Hikhikhik.. lagi iseng browsing-browsing, suddenly I stumbled upon this website and drolling over the baby’s room!!

Pengennya nyari inspirasi buat dekorasi kamar. Eh, yang diliat malah kamar baby yak.. wekekekek. Rencanananya nih (semoga bukan rencana aja *crossingfingers) mau nempatin rumah kami yang tersia-sia itu.. Papa Mertua abis laporan “genteng ada yang ilang kena angin kayaknya, jadinya bocor kena plafon kamar mandi. Sekarang plafonnya ancur, kudu ganti baru” Ngook! belum ditempatin udah rusak aja tuh rumah. Apalagi ini bukan yang pertama kali. Hmm.. emang yah, rumah lebih cepet rusak kalo gak ditempatin.

Cuma.. cuma niiih.. biayanya tentu gak murah ngisi rumah. Mana rumah kami minimalis beneeer! saking minimalnya barang yang ada, wakakakak. Salah kita juga sih, ngisi rumah gak dicicil, jadinya sekarang kelabakan sendiri. Pheew..

Jadi harus diisi standar dulu deh, kayak :

  • Tempat tidurย  dan lemari: benernya udah nyari-nyari dan udah ada yang sreg, tapi entah kenapa gak jadi. Hoiyaaah.. waktu itu buat beli kameranya si Mas! Apa kameranya dijual aja lagi ya? Ah, bentar! tuker lensa = tempat tidur! Brilliant!! *abis itu disuruh tidur di drybox sama mas*
  • AC
  • Nakas
  • Karpet
  • Meja Makan
  • TV
  • Sofa dan meja : kalo ini Alhamdulillah dapet lungsuran dari Mertua. Kamsiaaa, Mama… Mana kulit sofanya udah diganti. Maniiiis. Hehehe. Kita gak minta sih, tiba-tiba aja udah diganti warnanya (warnanya krem gitu dan si Mas protes, hahahahha) Kalo Saya sih seneng-seneng aja *ibu-ibu-suka-gratisan*
  • Kulkas
  • Mesin cuci
  • Korden!

Apalagi yaa.. Blank nih, hehehhe. Saya pengennya setelah lahiran, pulang ke rumah sendiri. Tapiii susah juga kalo di rumah sendirian. Soalnya adik ipar kan juga abis lahiran tuh, dan Mama mertua request supaya tinggal bareng aja di rumah mertua. Biar gampang ngurusnya. Hmm, jadi dilema juga.. Ada beberapa alternatif sih :

  • tinggal di rumah mertua sementara
  • tinggal di rumah sendiri, ntar ngajakin Mama dan Papi tinggal disini

Kenapa gak dirumah Mama saya? soalnya kamar saya tuh di lantai dua dan Mama yang masih pemulihan abis kecelakaan kemaren gak mungkin juga naik-turun tangga..

Permasalahan paling besar jelas adalaha Biaya. UUD lah.. Ini harus super cermat ngitungnya, soalnya biaya lahiran dan perintilan si kakak juga gede. Mana gak ada reimburse yak.. *berkaca-kaca ngeliat buku tabungan* Saya sempet nanya sama sodara yang lahiran di Husada Utama untuk caesar kurleb abisnya 20 juta saja.. Mungkin kelas 1 atau VIP gak tau juga..ย  harus nyediain dana cair segitu gede bikin keringat saya segede-gede jagung. Hehehehe.. Kan katanya kita juga harus sediain dana buat c-sect walaupun lahiran normal buat jaga-jaga. Mana belum perintilan yang lainnya yak.. Jadi kalo tetep mau ngisi rumah, haruuus ketatin ikat pinggang dan rajin nabung, hehehehe..

Alternatif yang saya pikirin sekarang sih soal lahiran, saya milih kelas yang biasa saja deh. Kelas 1 aja gak usah VIP atau utama segala. Lumayan duitnya bisa dipake buat yang laen (misal: biaya akekah) Huehehehehe.. Ntar survey-survey lagi mau gimana enaknya.

Emang kita bisa ngandelin dari tambahan dari tabungan, tapi karena dari awal kita pengen punya dana darurat dan nambah2 buat cicilan mobil, jadi harus ekstra deh nabungnya.. Bismillah aja deh, kalo kepepet dicolek dikit, wakakaka *gak konsisten*

Ngeliat contoh kamar baby kayak gini, sapa juga yang bisa konsisten ;P

pic courtesy : http://www.ohdeedoh.com/

Lucuu yaaa? saya suka yang simple begini nih..

Sayang, duitnya enggak simple

๐Ÿ˜€