Sejak tahu saya hamil, banyaaaak banget kebiasaan yang menurut saya harus diubah. Walaupun kadang ada juga yang tanpa saya rubah sudah berubah sendiri.. hehehhe

Kalo ngomongin kebiasaan, ini nih yang rada “berat”. Saya itu tipe sradak-sruduk, jalannya cepet dan kadang ceroboh suka gak sengaja nubruk-nubrukin badan, hahahaha. Naik tangga di kost, bak buk bak buk aja. Sampe mas biasanya negur. Sekarang sih udah berubah pelan-pelan kayak anak belajar rambatan, hehehehe.. kecuali kalo ada orang dibelakang baru deh, kecepatan ditambah sedikit😀 Pernah juga pas beberapa eskalator Ambassador mati, saya turun pelan2 dan secara reflek megangin perut soalnya jarak anak tangga yang tambah jauh. Komentar si Mas “eh, ngapain dipegangin sayang?” Saya bilang kalem “kamu tahu kalo bisa nge-flek gara2 naik turun tangga begini?” dia langsung bilang “yaudah, pegangin ya terus.. Awaas ati2!” Nyahahahaha, yang panik dia! Memang soal tangga ini suka dikhawatirin sama para ortu soalnya tangga keramik di kost termasuk licin dan karena letaknya diluar kalo kena air hujan suka basah.. Insya Allah sih gapapa kalo kita hati2..

Kebiasaan yang lain adalah hidup sehat! Yay! Selama kehamilan ini, mual dan munt** gak terlalu sering muncul. Kadang-kadang aja. Jadi kalo gak kumat bisa makan apa aja.. hehehe. Tapi kalo kumat, nasi putih rasanya bisa beda. Hihihi, lucu ya. Walaupun pisang bikin eneg, tapi tetep saya makan loh. Saya bilang ke diri sendiri “hmm.. ini enaaak!! nyam, nyam, sehaaat!” hahahaha. Abis itu dibantu minum air putih yang banyak, aman deeh!

Apalagi yah?..
oia, saya jadi sering konstipasi, hehehehe. Walaupun itu tandanya tubuh sedang menyesuaikan diri kadang malu juga yaa kalo “rame” begitu, huahahahaha! biasanya malem tuh menjelang tidur. Anehnya kalo konstipasi berkurang, saya suka deg-degan dan khawatir sendiri. Padahal emang wajar ya on-off begitu.. Baru kali ini nungguin saat2 konstipasi atau mual dan bahagia kalo muncul, hahahaha..

Terus yang terasa signifikan adalah emosi. Gampang banget mewek dan terpancing emosi. Pernah suatu kali sebel ama Mas, eh, saya bisa nangis sampe sesenggukan dan susaah berhentinya. Mas ampe bengong, tumben-tumbennya istrinya begitu, hahahaha.. Saya sendiri jujur amaze sendiri dengan perubahan emosional saya. Harus pinter2 ngontrol nih. Kasian si baby-nya. Hehehe.. sekarang saya baru ngeh, kenapa dulu pas temen kerja saya hamil, dia jadi super galak dan sensitif, wakakak.. Saya bantuin jelasin ke mas dan nunjukin beberapa referensi kenapa para bumil mengalami perubahan emosi karena hormon. Sama-sama belajar ya sayang?

Hamil itu perjuangan bener yah.. Setiap detik kehamilan ini, saya ngerasain kebesaran Tuhan lewat rahim seorang Ibu dan kasih sayang orang tua.. Semakin sayang deh sama orang tua khususnya para Mama.. *mewek*

Walaupun gak jarang kehamilan mengundang kekhawatiran. Apalagi kalo kita mulai cerita keluhan kita, kadang ini jadi “sasaran” empuk komentar orang lain kayak “kamu sih gak gini.. kamu jangan gitu dong.. kamu tahu gak kalo benernya gini.. blablabla..” HAHAHA. Kalo udah muncul tanda2 digituin, saya nyengir aja deh.. Namanya juga pertama kali, jadi perlu banyak belajar, ntar takutnya kualat lagi ama yang tua, hehehe. Selama masih dalam kondisi yang wajar dan gak aneh2, Bismillah aja.

Makanya saya bersyukur juga punya temen2 bumils buat sharing.. Hehehe.. Bukannya apa sih, kadang sungkan cerita sama ortu, apalagi kalo sendirian kayak saya gini. Badan anget dikit langsung heboh disuruh pulang, hehehehe. Seneng diperhatiin tapi gak mau juga bikin para ortu khawatir🙂

Do’ain semua baik2 ya, Mama-Mama, Papa-Papa, Oom-Tante, Kakak-Adik..🙂