Sekadar sharing nih.. Pikiran2 galau keluarga muda tentang pentingnya investasi dan masa depan keluarga. *halah* Setelah baca-baca, blogwalking ke beberapa blog keluarga muda lainnya, saya jadi tersadar “hey, mereka sudah mulai melangkah. Giliran kita kapan?”

Well, pikiran investasi ini enggak ribet-ribet amat sih. Gak pake ilmu kanuragan segala, hehehe. Dibanding yang lainnya, masih piyiiik banget deh ilmunya. Jadi jangan harap yah, saya jelasin dengan bahasa ekonomi yang saya gak ngerti itu, hehehe..

We start from a simple thing. Sejak Mas gak kerja lagi perusahaan lama, kami sedikit kebat-kebit mengenai cover kesehatan. Ya iyalah, perusahaan lama lumayan banget covernya. Kalo yang sekarang, cover kesehatan itu = nol! Nasib kerja kontraktor. Hehehe. Darisitu, saya nyari tau tentang asuransi kesehatan. Baca-baca prinsip asurani yang jelas bilang kalo kepala keluarga kayak Mas yang sudah punya tanggungan termasuk penghasil pundi emas utama plus hutang KPR, jelas butuh asuransi jiwa dan rider tambahan berupa asuransi kesehatan. Soal asuransi kesehatan ini bakal saya ceritain di posting lain kalo ilustrasi polis sudah saya terima. Singkat ceritanya, sempet “survey” ke dua perusahaan asuransi dan hampir berpikir buat ambil unitlink. I know, it’s a big no-no. Saya sudah baca sampe pening pendapat dan sharing orang2, tapi msh berpikir tentang kepraktisannya. Hehehe.. Eh, hikmahnya, kami jadi tahu “modus operandi” para agen itu tentang unitlink,hehehe. Bukannya menjelek-jelekan unitlink loh. Cuma kayaknya skrg lagi trend yah dan orang-orang pasti tergiur dengan iming-iming “uang akan kembali lebih banyak dan ini kayak nabung gitu loh..” Termasuk suami saya awalnya! Hehehe. Pilihan kami sementara, jatuh ke asuransi jenis termlife. Baca-baca QMFinancial dan blognya Pak Priyadi, bikin saya tambah melek. Saya jadi inget dengan prinsip dasar perjanjian asuransi pas kuliah hukum asuransi dulu “perjanjian asuransi bukanlah perjanjian untung-untungan” jadi saya semakin yakin dengan tipe term life ini. Insya Allah.. Tugas saya menyakinkan Mas untuk mau milih jenis ini, hhehe. Dia masih ragu dan pengen ikutan yg unitlink.. hadeeeh..

Investasi yang kedua adalah properti. Ini benernya secara gak sengaja juga. Hari Sabtu, kakak sepupu dari Tangerang maen ke kost. Terus, dia cerita kalo baru aja beli apartement kecil-kecilan di daerah Lippo Karawaci. Namanya Paragon Village. Kebetulan dia dosen di UPH dan rame-rame sama temennya beli unit disitu. Harganya termasuk murah, padahal lokasinya lumayan strategis. Kami tertarik dan langsung hari itu nginep rumahnya. Besok paginya, ditunjukkin lokasi dan mampir ke kantor marketing. Eh, ternyata si Mas semangat banget. Cicilannya gak mahal dan bisa KPA juga. Milih-milih, ternyata sudah banyak yang habis. Diusulin gimana ambilnya yang deket aja sama mereka, jadi lebih gampang mantaunya. Sementara yang tersisa cuma dilantai satu. Walah.. Tapi kita mikir lagi, ya udahlah, gapapa, pertimbangannya, kalo kami gak bisa ngawasin ada kakak dan tempatnya beda satu lantai ama dia. Jadi lumayanlah, dapet yang murah meriah, hehehe.

Fasilitasnya standar, misal kolam renang, wifi,, gym, dll. Enaknya, towernya gak tinggi2 banget, cuma 15 lantai kalo gak salah dan ada balkonnya. Eh, ada juga yang.subsidi. Kalo gak salah bedanya 5 jutaan deh, tentunya dengan fasilitas cicilan lebih murah dan bunga bank rendah *ngileeer* wakakak.
Kita ambil yang One Bedroom aja, hehehehe. Lumayan kali aja bisa buat peluang bisnis disewain buat mahasiswa. Soalnya emang deket ama daerah kampus. Sama tol BSD pun juga deket. Nah, lumayan kan buat investasi? *otak komersil* hehehehe..

Sekarang masih nunggu buat gol apa enggaknya KPAnya. Sedikit was-was sih, kan kita udah ngambil KPR nih, apa bisa diterima. Tapi, katanya gapapa sih, toh, banyak juga yang ambil KPR barengan sama kredit mobil, hehehe. Saya gak tahu pasti itungannya, katanya asal jumlah KPR dan KPA dikalikan tiga kali lebih dari gaji kalo gak salah. Mungkin ada yang bisa bantu jelasin? Hehehe..

Fiuuh.. Semoga aja semua berjalan dengan baik. Emang sempet kepikiran kenapa gak ambil kredit mobil? Iya, kita juga pengen *banyak maunya* tapi pertimbangannya, nilai jual kendaraan kan berlaku surut, sementara ini tampak menjanjikan. Hihihi.. Mobil untuk sementara bukan prioritas kami lah.. Hehehehe. Tapi kalo ada rejeki gak nolak, wakakak..

Nampaknya, jatah untuk mengisi rumah dipangkas kembali buat DP saja. Hehehe.. Dicicil saja pelan-pelan.. Kata pepatah, “sedikit demi sedikit lama-lama jadi bukit” hihihi