Nulis ini benernya setengah “mabok” gara2 abis minum vitamin. Sudah 2 kali ini, minum duphaston sama vitamin, sukses “dilepeh” sama kakak. Sekarang ditahan-tahan, eh, malah pusing.. Huhuhu.. Jangan dilepeh sayang, ini kan bagus buat kamu..

Apa hubungannya masih belum digoogling lagi. Ntar deh konsul berikutnya ama Obgyn.

Oia, Sabtu kemaren, untuk pertama kalinya, pindah Obgyn. Sekarang saya ke dr. Joso, tetep di Bunda Menteng. Datang jam 07.30 pagi, masuk kurleb jam 10.00an. Ada yang lucu, giliran saya dipanggil, saya justru lagi di kamar mandi karena kebelet pee sangat! Jadinya diundur gilirannya. Eh, ternyata, si dokter lagi break. Jadi nunggu setengah jam lagi, hehehehe.

Saya deg-degan udah kayak mau sidang skripsi, makanya ke toilet mulu.

Kemaren pas di USG, komentar dokternya sih ukurannya terlalu kecil untuk 8w tapi masih termasuk normal. Well, ini nih umur kakak masih rancu. Kalo berdasar HPHT sih bener 8w, tapi kalo dari hasil USG terakhir, masih 7w1d. Nanti deh 2 minggu lagi Insya Allah udah bisa keliatan lagi.

Untuk urusan obat, dr. Joso sempet nanya dua kali, “sudah periksa lab belum? Kok sudah dapet ascardia?” Naaah.. Itu dia dok. Saya juga bingung. Keliatannya dia kaget dan di buku raport saya ditulis notes “balik ke dr. XXX” ga tau tuh maksudnya apa. Hehehe

Kemaren, gak ngitung ukurannya kakak dan hsl print usg pun gak ada. Cuma ada print detak jantung kakak. Sumpah yaa.. Mau mewek dengernya.. Hati kayak ploong, begitu denger detak jantungnya. Hang on there, Kak :’)

Saya disuruh periksa lab lengkap di Prodia. Nanya2, total jenderal, 2,896 juta. Wakss.. Saking banyaknya testnya, hehehe.. Tapi saya gak ambil sekarang, mungkin sekitar minggu depan soalnya saya balik kontrol lagi 2 minggu lagi.

Pas mau pulang, Mas dapat telp kali MiL saya mau ke Jakarta! Bawa mobil dari Indramayu. Hadeeh, kirain PIL sama pakdhe2 ikut, ternyata enggak. Cuma Mama dan para Budhe dan sepupu saya. Awewe semua. Nekat yaah.. Untung ada GPS jadi gak pake nyasar, wakakaka..

Emang keluarga si Mas lagi jalan2 ke Indramayu mau ngunjungin sepupu saya yang kerja di Pertamina Balongan. Pamitnya Mama ke Cirebon, lah kok bablas ampe Jakarta, ckckck..

Khawatir kecapekan soalnya besok minggu langsung pulang ke Jakarta, saya dan Mas mutusin buat ikut..

Kita ketemuan di Ambassador sekalian shopping tuh para Ibu, wekekek. Terus makan malam di Mbah Jingkrak langsung balik ke Indramayu..

Errr.. Saya yang nyetir sampe Indramayu, hehehehe. Para Budhe kan udah kecapekan terus si Mas kalo malem pasti ngantuk, jadilah saya yang nyetir. Bismillah aja dan pelan2. Untung ada GPS, jadi gak nyasar.
“800 meter lagi, belok kanan”
“Tetap di kanan”
“Anda melewati batas kecepatan”
Kalo yang terakhir, saya cuekin aja lah, wekekek..
Pas lagi di separuh jalan, Laah, GPSnya mati, hahahaha. Untung bawa charger..

Sampe di Indramayu sekitar setengah 12 malem. Sempet berhenti lama beli ubi cilembu sama rambutan. Hehehehe..

Pulang-pulang, Papa lagi nunggu di depan pintu rumah, hahahaha..

Paginya, kami siap-siap pulang. Saya sempet dibikinin telor mata sapi sama Mama. Hehehe. Beberapa hari ini, ngidam telor mata sapi. Makan sama nasi putih, lahaap banget. Sampe Mama ngeliatin “kasihannya, nak. Pulang aja ya kamu” huhuhu. Pengen mewek soalnya emang saya pengen banget pulang. Saya kepengen makan makanan rumah.. “Ntar ya Ma, gak tega juga ninggalin Mas sendirian..”

Saya dan Mas pulang ke Jakarta naik Cirebon Ekspress dari stasiun Jatibarang. Dianterin Mama dan sepupu ke stasiun. Walau cuma semalem, seneng bisa ketemu keluarga dan makan masakan rumah. Hiks.. Jadi kangen sama Mama dan Papi..

Nyampe Jakarta sekitar jam 9 kalo gak salah dan begitu pulang, Mas langsung siap2 berangkat piket ke kantor. Saya? melanjutkan tidur ..

Ah, gak sabar pengen pulang ke Surabaya..