diceritain ke Mama Mertua, dia dimarahin, wekekekek..

Hari Sabtu,
Mual dan muntah seperti biasa. Cuma selera makan saya menurun. Apa yang dimakan, dikeluarin lagi. Misal makan satu porsi, yang keluar separuh lebih. Cuma badan udah gak lemes.

Hari Minggu,
Lagi seneng-senengnya soalnya si Mas lagi ulang tahun! Had casual date at Sushi Groove dan selera makan saya bagus lagi. Pulangnya, sempet makan melon yg abis beli di Superindo.. Sekitar jam 8an, perut rasanya begaaah banget. Ulu hati sakit dan rasanya mules. Muntah ditahan-tahan soalnya lagi ada kerjaan dikit. Eeeh, jam 9an, saya muntah sejadi-jadinya. Eeerggh! Mana ditambah diare pula. Total satu jam-an, diare 3 kali, muntah 8 kali banyak pula. Minum air putih dikeluarin, makan biskuit keluar juga.. Langsung lemes gak karu-karuan. Kali gak pake lama langsung ke UGD KMC. Di taksi, saya udah pengen pingsan soalnya badan lemes. Saya gak mau kejadian pingsan lagi kayak kemaren. Sayangnya, yang jaga cuma dokter umum (yaiyaalaah..) dan Obgyn saya sedang cuti. Baiklaaah.. Jadi bingung sendiri kan? Hehehe. Sama dokternya ditawarin buat rawat inap kalo masih muntah lagi, tapi saya bilang “jangan dok, kasih obat anti mual sama diare aja dulu” dan si dokter mengiyakan, hihihi. Pasien nambeng! Maksud saya sih, kalo gak diapa-apain gini, saya mending besok pagi aja ke Obgynnya yak.. Untung dokternya ganteng (huahahaha.. Gak nyambung) jadi saya masih bisa senyum (digaplok suami).
Yaudiin, berbekal obat, pulanglah kami. Sampai dirumah, saya paksa tidur. Mual ditahan jgn muntah lagi.. Untung berhasil.

Hari Senin,
Saya akhirnya mutusin ke KMC lagi. Kali ini ke dr. Shirley. Di USG, alhamdulillaaah.. Si kakak aktif banget malah. Amaze dengan ukurannya yang sekarang sudah 6cm. Padahal 2 minggu lalu msh 3,43cm. Yang lucunya lagi, pas di USG, dia noleh terus lo ke layarnya. Lutunaaa.. Mungkin dia mau bilang, “Mommy, I’m okay!” Hehehe. Terus dia juga sempet muter-muter, noleh lagi ke kita dan lama juga nolehnya. Megang-megang kepala (gatel ya sayang?wekekek), sama kakinya nendang-nendang. Weeeh.. Si Kakak aktif sekali. Subhanallah..

Sama si dokter, saya tetap diharuskan test lab untuk tahu ada gejala dehidrasi apa enggak. Kalo masih ada, harus rawat inap😦 huhuhu.. Takuut! Terus, diduga karena maag saya termasuk yang akut, jadi dikasih tambahan obat Mylanta. Dan ternyata, melon bisa jadi pemicu maag saya kambuh. Gak tahu juga ya.. Soalnya dulu saya pernah dilarang makan semangka waktu kena maag. Hadeuh, padahal melon sama semangka dingin tuh enak banget ya..

Sekarang berdo’a supaya baik-baik aja semua. Amiiin!

PS: paling gak suka sama test darah!! Dari dulu takut ama jarum suntik dan tiap suntik atau ambil darah selalu pegangan tangan Mama, hahaha.. Cemen yaak..