Makan ikan laut  buat keluarga kami yang emang asli Sulawesi adalah makanan wajib kayaknya. Papi saya hampir tiap hari selalu makan ikan. Entah itu digoreng, bakar, woku, atau pakai sambal dabu-dabu =)

Sayangnya, saya yang emang dari lahir di Surabaya, sebenarnya gak begitu suka dengan ikan laut. Suka sih suka yah, tapi kalo makan jarang bisa “penghayatan” banget sama kepala dan tulang ikannya bisa bersih gitu, hehehe. Apalagi saya alergi dengan seafood! *Wahahaha.. makanan enak kok alergi..*

Seafood yang paling aman buat saya ya ikan laut itu. Kedua, cumi. Baru kerang, udang, dan paling sadis adalah.. Kepiting! Saya bilang termasuk aman kalo setelah 5 menit, tidak ada “kerusakan” yang ditimbulkan. Hehehe. Apalagi kalo seafoodnya gak segar, waduuh,sensitif banget. Pake itungan jari tangan dan kaki, mulai deh lidah gatal2, terus bibir, terus merambat ke lainnya..

Yang paling rekor adalah kepiting. Pernah, saya nekat makan kepiting telor di salah satu warung kaki lima yang terkenal di Surabaya. Terkenal dan sampe antri loh. Saya, Papi dan Mama berjibaku menaklukan kepiting yang emang enak itu (huhuhu.. kenapa bisa enak yah daging kepiting ituuu..). 5 menit makan, udah mulai gatal di lidah. Saya cuekin. Teruus sampai habis, Padahal bibir udah mulai tebal. Pas saya mau bayar, antara meja kami dan kasir, bibir sudah makin tebal dan bengkak, apalagi kudu antri bayarnya. Sampai pas giliran saya, kasir dan mas2 pegawainya bengong ngeliat bibir saya udah jontor, wakakak!! Pesan moral hari itu, tidak makan kepiting sampai beberapa bulan dan kepiting disitu enggak segar, setidaknya untuk saya yang alergian!hehehe

Naaah.. kapan hari, saya blogwalking. Eh, nemu artikel tentang kuliner seafood di Benhil. Duuuh, kok ngiler yah liat gambar kepiting yang gede-gede ituu.. Ngajakin si Mas,eh dianya ho-oh! ya udah, malam minggu kemaren, kami pergi ke Benhil. Mau alergi bodo, ah.. terakhir makan kepiting lebih dari 6 bulan. Lama banget yak.. eh, sebelum pergi ngecek kotak obat dulu, ada insidal apa enggak =P

Oia, di Benhil ini emang banyak makanan enak yah. Mulai dari masakan Padang, Aceh, sampe Jawa Timur ada kayaknya tuh.. Lumayan buat referensi kuliner.

Akhirnya, kami makan juga di Santiga Benhil, depan ATM BCA.

Wah, rame juga yaah.. Kami pesan Kepiting Asam Manis, Cah Kailan Daging Sapi (22K IDR kalo gak salah), dan Kerang Rebus (20K IDR). Sambil nunggu pesanan, saya pesan teh Tarik (12K IDR) di Restoran Aceh di sebelahnya.

Kerang Rebusnya enaak. Maklum, udah lamaaaa banget gak makan kerang. Adakali setahun lebih. Tangan dan mulut gatal sedikit, tapi masih bisa ditolerir hehehe..

Giliran si Mr. Crab sekarang. Widiih,ternyata emang porsi kepitingnya super banyak. Harganya 130K IDR kalo gak salah. Yang difoto atas tuh sudah half way to go.. hehehe. Dan setelah makan kepiting, bibir dan lidah gatal2 tapi gak parah kayak dulu di Surabaya. Hmm.. mungkin emang kepitingnya segar atau badan saya udah mulai tawar saking lamanya gak makan kepiting, hehehe.

Tapi tetep, apapun seafoodnya, Insidal obatnya.. -> promosi gini, harusnya saya dibayar yak, hehehe