Ini gara-gara gak bisa tidur, pikiran jadi kemana-mana dan butuh wadah penyaluran, hekekek.. eh, bukan yang rusuh kok =p

Hmm.. karena gak bawa modem dan notebook ke Surabaya, jadinya postingnya pun ala sederhana sekali padahal saya pengen upload gambar. Ya sutralah..

Mau sharing yang ringan-ringan aja ah, dan gak penting mungkin. Hakhakhak. Well let’s see.. Umm.. saya mau sharing tentang make up aja deh *gak nemu ide lain*

Saya pernah ditanyain sama salah seorang penyiar saya yang lagi ngeliatin saya dandan pagi-pagi di kantor (waktu itu jam kerja saya mulai dari sebelum jam 6 pagi dan mengandung malas bedandan..)
“Lo milih mana, ketinggalan hp apa pensil alis?” dan saya ngejawab mantap “pensil alis laah!” “dasar bencong lo!” wakakakak..

Kenapa pensil alis? karena kebetulan saya tidak dianugerahi alis yang lebat ibarat semut yang lagi berbaris atau ulat bulu yang nemplok (hihihi.. serem amat ulat bulu..). Alis saya kurang rapi dan tipis, jadi, saya butuh bantuan dari pensil alis! Obviously..

Step-step saya kalo mau beraktifitas sangatlah simple :
1. cuci muka dgn sabun dokter
2. Pake toner, obat, dan krim perawatan saya
3. Kalo rada oily, saya tepuk-tepuk dikit pake sponge bedak
4. Bedak saya sekarang ada dua : Marcks Venus tabur dan Sheer Powdernya MAC. Percayalah, I’m not a powder’s junkie for daily use. Saya memang punya beberapa bedak di beauty case saya, kayak Pressed Powder PAC (itu dimana yak sekarang..), Ultima II, Revlon, L’oreal, Maybelline, dan yang terakhir, bedak tabur Krayolan. Tapiiii.. semua buat eksperimen make up saja. Sehari-hari yah pake 2 merk itu lagi. Begitupun juga dengan foundation.
5. Gambar alis: pake pensil alis viva cokelat
6. On my eyes: kalo sempet dan mood pake Eyeliner MyDarling. Murah meriah tapi nendang! Kalo maskara, saya jarang make juga. Saya kan pake softlenses, apalagi mata saya sensitif. Kalopun iya, saya cuma pake L’oreal yang Telescopic Mascara. Eyeshadow? nah ini kagak jelas juga.. hehehe.. basic sehari2 saya pake NYX yang triple eyeshadow.
7. Blush On : pake dikit biar ga pucat. Kecuali kalo cuma maen yg deket2 atau maem bakso doang mah kagak! hehehe. Dan sejauh ini yang paling cocok dan gak bikin meruntus setelah penggunaan dalam jangka waktu lama : The Body Shop. Titik. Blush on ini masalah yang sensitif buat saya, makanya begitu nemu yang cocok, gak mau ganti lagi. Saya punya juga beberapa merk lain kayak MAC, PAC, sama pallete-nya LT Pro. Tapi makenya sesekali aja.
8. Gincu (halah..!) : untuk sekarang saya cuma make Revlon 117 dan 125. Kadang make NYX. But, I’m looking forward for other brands =)) Alhamdullilah, kalo lipstick aman2 aja.

Kalo lagi males dandan lengkap, dewy look andalan saya adalah pake maskara dan jepit bulu mata ampe nungging terus pake lipgloss deh. hehehe

Kulit wajah saya termasuk yang berminyak dan sensitif, pori-porinya besar juga.. gampang-gampang susah nyari merk yang cocok. Ada yang bilang “jangan suka nyoba-nyoba deh” tapi somehow, ini gak berlaku buat saya, hehehe. Saya justru terus mencoba-coba beberapa merk untuk memastikan mana yang lebih baik dan aman buat saya. Tapi bukan yang langsung gitu yah, pelan2 aja. Misal buat bedak, dipake dalam beberapa jam bisa ketahuan cocok apa engga. Biasanya saya ulangi beberapa kali, kalo tetep gitu, berarti gak cocok. Biasanya, saya punya 2 merk untuk alat2 make up saya. Tapi, sampai saat ini, blush on saya masih satu merk aman. hehehe..

Saya memang suka dandan dan berprinsip “perempuan harus bisa dandan”. Walaupun, prinsipnya itu gak strict2 amat sih.. Minimal punya kemampuan dandan basic lah.. Kenapa? IMHO, supaya keliatan segar dan kita merasa cantik, hehehe. Kan pede tuh jadinya, jadi mood kita lebih bagus = mancarin inner beauty *kayak kampanye brand kecantikan sajah!*

Mau merk mahal, murah, ampe gratis pun tak apalah.. asal cocok di kita dan tidak terlihat berlebihan.

Kan istri (kelihatan) cantik, disayang suami.. Hakhakhak!