Nyahahahahha..

senangnya bisa online lagi dari laptop!! HAH! Semenjak Mas balik lagi kerja, modemnya dibawa dan terpaksa saya online dari BB mulu.. Dan gak nyaman buat nge-blogšŸ˜¦

Okeh.. selain gak nyaman, saya jadi suka males-malesan. Online sambil tidur-tiduran sampe tidur beneran *enak banget kayaknya hidupnya yak??!! Plak!* But believe me.. I’m not always enjoy it. Mau nyari kegiatan, les anu, les itu, cumaaa.. *selalu cumaaa!* masih nunggu kepastian nih, mau stay di daerah sini apa bakal pindah.

Jadi gini ceritanya.. *tsaaah* Mas dapat kerjaan baru ini gak disangka-sangka. Awalnya sempet interview dari tempat kerja Mas yang dulu. Isunya sih untuk proyek di Bandung atau Surabaya.. Dan Alhamdulillah dapat kesempatan untuk posisi yang bagus dan hasil rekomendasi dari bosnya Mas yang sekarang sudah di India. Saya ikut nganterin interview ke BSD dan ikut deg-degan selama proses interview yang kok kayaknya lamaa.. Eh, ternyata interviewnya cuma bentar tapi nunggu bos-bosnya itu yang lamaa. Hahahhaa.. Saya sih dalam hati kecil kalo keterima, pengennya mas ditempatin di Bandung, hehehehe.. Tapi si Mas pengennya di Surabaya aja kalo bisa karena pertimbangan orang tua dan rumah kita yang apa-kabar-belum-pernah-ditengok-lagi.. Ya udahlah, yang pentingĀ  bisa diterima kerja. Hehehehehe. Waktu itu pas ditanya kapan bisa gabung, Mas nulisnya kira-kira sebulan lagi. “Loh kok lama sayang?” saya nanya. Dan tahu jawabannya apa.. “Aku pengen puas-puasin liburan dulu.. Aku pengen ke Dieng, terus Labuan Bajo. Terus IrwanĀ  -sahabatnya Mas- ngajakin ke Kamboja” DAAAAANNG!!Ā  Kesempatan yaah? LOL! Dan tau gak, pas ke BSD pun, kami sempet beli traveling bag baru pas Guess lagi diskon untuk persiapan berangkat ke Dieng. HAHAHAHAHAHA..

Itu beberapa hari sebelum saya tahu saya positif hamil..

Dan lusanya, saya test.. POSITIF! Waktu itu selain rasa seneng karena saya hamil, para ortu juga khawatirin Mas yang belum dapat kerja. Walaupun sudah kami sisakan anggaran dari uang pesangon kemaren, tapi namanya juga punya anak, pasti ada pengeluaran2 yang bikin pusing kalo dipikir-pikiršŸ˜› . Misal, untuk kontrol dokter dan vitamin. Kan lumayan juga tuh.. Apalagi buat kami yang dulu yang “bergantung” sama reimburse *ihik, ini salah satu alasan yang kami sayangin kenapa kantor lamanya mas tutup. Cover kesehatannya mantap, hahahahaha* PLAK! PLAK! back to reality.. sekarang harus berdiri pake kaki sendiri! Kalau harus hand stand pun dijalanin! hehehehe.. Waktu itu hari Jum’at kalo gak salah, dan saya harus kontrol ke Obgyn supaya mastiin bener hamil apa enggak. Dan berangkatlah ke RS Bunda. Periksa, konsultasi, bayar, ke apotek, nebus resep. Dan jreng, jreng, jreng!! Udah hampir nyampe sejuta aja.. pas lah kalo sama uang teksi PP. HAHAHAHA. Eh, bukannya saya mau pamer loh! Justru mau curhat colongan, hahahaha.. Kenapa sampe segitu? usut diusut yah yang seperti saya ceritain kemaren, Obgyn saya itu kerajinan banget ngasih resep obat yang gak penting dan ternyata duphaston diresepinnya dibanyakin ama dia.. Sigh! Saya baca2 dan konsul ama adik ipar saya yang dokter, plus suami temen saya yang emang dokter di Rumah Sakit bersalin gitu, kalo tidak ada flek selama kehamilan dan letak posisi yang bagus, rata2 dikasih minum sekali, saya dikasihnya dua kali sehari.. Dan anehnya, dibuku rapornya saya padahal ditulisnya sekali sehari loh..

Mungkin buat kami yang pengangguran, obatnya lumayan bikin kaget :p tapi apa mungkin habisnya kudu segitu? Jujur rada sayang aja, soalnya obatnya bikin saya alergi, hihihihi.. Saya langsung bilang ke Mas “mungkin kalo obat mahal gitu sayang.. beda ama di Surabaya.. Aku doain kamu cepet dapet kerja yah..” Bye bye Reimburse, HAHAHAHAHA..

Eh, pulangnya, Mas dikabarin kalo besok disuruh interview kerjaan baru. Dan kerjaan ini bidangnya beda sama bidang yang selama Mas jalanin. Rada surprise juga, soalnya bolak-balik pengen ganti bidang itu tapi kesempatan belum ada. Singkat cerita, akhirnya diinterview dan tinggal nungguin telepon lagi untuk interview kedua dengan HRD. Well, thisĀ  is one of the most important part, hehehhee.. Deal-deal harga, sayangnya awalnya kurang cocok. Hmm,, emang itu jadi isu selama ini, kalo perusahaan itu suka matiin pasaran hargašŸ˜› temennya Mas yang nawarin kerja ini, rela didown-grade “harga” demiiii dapetin pengalaman di perusahaan itu. Blah!!

Saya asli deg-degan dan pasrah aja deh. “Ya Allah, kalo emang ini yang baik untuk keluargaku, agamaku dan halal. Mudahkan jalannya..” dan Alhamdulillah.. akhirnya deal juga walaupun gak seperti harapan kita awalnya, tapi masih masuk akal danĀ  yang penting ada kenaikan nantinya. Aminn!! Langsung saya sujud syukur dan mewek.. Rejeki kamu nih, Nak..

So here we go.. pontang-panting beli laptop dan kudu instal cepet soalnya Mas udah harus gabung hari Selasa.Ā  Sempet bingung milih laptop apa dan akhirnya dia milih si V S-Series ini. Pertimbangannya,Ā  load kerja yang semakin banyak dan nyari yang lumayan buat edit-edit foto, hahahahaha..Ah, kesempatan nih si Mas..Ā  Instal BB buat email baru. Walah, bingung tapi seneng..

Untuk sementara ini, modem dibawa sama si Mas. Dan saya pun kembali sendirian.. Emm, adaptasi lagi pasti. Pertama, soal bidang kerjaan yang beda. Mas kudu belajar lagi dan somehow he’s stressing out. Apalagi temen-temennya disana pada canggih-canggih katanya, hehehe.. Emang posisi sekarang, bisa dibilang dimulai dari nol. Tapi saya selalu ngingetin dia, kalo dari dulu dia pengen punya pengalaman dan berharap dikasih kesempatan itu. Sekarang, sudah ada kesempatan itu, jangan sampe disia-siain amanahnya atau patah semangat. Pasti butuh usaha 2 kali lipat lebih keras. Yang saya kasihanin sih, Mas rada gak tahan begadang.. Jadi kalo pulang udah ngantuuuk banget. Karena saya udah kebanyakan tidur siang (heheheheh..) jadi saya biarin dia tidur abis itu saya bangunin malam-malam.

Kedua, jam kerja yang lebih panjang. Nyampe rumah sekitar jam 8an. Emang sih masuknya jam 9 dan mas berangkat jam 8an gitu. Ternyata dia yang termasuk yang datang paling pagi. Malah kadang pertama.. hehehehe. Kebiasaan juga sih dari tempat kerja dulu dan dia emang prefer yang kerja pagi-pagi. Kalo malam, nyeraah. Hihihi.. beda banget ama saya!

Sekarang kami masih adaptasi dulu. Dan kemungkinan mau nyari pindah. Dan sepertinya kost lagi.. Heheheh.. kenapa kost lagi? soalnya kontrak awal Mas 3 bulan dan we’ll see bakal lanjut apa engga. Kantor Mas yang baru ada di daerah selatanĀ  jadi nyari yang sekitar situ deh.. Kakak saya sih malah seneng soalnya lebih deket ama rumah mereka, hehehe.

Sempet ditanyain, gak pengen apartemen aja?.. Err, emang kayaknya lebih nyenengin dan gampang yah kalo Apartemen, tapi saya justru gak nyaman. Bayangin bakal sendirian dan susah kenal ama kanan-kiri. Satu lagi, kalo nyewa doang sayang duitnya, HAHAHAHA.. Maklum mau nabung buat si baby dan kalo jadi pegawai kontrak gini, kudu sedia tabungan hehehehe.. Kan udah gak temenan lagi ama reimburse, hahahahaha.. Rencana nempatin rumah juga semakin didepan mata. Mas pengennya ntar kami tinggal di rumah sendiri. Jadi rumah tersayang yang kosong melompong itu kudu mulai diisi.. Atau kalo gak bisa terlaksana cepat, nabung buat mobil deh. Saya wanti-wanti ke Mas “mobil oke, tapi gak mau buat di Jakarta! Ogah nyetir disinii..” walaupun saya doyan nyetir tapi paling males kalo nyetir di Jakarta kecuali pas weekend. HAHAHAHA. Mending naek busway atau taksi deh! Mana belum apal jalan pulak. Mau nyari mati ditilang polisi mulu? hehehehehe..

Eh iya, ngomongin si baby, Bapaknya sudah menentukan panggilan nih, dia manggilnya “si Kakak..” which means,later, he wants more I guess so.. Ahakahakak.. Kalo saya manggilnya gak pernah spesifik, kadangĀ  “Kak”, “Sayang”, lebih sering nduk atau le karena belum ketauan jenis kelaminnya,wong made in Surabaya kok.. hahahaha.. Yang penting lagi, kamu sehat selalu dan berkembang didalam sana yah sayang.. :’)

Apa kabar ama interview pertama? well, orangnya nampak kecewa, begitu juga si mantan bos.. Maklum posisi yang ditawarin asli bagus beet *buat saya loh ya, hehehhe* dan lebih stabil aja karena sebagai permanent workers. Sempet bimbang juga sih, untungnya bos yang satunya lagi ngedukung si Mas dan malah nawarin gabung ditempatnya sekarang, hehehehe.. Tapi kita ngejalanin dulu aja deh. Bismillah dan berusaha ngasih yang terbaik. Insya Allah, kalo memang rejeki buat kami, pasti gak akan kemana =)

Semangat sayaang!! buat kakak.. dan buat akuuu!! jangan lupa akuu!! LOL